Pisang Bolen Coklat Toping Keju (Tanpa Korsvet)



pisang bolen tanpa korsvet

Akhirnya kesampaian juga mencoba membuat pisang bolen ini, yipiii, kali ini saya buat pisang bolen coklat dengan diberi toping keju parut. Hmmm kenapa hanya topingnya saja diberi keju, kenapa di dalamnya tidak ada potongan kejunya, seperti umumnya pisang bolen yang terkenal itu? hmmm jawabannya adalah stok kejunya nanggung kalau diisi juga ke dalam pisang bolennya, nah nanti ada yang tidak kebagian, he he he...

Kalau bicara pisang bolen, duh memang sejak mengenal makanan yang satu ini dulu ketika boomingnya Kartika Sari, saya sudah suka sekali dengan rasanya. Jadi kalau ada kesempatan beli ya diusahakan beli. Hmmm tapi sekarang pisang bolen Kartika Sari tidaklah sebooming dulu, sekarang sudah banyak produk baru, nah yang direkomendasikan big bro saya yang tinggal di Bandung adalah bolen durian dan bolen tape dari Primarasa. 

Jadi big bro kalau ke Palembang dan saya juga kebetulan ke Palembang, selalu membawa bolen durian dan tape Primarasa ini. Hmmm dulu itu saya tidak bisa pindah ke lain hati dari produk Kartika Sari, lalu big bro mulai mengenalkan saya dengan brownies kukus Amanda, akhirnya kalau ada kesempatan brownies Amanda ini yang selalu saya minta. Hmmm sampai akhirnya dikenalkan juga dengan bolen durian dan tape Primarasa ini. 

Rasanya kok enak ya... makan satu tidak cukup, ya karena memang ukurannya juga cukup kecil kali ya... ha ha ha..alasan..

Hmmm tapi di Batam sendiri, banyak juga kok yang jualan bolen pisang, di beberapa bakery di Batam ada, sebut saja Holland Bakery, Takadeli Bakery, Sun Bread. Tapi masing-masing bolen bakery ini beda rasa dan tidak ada yang segurih bolen Kartika Sari ataupun Primarasa ini. Tapi lumayanlah ya.. kalau ingin makan bolen tinggal meluncur ke bakery tersebut.

Hmmm kalau buat sendiri bagaimana? pakai kulit pastry instan... bisa kok, hanya tentu rasanya beda, hmmm mau buat sendiri kulit pastrynya..bisa..mau pakai korsvet atau tanpa korsvet, pakai butter bisa juga, nah saya sudah coba buat pisang bolen tanpa korsvet tapi pakai butter, rasanya enak... tapi proses membuatnya itu loh... lama dan capek pastinya..

Nah saya sudah bookmark resep pisang bolen tapi tanpa korsvet dan membuatnya cukup mudah, kalau baca cara membuatnya sih mudah, bahan-bahannya juga mudah. Tapi setelah dikerjakan, alamak lama dan membosankan juga, pegal-pegal dah... yang namanya proses gilas menggilas memang tetap saja capek he he he...

Tapi hasilnya beuh.. boleh tahan.. rasanya enak dan senangnya lapisan-lapisan kulitnya terlihat jelas, duh senang kalau begini. Kalau mood kapan-kapan boleh donk buat lagi.
pisang bolen coklat keju no korsvet

Untuk resep yang saya bookmark adalah resep pisang bolen keju dari blognya mba Vivi - Jajane Vivi. Terima kasih mba Vivi resepnya... sukses deh jadi senang walaupun capek he he he..

Okey deh berikut saya tuliskan resep pisang bolen kali ini ya, sudah termasuk modifikasi oleh saya.. silakan...

