Resep Bika Ambon

bika ambon mudah
bika ambon
Halah..edisi latah lagi nih..kali ini mencoba resep bika ambon. Yup salah satu makanan yang juga booming di grup kuliner. Banyak resep yang beredar dan banyak yang mencoba, jadi tidak ada salahnya mencoba membuat juga. Dan pastinya kalau sudah mencoba bisa posting di blog, dan kapan-kapan mau membuat lagi tinggal intip di blog saja.

Kalau dari namanya bika ambon, biasanya ini kue khas ambon kan ya..eh malah ini kue khas dari medan. Nah mungkin sama kali ya dengan pisang ambon, namanya saja pisang ambon..he he he.. Bika ambon ini memang khas dari medan deh, dan pernah nih ada teman sekerja dulu memberi oleh-oleh bika ambon. Nah mengenai rasa..alamak enak sekali..ha ha ha..berlebihan ya...ya serius enak..

Nah kalau untuk membuat sendiri masih pikir-pikir, sampai akhirnya ada resep yang saya rasa cukup mudah. Akhirnya eksekusi deh. Tetapi kali ini coba setengah resep dulu, dan untuk santannya saya gunakan santan instan yang saya encerkan dengan air, alhasil rasanya tidak begitu berminyak, tetapi tetap enak donk. Ya senang juga bisa membuat bika ambon sendiri ya, lumayan...

cara membuat bika ambon mudah
bika ambon bersarang

Resep kali ini saya gunakan resep mba Lilis Novel. Terima kasih resepnya ya mba....terima kasih sudah mau berbagi.
Resep mba Lilis ini menurut saya cukup mudah, makanya saya memutuskan mencoba resep yang ini saja.

Nah seperti biasa kalau menemukan resep yang sekiranya saya mau coba buat, saya copy dan tidak lupa tulis nama si empunya resep. Untuk menghargai si empunya resep. Soalnya sukanya nih kalau di grup ada bunda yang posting, misalnya coba buat bika ambon nih resep dari bunda siapa namanya..lupa..he he he... sampai admin grup beri peringatan kalau ada posting begini akan dihapus, tetapi masih ada saja yang posting begitu. Peace ya bunda-bunda member grup, sekiranya ada yang baca, cuma mau mengutarakan pendapat saja.

Untuk bika ambon kali ini, ada kendala kecil yang saya alami, bagian dasar bika ambon setelah matang ada yang lengket di loyang. Hmmm padahal sudah olesi minyak deh loyangnya. Nah ternyata sebaiknya selain olesi minyak juga alasi dengan kertas roti. Atau juga seperti halnya membuat cake, olesi margarin atau butter lalu taburi tepung.

Update : ternyata tidak bisa gunakan kertas roti ya...berdasarkan percobaan mba Esti Kristiyaningsih (salah seorang teman yang sudah mencoba membuat bika ambon ini dengan menggunakan kertas roti). Kertas akan naik ke permukaan, jadi coret ya kertas rotinya sebagai alternatif. Wah mba Esti, terima kasih ya, kalau tidak ada dirimu, tidak tahu deh ternyata kertas roti tidak bisa...he he he...maaf ya mba... tetapi jadi pelajaran berharga jika membuat bika ambon (kalau kata rinso : kalau tidak ada noda tidak belajar)

Atau pas saya lagi apes ya..he he he...lengket...nah yang mencoba membuat bika ambon ini, kalau mau mencoba olesi dengan minyak saja, silakan ya..siapa tahu tidak lengket dan bagus kalau mau sharing di sini sekiranya berhasil tidak lengket di loyang, he he he..ngarep..

Jiah...suka lupa neh kalau ternyata sudah kepanjangan apa yang saya tulis, maklum saja ya...mau dihapus ya jadi bingung juga, nanti malah tidak nyambung ya...

Ok, lanjut ke resep ya..silakan...

