Bola-bola Kentang Oatmeal Telur Puyuh



bola kentang oatmeal telur puyuh

Selamat hari Senin semua, wah kembali sibuk beraktifitas rutin ya, setelah libur akhir pekan, mulai deh sibuk-sibuk kembali, ada yang ngantor, ada yang ngajar, ada yang sibuk lagi mengurus anak dan suami, dan berbagai kesibukan lainnya. Kalau saya...biasa saja, hari-hari sama seperti hari lainnya, tetap asyik, tetap ngeblog walaupun suka malas juga, he he he..

Resep di hari Senin yang cerah ini adalah bola-bola kentang oatmeal isi telur puyuh. Resep yang saya buat beberapa hari yang lalu, hanya baru bisa posting sekarang. Nih ceritanya masih memanfaatkan kentang yang dibeli bapaknya Sophie, nah selain saya buat perkedel kentang ala padang, yang tentu saja bukan favorit Sophie, maka saya buatkan bola-bola kentang ini untuknya.

Kebetulan beli telur puyuh juga di pasar kaget, cukup murah harganya, jadi ceritanya ada tuh langganan saya, jadi selalu puas beli telur ayam dan telur puyuh di si uni ini karena memang telurnya selalu baru, jadi kalaupun beli 1 papan yang terdiri dari 30 butir telur ayam juga tidak masalah kalaupun agak lama telurnya ngendon di dapur. Beda kalau beli di pasar, entah sudah berapa lama tuh telurnya, suka berasa aneh kalau lihat penampakan telurnya sudah kusam. Nah kalau di si uni ini telurnya terlihat berseri, ce i le berseri pulak bahasanya, he he he...

Selain telur ayam dan telur puyuh, ada juga telur bebek dan telur ayam kampung, hanya saya belum coba beli kedua jenis telur terakhir. Hmmmm sudah diangan-angan mau membuat telur dadar padang pakai telur bebek...halah dibahas lagi telur dadar padangnya, wakakak....maklum pencinta telur dadar padang...jadi kalau ada kesempatan ya bahas telur dadar padang donk...

Oh iya, untuk bola-bola kentang ini saya gunakan oatmeal memang karena sedang tidak ada tepung roti, padahal tujuan awal sih mau buat mirip-mirip pom pom potato begitu, tetapi kehabisan tepung roti, tetapi pakai oatmeal juga tidak masalah, tetap renyah juga. 

Nah supaya ada sayurnya, mumpung ada bayam, saya tambahkan juga bayam. Kalau tidak ada bayam, bisa gunakan brokoli, wortel, atau sawi atau sayuran lain kesukaan anak, hanya kalau bisa dimasak dulu ya supaya lunak dan tidak kontras rasanya kalau gigit kentang halus tetapi sayurannya keras, nanti anaknya malah tidak doyan.

Bola-bola kentang ini saya buat tidaklah manis, saya tidak gunakan gula ataupun susu kental manis seperti halnya pom pom potato, yang suka, bisa gunakan resep pom pom potato, hanya di tengahnya diisi telur puyuh.

Okey deh berikut resepnya ya...

Bola-bola Kentang Oatmeal Telur Puyuh
untuk 14 buah

Bahan :
  • 400 gr kentang, potong-potong, goreng lalu haluskan
  • 45 gr keju cheddar parut
  • 14 butir telur puyuh rebus
  • 3 batang daun bayam, rebus hingga lunak, tiriskan lalu iris halus
  • 2 batang daun seledri, iris halus
  • 1/4 sendok teh merica bubuk
  • 1/2 sendok teh garam
  • 1/2-1 sendok makan susu kental manis jika suka (saya tidak pakai)

Bahan pencelup dan pelapis :
  • 2 butir telur, kocok
  • oatmeal instan secukupnya

Cara membuat :
  1. Di mangkuk, campur semua bahan kecuali telur puyuh, aduk dengan sendok sampai benar-benar tercampur rata, cicipi rasanya
    adonan bola kentang puyuh
  2. Ambil sedikit adonan, pipihkan lalu isi dengan telur puyuh di bagian tengah, tutup dan bulatkan, lakukan sampai selesai
  3. Celupkan bulatan ke dalam telur kocok, lalu balurkan ke dalam oatmeal instan, lakukan sampai selesai
    cara membuat bola kentang telur puyuh
  4. Goreng dalam minyak cukup banyak yang sudah dipanaskan sebelumnya dengan api sedang-kecil hingga bola-bola kentang ini terlihat kekuningan dan garing, angkat dan tiriskan
  5. Siap dinikmati


resep bola kentang telur puyuh

Nah semoga resep bola-bola kentang oatmeal telur puyuh ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba....


NewerStories OlderStories Home

12 comments:

  1. Wah unyu nya.. jadi gak tega nih kalo mau makan. tapi resepnya boleh juga nih buat bekal anak ke sekolah.. nice :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he bisa aja mba... iya nih cocok buat bekal anak sekolah..
      terima kasih sudah mampir ya mba.. sukses selalu buat mba..

      Delete
  2. mba monic, piring kita samaa #salah fokus .. hahahahhah
    pengen nyoba resep ini nih, bookmark lsg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha...sama ya piring kita, toss ah, eh tapi aku lupa beli di mana ya piring ini, di hypermart bukan ya...ini juga pas lihat kok lucu piringnya, nah ambil satu aja lumayan buat foto2..
      silakan mba Vika dicoba, semoga cocok ya dengan selera..

      Delete
  3. Mumpung harga telur lagi murah, mamang asyik kalo ngomongin telur mbak he..he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Leny, senang deh kalau harga telur murah, kalau mahal...jadi suka irit2 telur he he he ...

      Delete
  4. keliatannya sangat enak ..
    Juga boleh dijadikan 'finger food' jika ada keraian kecil ..
    terima kasih karena berkongsi resepinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih bang Rosdi, boleh juga jadi finger food, he he he..
      terima kasih kembali karena sudi berkunjung kat blog saya ini

      saya sudah tengok-tengok blog my kuih story, kuih muihnya membuat terliur...suatu saat rasa ingin cuba resepi bang Rosdi..
      terima kasih sudah berkongsi...

      Delete
  5. Aku suka banget makanan ini, boleh aku pinjam resepnya mbak? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Wida, silakan mba dipakai resepnya, semoga suka ya...

      Delete
  6. Salam kenal mba monic... pembaca baru nih.. senang dgn resep mba monic.. mau nanya mba.. klo ni di frozen bisa gak ya? Buat bekal ank jd tinggal goreng

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mba Silvi, selamat datang di sini ya, semoga betah dan sering mampir he he he...
      bisa di frozen mba, hanya kalau mau digoreng, biarkan dulu beberapa menit di suhu ruang, karena ini kan ada telur puyuhnya, telur puyuhnya beku

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.