Pisang Bolen

Bahan A :
  • 100 gr tepung terigu protein tinggi, misal merk cakra kembar atau golden eagle 
  • 75 gr margarin (atau supaya lebih enak gunakan mentega, saya gunakan bluband cake and cookie)
  • 1 sendok makan minyak goreng

Bahan B :
  • 200 gr tepung terigu protein tinggi, misal merk cakra kembar atau golden eagle 
  • 75 gr margarin (atau supaya lebih enak gunakan mentega, saya gunakan bluband cake and cookie)
  • 30 gr gula bubuk atau gula tepung
  • 80 ml air 

Bahan isi :
  • Keju secukupnya, potong kotak  (saya tidak pakai)
  • Dark Cooking Coklat secukupnya, potong kotak memanjang
  • Pisang raja atau pisang kepok, kukus atau rebus (saya gunakan pisang kepok kukus, kupas bagi 2)

Bahan olesan :
  • 1 butir kuning telur
  • 1/4 sendok teh madu

Bahan taburan :
  • keju cheddar parut secukupnya

Cara membuat :
  1. Siapkan bahan A, campur dan aduk rata, bentuk bulat, sisihkan, diamkan selama 15 menit
  2. Siapkan bahan B, campur dan aduk rata, uleni hingga setengah elastis (saya uleni kurang lebih selama 3 menit), bentuk bulat, sisihkan dan diamkan selama 15 menit
  3. Bagi adonan A dan B masing-masing menjadi 15 bagian dan bulatkan masing-masing. Untuk adonan A berat kurang lebih 12 gr, untuk adonan B beratnya kurang lebih 25-26gr. 
  4. Ambil adonan B, gilas memanjang lalu letakkan adonan A di atasnya, lipat adonan B seperti amplop menutupi adonan A, gilas memanjang dan gulung. Setelah itu digilas lagi memanjang kemudian gulung lagi, sisihkan. Lakukan sampai habis, biarkan selama 15 menit. (Saya tidak biarkan lagi, langsung saya gunakan dengan catatan, mulai dari adonan yang pertama kali dibentuk gulungan)
    membuat bolen tanpa korsvet
  5. Ambil satu gulungan, gilas melebar, ambil pisang, belah 2, letakkan di atas adonan, selipkan coklat di tengahnya, lipat adonan menutupi pisang, lipat bentuk amplop juga, letakkan di loyang bersemir margarin/mentega tipis. Lakukan sampai selesai. ( Yang saya lakukan adalah 10 buah saya letakkan di loyang ukuran 20x10cm dengan jarak yang sedikit mepet, maunya sih seperti bolen-bolen yang dijual itu, he he he.., lalu sisanya yang 5 buah saya letakkan di loyang kue kering dan diberi jarak cukup lebar)
    cara membuat bolen pisang

  6. Sementara membentuk adonan, panaskan oven, set di suhu 180 derajat celcius.
  7. Beri olesan, taburi dengan keju parut, panggang selama kurang lebih 20 menit untuk yang letaknya mepet dan 10 menit untuk yang letakknya berjarak cukup lebar. Keluarkan dari oven, olesi kembali dengan bahan olesan, panggang kembali selama kurang lebih 5-10 menit sampai permukaan kelihatan kuning kecoklatan dan terlihat garing. (CATATAN : SESUAIKAN DENGAN OVEN MASING-MASING YA)
  8. Keluarkan dari oven

resep pisang bolen tanpa korsvet
yang ini versi jarak lebar ketika dipanggang

Nah semoga resep pisang bolen coklat toping keju tanpa korsvet ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

28 comments:

  1. Seperti biasa, blogwalking pagi-pagi dan ketemu foto makanan, perut ini jadi keroncongan dan akhirnya cuma bisa menelan ludah. Hahaha.
    Blognya mba Monic emang TOP deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha.. begitu ya dampak blogwalking ke blog makanan, biar ga keroncongan dan menelan ludah, ada baiknya makan dulu sebelum blogwalking wakakak...

      he he he terima kasih mba Ima..