Bika Ambon
untuk loyang ukuran 20 cm x 20 cm

Bahan 1 :
  • 350 ml santan kental dari 1 butir kelapa (saya gunakan santan instan + air )
  • 2 batang serai, memarkan (ambil bagian putihnya saja)
  • 5 lembar daun jeruk, sobek-sobek
  • 1 sendok teh garam

Bahan 2 :
  • 75 gr terigu
  • 1 sendok makan ragi instan
  • 100 ml air

Bahan 3 :
  • 220 gr tepung sagu tani (atau gunakan tepung tapioka merk apa saja kalau tidak ada)
  • 200 gr gula pasir
  • 8 butir telur

Cara membuat :
  1. Rebus bahan 1 sampai mendidih, matikan api, buang serai dan daun jeruk, dinginkan
  2. Setelah dingin campur dengan bahan 2 di mangkuk ukuran sedang, aduk rata dengan balloon whisk sampai adonan mulus dan tepung tidak bergerindil
  3. Tutup dengan plastik (saya tutup dengan piring plastik), diamkan selama kurang lebih 30 menit
  4. Setelah 30 menit, di mangkuk ukuran cukup besar, campur bahan 3 (gula dan telur dulu dicampur, lalu tambahkan tepung sagu tani) lalu tambahan campuran bahan 1 dan bahan 2, aduk sampai rata
  5. Diamkan adonan selama 2 jam (saya tutup lagi dengan piring plastik)
  6. Jika sudah hampir 2 jam, olesi loyang dengan minyak, tuangkan adonan lalu diamkan hingga berbuih dan adonan naik lagi (saya diamkan selama kurang lebih 15 menit)
  7. Sementara menunggu adonan naik lagi, panaskan oven api sedang (kurang lebih suhu 180 derajat celcius)
  8. Panggang selama kurang lebih 45 menit sampai matang (lakukan test tusuk)

Nah bagaimana? tertarik tidak mencoba resep bika ambon ala mba Lilis Novel ini, nah yang tertarik tentu saja jangan ragu-ragu mencoba ya..kalau tidak mencoba ya tidak akan tahu rasanya..he he he..








 
NewerStories OlderStories Home

22 comments:

  1. lagi aku eksekusi nih resep bika ambon simpelnya mbaa..tunggu 2 jam dulu baru di panggang, tunggu testimoniku ya mbaa hihihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah aku ikut deg2an ini, berhasil ga ya..he he he...
      semoga aja berhasil ya...eh mba Esti, aku sudah coba buat sambal korek, nih baru selesai makan, hua-hua kepedesan nih...mantap, enak, makasih ya resepnya..bakal jadi sambal favorit nih..secara suka sekali perpaduan bawang putih dan cabai rawit..

      Delete
  2. ijin catet resep mbak Monic.....pengen coba bika ambon ini, ntar sy kabari lg kalo udah berhasil yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. silakan mba Arik, semoga berhasil ya..edisi deg2an lagi neh..he he he..
      kalau berhasil kabari ya mba..kalau gagal diam-diam aja ya..ha ha ha...
      ok mba Arik, tak tunggu ya berhasil atau tidaknya...H2C

      Delete
  3. wuih..simpel ya mba, bookmark lagi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi..sip2...bookmark..sudah berapa tuh boormark page nya? ha ha ha....sama ya...ini aku jg sdh banyak sekali bookmarknya...

      Delete
    2. haha...jadi malu akyuuh *tutup muka pake loyang
      pengeen deh kaya mba Monic, bisa cobain resep baru tiap hari, hikshiks..
      ehiya mba Mon, itu santan instannya pake berapa ml?

