Es Palu Butung Khas Makassar

es palu butung makasar
es palu butung
Buat yang segar-segar dulu, saatnya es palu butung khas Makassar ini. Apa bedanya dengan es pisang hijau/es pisang ijo? kalau es palu butung pisangnya tidak dibungkus dengan kulit berwarna hijau tentu saja.

Dulu kecil sering sekali makan es palu butung ataupun es pisang hijau, secara walaupun bapak orang Toraja tetapi cukup lama tinggal di Makassar, jadi es pisang hijau, es palu butung dan coto makasar merupakan makanan favorit.

Kala kecil masih ada rumah makan makasar di Palembang, jadi sejak kecil kami sudah cukup kenal dengan makanan khas makasar. Dan es pisang hijau dan es palu butung adalah kesukaan kami, kesukaan saya terutama.

Waktu tinggal di Surabaya dengan mudahnya bisa menyantap hidangan khas makasar ini, ada beberapa rumah makan di makasar yang cukup sering saya datangi hanya untuk menyantap coto makasar dan es palu butung atau es pisang ijonya.

Nah ketika di Batam, jarang sekali ada yang jual, pernah lihat sekali penjual makanan khas makasar ini eh ketika mau beli malah belum pada siap menu-menunya..terlalu pagi bok...
Karena penasaran, akhirnya saya coba buat sendiri es pisang ijo, hanya waktu itu entah pakai resep yang mana, hasilnya keras.

Eh sekarang baru kepikiran mau membuat es palu butung ini, tadinya mau buat es pisang hijau tetapi mengurungkan niat, jadilah es palu butung saja yang saya buat. Pas kebetulan beli pisang raja nangka, pisang raja yang lebih panjang sedikit dari pisang raja sereh. Dan rasanya malah mirip pisang tanduk.  Ternyata walaupun sama-sama pisang raja tetapi beda teksturnya. Nih yang mau lihat olahan pisang raja sereh yang saya olah menjadi pisang bakar, wuih enak walaupun sederhana hanya dibakar. 

Membuat es palu butung ini ternyata sangat mudah, pisang hanya dikukus bersama kulitnya, kemudian baru dipotong-potong lalu diberi saus/vla dari tepung beras kemudian beri es batu dan kucuri dengan sirup cocopandan...tada...siap dinikmati.

Selain pisang raja, bisa gunakan pisang kepok, dan menurut saya mungkin malah lebih enak pisang kepok ya, lebih manis rasanya dibanding pisang raja nangka. Kalau mau menggunakan pisang raja sereh juga sepertinya lebih enak.

Yang mau mencoba membuatnya ini dia resepnya ya...silakan....

Es Palu Butung Khas Makassar

Bahan :
  • 3 buah pisang raja nangka, kukus sampai matang dan empuk, kupas lalu potong-potong
  • sirup cocopandan secukupnya
  • es batu secukupnya

Bahan saus :
  • 65 ml santan instan
  • 200 ml air
  • 1/3 cup gula pasir
  • 1/4 cup tepung beras
  • 1 lembar daun pandan, sobek-sobek

Cara membuat saus :
  1. Campur semua bahan di panci, aduk hingga tepung larut dan tidak bergerindil, tambahkan daun pandan
  2. Masak dengan api kecil sambil diaduk hingga mengental dan meletup-letup
  3. Angkat dan dinginkan

Cara menyajikan :
Tata potongan pisang di mangkuk, beri saus/vla, beri es batu lalu kucuri dengan sirup cocopandan

es palu butung makassar
es palu butung
Nah semoga resep es palu butung khas makassar ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga sesuai dengan selera ya....
NewerStories OlderStories Home

12 comments:

  1. aduh enaknya...ssausnya kental seperti bubur sumsum ga mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba kental kayak bubur sumsum gitu....enak mba bener..he he he...

      Delete
  2. Aku belum pernah makan es palu butung. Sepertinya simple buatnya, kapan-kapan mau nyobain buat ah. Makasih resepnya, seger banget tuh es palu butungnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Lianny, mudah buatnya...seger rasanya..
      makasih ya..sudah kunjungan balik....

      Delete
  3. Kirain sama ky rs pisang ijo... hehe... br tau...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Es palu butung mirip sih kayak pisang ijo, hanya bedanya ga berkulit aja...
      kalau rasa..hmmm sama enaknya...he he he...

      Delete
  4. Aaaaa.... menarik sekali makanannya.
    Siang-siang gini jadi laper >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he...kalau siang-siang seluncuran di food blog memang bawaanya gitu...eh ga cuma siang, pagi n malem juga gitu...
      terima kasih sudah mampir..sukses ya..

      Delete
  5. Waahh, kebetulan nih sy orang bugis, dn udah jadi menu andalan buka puasa drumah, selain ngenyangin, bisa ngilangin dahaga jugaπŸ˜‚πŸ˜‚. Cuman kalo drumah sy bikin kuahnya itu agak enceran dikit jadi biar agak beda dari es pisang ijo terus di tmbahin sagu mutiara.😁 salut dh dengan mba' Monic, keren2πŸ‘ŒπŸ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Uki, wah ternyata mba Uki orang Bugis ya... iya es palu butung memang bisa jadi andalan buat buka puasa ya. Oh iya ya mba, buat kuahnya agak encer ya, trus tambah sagu mutiara juga, wah boleh donk ntar saya coba kapan2 versinya mba Uki. Terima kasih ya sharingnya...

      Eh mba, masakan bugis yang saya suka juga itu mba bale nasu.. bumbunya simpel tapi enak pakai banget he he he... dapet resepnya dari mba Yuyu yang orang Bugis juga. Mba Uki boleh main-main ke Dapoer Yuyu juga mba, banyak menu Bugis yang dishare oleh mba Yuyu.

      Delete
  6. Hai mba monic...
    Wahh makasih mba kalo mau cobain versinya sy.😊.. Dijamin endoss deh hahah

    Ohh iya mba, kalau orang bugis biasa nyebutnya nasu bale. Hehehe
    Iya bener mba nasu bale emang enak banget dn ga bosenin. Kalo di kampung hampir tiap hari orang2 itu masaknya nasu bale terus buat lauk drumah. Kalo misalnya nasu balenya belum habis, ikannya bisa di goreng juga, pasti enak karna hasiknya lebih empuk dan bumbunya juga meresap.
    Hemm kapan2 boleh deh ngunjungin Dapoer Yuyu😁 makasih mba monic😊😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mba kapan2 beneran mau coba ya versi mba Uki...
      oh kebalik ya bilangnya nasu bale bukan bale nasu..he he he..
      iya mba enak banget...ini menu yang mau coba buat lagi.. oh iya mba, enak kalau ikannya digoreng juga ya..belum coba juga, boleh deh kapan2 dicoba, makasih ya mba Uki
      iya mba Uki...sipp kapan2 silakan mampir ke Dapoer Yuyu..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.