      Delete
  2. duh telaten bener bikin step by stepnya. Aku nggak sabaran euy bikin bolen apalagi sambil motret. Kalo pingin makan tinggak ngacir ke bakery terdekat....jempol dah buat ibuk satu ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mba, kok bisa telaten gitu ya he he he... pantesan sudah selesai buatnya kok capek bener jadinya padahal cuma buat 15 biji hadeuh..
      tuh dia mba Rina, ini sedang rajin aja buat, kalau pengen bolen yang cepat dan ga ribet ya meluncur ke bakery terdekat..ha ha ha

      Delete
  3. waduh itu dalemnya yummy banget kayaknya ya, boleh dah nanti di rekomendasikan sama ibu yang bisa masak di rumah. btw boleh gak nyobain dulu :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. He eh mas, itu dalemannya yang bikin ngiler ya... liat gini saya juga jadi ngiler lagi, untung masih ada.. he he he...
      boleh kok mas nyobain, nih mumpung masih ada.. eits jangan lupa ya bilang ke ibu minta buatin ha ha ha..

      Delete
  4. Mba Monic.. Aku Bookmark dulu ya? kayaknya enak banget.. kapan ada waktu mau coba. makasih resep2 ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Zulfa, silakan mba dibookmark, semoga nanti bisa cobain juga ya.. enak ini mba... ga sia-sia capek buatnya he he he..
      terima kasih kembali mba Zulfa, terima kasih sudah mampir lagi ya...

      Delete
  5. Ini favoritku mba...tp bikinnya butuh mood yg tinggi nih hehe. Save dulu aja ah, resepnya. Oiya, mba Monic...salam sm Sophie ya. Chubby bgt dia. Gemes liatnya.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba beneran deh bikin yang ini butuh mood yang tinggi, secara setelah dicoba keblenger juga buatnya, padahal ga banyak amat buatnya...
      he eh mba disampaikan salamnya..iya chubby ya..

      Ini mba Rini dari Medan kan... he he he nebak aja.. kayaknya bener deh ya.. habis biasanya tulis nama kalau komentar..

      Delete
  6. Haha...iya mba Monic. Itu barusan dari Rini di Medan. Lupa tulis nama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he... sippp benar ya tebakan saya...

      Delete
  7. Selamat pagi mbak Monica. Sdh saya coba kemarin. Boleh dikatakan berhasil. Renyah enak! Hanya bikinnya bikin agak stres, gilas lipat. O ya, adonan A saya terlalu lembek dan saya tambah sedikit tepung. Hasilnya bulatan adonan A agak besar, hanya sedikit lebih kecil dari adonan B. Walau tetap kelembekan shg sedikit lengket di penggilas, saya teruskan saja. Saya tekan2 dg telapak tangan, baru saya gilas dan lipat. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Sisca, iya mba bener memang membuatnya capek, pegel padahal buatnya ga seberapa ya.. prosesnya itu yang cukup melelahkan
      memang adonan A agak sedikit lembek mba, makanya adonan A kan ditutup adonan B, walaupun kalau digilas akan keluar juga sedikit adonan A itu, sebaiknya sih ditaburi tepung juga mba di penggilasnya, jadi tidak usah ditambah tepung di adonan A-nya, hmmm kebayang deh tambah capek kalau ada proses tekan dengan tangan juga, tetap semangat mba Sisca, jangan kapok he he he..

      terima kasih ya atas kunjungan mba Sisca dan terima kasih karena sudah mencoba resep ini dan meluangkan waktu menulis komentar di sini

      Delete
  8. Baik, lain kali saya coba dg menaburi tepung pd penggilasnya. Saya kasih icip ke beberapa teman kantor, dan komentarnya seragam, enaakkkkk.... Mau bikin lagi ah! Walau capek tapi hati seneng. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Sisca, taburi tepung ke penggilasnya..
      wah senang ya kalau dibilang enak, capek tapi hati senang.. he he he... salut buat mba Sisca kalau mau bikin lagi... kirimkan ke Batam juga ya mba..ha ha ha..

