Mie Lendir Batam

Mie Lendir Batam Pak De

Mie Lendir ini sebenarnya makanan khas pulau Batam dan Bintan. Makanan ini merupakan mie kuning yang direbus bersama dengan tauge (kecambah), kemudian disiram dengan kuah kacang yang kental dan karena itu makanya makanan ini disebut mie lendir, lalu ditaburi bawang goreng dan irisan daun seledri serta diberi irisan cabe rawit dan telur rebus. Karena dijual di Batam makanya namanya jadi mie lendir Batam.

Rasanya? Maknyuss....enak banget...
Mie lendir ini namanya Mie Lendir Batam Pak De...
Jualannya juga di komplek pertokoan SP Batu Aji Batam, persis bersebelahan dengan mie pangsit Mr. Ong

Pak De sudah jualan di sini sekitar 8 bulan, tetapi baru 3x saya membeli mie lendirnya...
Pak De sendiri dulunya jualan di Tanjung Pinang, Bintan, tetapi kemudian pindah ke Batam.
Sebelum memutuskan berjualan mie lendir di Batam, Pak De sudah bekerja di berbagai tempat sebelum akhirnya memutuskan untuk berjualan kembali.
Kok tahu ya?...he he he..tadi sempat bertanya sama Pak De...sejarah mie lendir Batam Pak De.

Nah kan penasaran dengan yang namanya mie lendir ini, jadi tanya...sebenarnya ini mie asli makanan melayu atau makanan mana ya Pak?
Pak De jawab..ini bukan makanan Melayu, ini sebenarnya makanan  yang buat orang Jawa, hanya saja orang Jawa yang ada di Tanjung Pinang...
Lha di Jawa sendiri kok ga nemu ya Pak yang jualan mie lendir?
Si Pak De bilang...memang iya..orang asli Jawa yang datang ke Tanjung Pinang dan berjualan di sana, jadi itu makanan khas Tanjung Pinang.
Orang di Tanjung pinang yang jualan mie lendir semua orang Jawa...nah lho..cuma bisa bilang o..gitu ya Pak De....
Sempat penasaran dan akhirnya bertanya juga..itu kuahnya dikasih tepung apa Pak? Maizena ya?...
Oh ga..ini pake tepung terigu..yang segitiga biru...
Ya sedikit saja..biar kental saja...
Oh gitu ya Pak....

Nah karena Pak De sudah selesai mengerjakan pesanan saya, ya sudah saya akhiri saja perbincangan tersebut dengan membayar uang 9 ribu rupiah untuk 1 porsi mie lendir Batam ala Pak De.
Terima kasih Pak...mari Pak...begitu kata saya mengakhiri perbincangan.





NewerStories OlderStories Home

0 comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.