      Delete
    3. he he he..nyobain resep tiap hari selagi belum bosan..masih semangat ini...halah...
      karena buatnya 1/2 resep jadi pake santan instan 65 ml tambah air total 175 ml
      jadinya ga kental, cenderung encer deh, makanya kurang berminyak, tadinya mau gunakan 2 buah (2x@65ml) baru tambah air, eh takut terlalu kental, nah kayaknya kalau coba lagi bagusnya pake 2 buah deh, gitu mba Oki

      Delete
    4. mba Mon, mo coba eksekusi nih.. tar takkabari kalo berhasil, tp kalo ngga ada kabar berarti gagal haha :D :P

      Delete
    5. Semoga berhasil ya...ha ha ha jadi H2C lagi neh...tapi kyknya ini resep yg plg mudah yg daku temuin di grup fb..semoga ga nyusahin ya buatnya...sukses ya mba Oki..
      iya kl berhasil cepat kabari ya..he he he..kl gagal diam2 aja..ha ha ha...

      Delete
    6. berhasil mba Mon! hepii... :D
      baru jadi bikinnya sore tadi, hihi
      matur tengkyu yaa resepnya :)

      Delete
    7. Wah..ikutan senang nih...berhasil jadinya..
      sip..sip...

      Delete
  4. mbaaa...aku alasi pake kertas roti malah kertas rotinya naik jadi di permukaan bika mbaa...lain kali pake olesan minyak aja yang banyak kali ya mba..hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha..jadi bagaimana tuh...bagian bawahnya gimana? kan kertasnya naik, tapi sebelum kasih kertas roti loyang dioles minyak dulu kan...wah kalau begitu memang tidak bisa ya gunakan kertas roti, gunakan saja minyak yang cukup banyak ya...tetapi bikanya masih bisa dimakan kan? bersarang tidak atau bantat?aduh jadi penasaran...

      Delete
    2. bawahnya udah aku oles minyak mba, trus tak alasi kertas, juga tak olesi minyak lagi, pas di panggang kok ada yang aneh di permukaan bika, tunggu mateng pas di ambil ternya kertas rotinya naik owalaaahhh, bersarang banget mba bikanya, ga bantat jadi banget mba, ya cuma itu tampilan jadi kurang menarik karena kertasnya ga mau diem di bawah hahahha. btw trims resep buka simpelnya ya mbaa...

      Delete
    3. wah bagus deh kalau bersarang dan tidak bantet, lega..he he he...jadi kertas roti pada bika ambon tidak berlaku ya..he he he..jadi pelajaran..thanks mba Esti atas percobaannya dan sharingnya ya...semangat buat lagi ya...

      Delete
  5. What a gorgeous-looking cake! Perfect for me because I love very moist, custardy sweets... It reminds me a bit of a super moist coconut cake I have already baked dozens of times and learnt from another blogger... Thank you so much for visiting my blog! I'm delighted to get to know you and to discover your fascinating blog! I feel I can browse through your fantastic recipes whole day...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Sissi,
      Thank you very much for visiting my blog. I hope someday you could try this recipe. It is seriously delicious and I think the ingredients you can get easily there in Switzerland. Your blog is awesome too, I have bookmarked some pages of yours and hopefully in the short time I will try your recipe.
      Thanks again Sissi

      Delete
  6. mbaa.... itu bahan 3, gula dan telurnya dimixer dulu ga yah?
    Aku udah coba ngelirik dari resep sebelumnya didiemin selama 10 jam, dan sepertinya belum beruntung mba :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Noni,
      ga dimixer mba, cukup campur dengan balloon whisk atau kocokan spiral...
      he he he ini makanya saya pilih resep ini mba secara paling mudah diantara resep2 lainnya..
      Kalau penasaran silakan dicoba ya...thanks sudah berkunjung...

      Delete
  7. Mbk...mau tny takaran sntn instant dn air nya brp ml yah mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba, saya pakai santan instan 65 ml + air 110 ml, jadi total 175ml
      kalau mau berasa banget santannya bisa gunakan 100ml santan + air 75 ml, atau malah coba 2 sachet santan instan, total 130ml lalu tambah air 45ml

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.