      Delete
  9. Mbak Monic, saya sdh coba lagi. Adonan A tdk saya tambah tepung, tapi adonan jadi spt pasta, tdk bisa dibentuk bulat. Jadi saya oleskan di adonan B pakai spatula, tdk bisa banyak. Begitu adonan saya lipat dan gilas, adonan A keluar2 gitu. Jadi wkt matang, lapisannya tdk muncul, walaupun rasanya juga enak. He..he...
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh kok bisa ya mba jadinya si adonan A kayak pasta begitu, memang sih dia agak lengket mba, tapi masih bisa dibentuk bulat mba, kayak gambar step by step yang no.1, bulatan di tengah itu adonan A mba... saya sampai ricek ke resep asli takut salah tulis resep he he he... tapi bener mba, resepnya sama kok dengan resep asli.. saya jadi garuk2 kepala nih, mikir kok bisa ya mba..
      hmmm apa ya penyebabnya, oh iya mba Sisca pakai margarin atau butter ya? kalau misalnya memang kelembutan dan ga pengen adonan A menjadi lebih besar, mungkin kurangi saja butter atau margarinnya, atau kalau ga masalah seperti percobaan pertama, lanjut aja mba pakai resep yang mba Sisca sudah modif, yang penting kan rasanya, ya ga mba..he he he, tinggal gilasnya aja kayu penggilasnya dikasih tepung supaya ga lengket

      Delete
  10. Saya pakai butter oil substitute, mbak. Ya, saya juga kepikiran kurangi porsi butter-nya. Saya akan coba lagi. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh, pake BOS ya mba, iya mba, mungkin pengaruhnya di situ kali ya antara margarin dan BOS, sippp mba Sisca... duh saya suka deh dengan mba Sisca yang semangat begini..
      semoga sukses yang berikutnya ya mba

      Delete
  11. Mbak Monic......, berhasil! Kemarin di pasar dpt kepok bagus. Wkt saya kukus, warnanya kuning tua, keset, manis, kulitnya tipis. Jadi saya bereksperimen dg bolen pisang lagi. Untuk adonan A, saya pake 50g BOS. Awalnya adonan agak kering, tapi setelah diuleni rata, adonan lemas, sedikit lengket terutama setelah minyak goreng saya masukkan, tapi bisa dipulung. Sedikit lengket di penggilas, tapi saya taburi sedikit tepung spt saran mbak. Hasilnya, lapisannnya banyakkkk...., pisangnya sip, sayangnya saya pelit kasih dcc-nya. Target sdh tercapai! Sementara stop bikin bolen pisang, krn yg disuruh icipin mulai bosan. He..he... Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. horeee berhasil ya mba Sisca...wah saya ikut senang deh, yang penting sudah berhasil menaklukkan si pisang bolen ini ya mba..wah senang ya kalau lihat lapisannya banyak begitu..seru kalau dccnya banyak ya..akhirnya stop dulu ya biar yang disuruh icipin ga sampai muntah dan kapok makan bolen lagi ha ha ha...

      Delete
  12. makasih mbak resepnya, saya recook sukses berlapis-lapis 😚

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama mba Tri, terima kasih sudah mencoba dan kasih info hasilnya di sini..

      wah senangnya saya kalau berhasil.. yipiii..

      Delete
  13. Makasih resepnya y mbak monic, walopun agak ribet alhamdulillah berhasil jg.Baru bikin skrg pdhal resep mbak dah ku bookmark lama bgt hehe...Skrg saya dah mulai nge-blog lg mbak, biar blognya gak jamuran😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai hai mba Tisa, apa kabar neh, iya sudah lama absen ngeblog ya mba..
      Wah senangnya kalau sukses, sipp meluncur ke blognya mba Tisa segera..
      Terima kasih mba..maaf ya kelamaan balasnya, pulang ke palembang sih mba, ibu sakit..lama juga di sana

      Delete
  14. Mba monic, kalo pakai margarin biasa seperti blueband atau forvita gitu gapapa kan mba? 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Agustie, gapapa mba pakai blueband atau forvita atau margarin merk lain, sesuai selera dan ketersediaan bahan saja mba.. semoga sukses ya dengan bolennya..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.