Pempek Panggang (Pempek Tunu)



resep pempek panggang

Hari ini saya coba resep pempek panggang (pempek tunu), dari namanya pempek ini ya dipanggang ya, bukan digoreng seperti pempek kebanyakan. Bagi sebagian orang mungkin cukup asing dengan pempek panggang ini, tapi bagi orang Palembang, hmmmm enak neh...

Kalau bicara mengenai pempek panggang, pempek ini termasuk salah satu jajanan waktu saya SD, jadi pulang sekolah, pasti saya akan mampir ke abang penjual pempek panggang ini. Dan bukan saya saja donk, jadi pastinya antri. 

Biasanya si abang ini mangkal depan sekolah dengan gerobaknya, lengkap dengan pemanggangnya, dan biasanya saya paling hanya beli 1 atau 2 buah saja dan dimakan sambil jalan, he he he, namanya juga anak SD ya. Nah pempek panggang ini bentuknya bulat pipih, lalu kalau sudah matang, bagian tengahnya akan diiris tidak putus, lalu diberi udang kering halus, sambal cabai rawit dan kecap manis. Walaupun masih SD, saya ingat kalau saya selalu bilang kalau saya mau pempek panggangnya pedas.

Dulu itu seingat saya kalau beli pempek panggang ya tanpa cuko, tapi sekarang ini, ingat ketika beberapa kali beli pempek panggang ketika pulang, pasti selain sudah diberi udang kering, sambal cabai rawit dan kecap, pasti diberi tambahan cuka atau cuko. Jadi cuko ini ditempatkan di kantong plastik.

Nah kalau saya bilang malah aneh kalau makan pempek panggang pakai cuko, aih tapi kan selera orang beda-beda ya, buktinya diberi cuko lagi karena memang banyak yang suka donk ya, sesuai dengan kesukaan pembeli. Big bro saya pun kalau pulang pasti beli pempek panggang ini dan dia suka menyantapnya dengan cuko.

Mengobati rasa kangen makan pempek panggang, jadilah saya membuat pempek panggang ala saya, nah kalau yang ini takaran dan bahan asli suka-suka saya, semau saya, jadi kalau baca resep ini jangan protes ya...soalnya saya juga sedang eksperimen mendapatkan tekstur pempek yang saya mau...

Pempek ini selain pakai telur di adonan, tentu pakai ikan tenggiri juga, nah saya tambahkan juga sedikit tepung terigu, he he he...maksud hati supaya tidak begitu kenyal, ada lembut-lembutnya sedikit, boleh donk ya...

Tapi terus terang enak memang kalau diolah untuk pempek tunu ini, apalagi kalau sudah dimakan dengan pelengkapnya, dan dibuat pedas, nah rasanya sudah okeh... Tapi kalau boleh jujur, ha ha ha...pempek palembang tanpa penyedap rasanya kurang afdol, tidak bisa sama persis dengan pempek beli...walaupun kalau sudah terbiasa, memang tetap enak, tapi kurang nendang...halah..

Karena buat sendiri, saya tidak menambahkan penyedap, cukup dengan daging ikan sudah enak, apalagi dengan tambahan ebi sangrai halus, makin enak, tambah kecap manis dan sambal rawit, makin enak, he he he...

Adonan pempek panggang itu lengket ya, jadi biasanya kalau membuat pempek panggang, si penjual suka melumuri tangan dengan tepung sagu/ tapioka yang cukup banyak. Nah makanya tuh pempek panggang biasanya putih warnanya dan sedikit bertepung. Lalu pastinya kehitaman apalagi kalau dipanggang dengan arang.

Okey deh, lanjut ke resep saja ya...silakan...
Pempek Panggang / Tunu

Bahan :
  • 250 gr daging ikan tenggiri, haluskan
  • 1 butir telur ukuran sedang
  • 2 siung bawang putih, haluskan
  • 1 sendok teh garam
  • 75 ml air
  • 250 gr tepung sagu tani * campur, aduk rata dengan sendok
  • 25 gr tepung terigu serbaguna *
  • tepung sagu tani secukupnya untuk melumuri tangan

Bahan isian :
  • 3 sendok makan ebi, sangrai, haluskan
  • 10 butir cabai rawit, rebus, haluskan (saya gunakan cabai rawit merah tanpa direbus)
  • kecap secukupnya

Cara membuat :
  1. Yang saya lakukan, daging ikan tenggiri, telur, dan bawang putih yang sudah dimemarkan saya proses dengan chopper secara bersamaan, pindahkan ke mangkuk
  2. Lalu tambahkan garam dan air, aduk rata, perlahan dan bertahap masukkan tepung, sambil diaduk perlahan dengan ujung jari, jangan diulen nanti akan keras, atau yang saya lakukan adalah aduk saja dengan sendok kayu, bisa juga gunakan sendok nasi (catatan : adonan lengket)
  3. Siapkan pan datar atau teflon atau pemanggang, gunakan api kecil saja
  4. Lumuri tangan dengan tepung sagu, ambil sedikit adonan, bentuk bulat pipih, letakkan di pan atau pemanggang, lakukan untuk beberapa buah sesuai dengan kapasitas pan/pemanggang
  5. Balik-balik adonan pempek sampai matang, bisa dites untuk memastikan kematangannya dengan cara dibelah bagian tengahnya
  6. Angkat dan dinginkan sejenak

Penyajian : ambil satu buah pempek panggang, belah tidak putus, isi dengan sambal cabai rawit, ebi sangrai dan kecap manis, siap dihidangkan

cara membuat pempek panggang
Nah semoga resep pempek panggang atau pempek tunu ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera....

Selamat mencoba....





NewerStories OlderStories Home

6 comments:

  1. Weh baru ngeh ada pempek panggang kayak gini. Taunya yang digoyeng pake minyak itu. Isinya juga pasti endes ini. Kayak burger ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mba Rina, pempek ini memang tidak setenar yang digoreng, dan rasanya endes mba...
      iya ya kok jadinya kayak burger...he he he...

      Delete
  2. Aku taunya pempek kapal selam ew mbak,,, hahaha. Eh pas SD makan sambil jalan itu udah biasa ya? dulu aku jajannya kerupuk opak mbak,, kalau Pempek itu pas mulai SMP. Pempek memang oke punya rasanya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pempek kapal selam memang paling terkenal eh mas...pempek panggang ini hanya terkenal di Palembang saja...hi hi hi makan sambil jalan memang sudah biasa kalau kecil mah..oh kerupuk opak ya mas, kalau dulu selain pempek jajanan yang laku pas SD adalah kemplang panggang dengan kucuran sambel merah...

      Delete
  3. mbak...kok foto pempeknya ngga kebuka ya di leptopku, padahal pake wifi supercepat nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih masak ga kebuka ya mba...apa gambarnya error ya...tapi kucoba buka pk tab bisa eh mba...hmmmm kira-kira kenapa ya mba...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.