Puding Lumut Pandan



resep puding lumut pandan

Walaupun demam puding lumut sepertinya sudah mereda ya.. tidak seheboh dulu, tidak ada salahnya buat puding lumut lagi. Nah dulu sih pernah buat juga, tapi kurang seru karena saya pakai pasta pandan. Yang ini sukses pakai pandan asli, secara ada stok daun pandan cukup banyak. Eits sebelum lebih jauh saya bahas puding lumut ini, mau info lagi, ini resep sudah beberapa waktu lalu, jadi masih pakai tabungan resep dulu buat postingan blog, sebelum buat-buatan yang baru lagi.

Kalau ditanya rasa puding lumut kali ini, lembut dan pastinya harum pandan, benar-benar wangi dan rasa pandannya nyisa di mulut. Hmmmm kebayang kan rasanya, dan nikmatnya kalau disantap dingin, enak tenan..

Nah tapi bagian atasnya yang bening warnanya kok sedikit kekuningan ya? apa karena penggunaan gula pasir yang warnanya sedikit kekuningan? jadi warnanya butek kata orang Palembang, atau keruh bahasa Indonesianya.

Kata butek ini sering sekali kami pakai kalau sudah berenang di kambang atau kolam di belakang rumah kala kecil dulu. Jadi kami sering menyebut kambang butek, untuk kolam yang airnya keruh. Hmmm kalau menyebut kata berenang, sampai hari ini saya tidak bisa berenang, walaupun kecil sudah sering sekali coba belajar berenang.

Main ke rumah teman-teman saya yang letaknya di belakang rumah saya. Nah biasanya dengan pakaian utuh nyebur ke kolam. Berulang kali teman saya mengajari saya berenang tapi herannya tetap saja tidak bisa, jadi saya hanya berpengangan pada kayu landasan saja nah, kakinya yang gerak-gerak, tapi tetap tidak berani melepaskan pegangan.

Duh irinya saya melihat teman-teman saya loncat lalu dengan asyiknya berenang, pakai acara menyelam pulak. Saya pernah coba berenang, tapi kok jadinya malah seperti mau tenggelam ya.. kepakan tangan dan gerakan kaki tidak selaras kali he he he..

Nah begitulah masa kecil saya, selalu bermain di daerah perairan, kalau tidak main air ya memancing. Lalu satu lagi yang saya ingat, dulu itu suka sekali menyadap pohon karet. Hi hi hi dulu ada yang punya pohon karet juga, jadi kami akan menggores pohon karetnya lalu membiarkan getahnya keluar dan mulai deh beraksi, dan biasanya kami membuat bola dari getah pohon karet tersebut.

Ah.. masa kecil dulu beda sekali dengan keadaan anak-anak sekarang ya. Dulu permainan lebih mengacu ke alam ya. Memanjat pohon mengambil buah jambu, belimbing, jambu bol, bahkan jambu monyet. Lucunya dulu itu belum tahu loh kalau jambu monyet itu bukanlah buah, jadi si kacang metenya itu malah dibuang, nah yang sepat berwarna merah kekuningan itu malah yang dimakan, ha ha ha.. namanya juga anak-anak ya.

Lalu ada saja idenya bermain, semua permainan anak kecil dulu ya dimainkan, petak umpet, lompat tali, kelereng, dll permainan masa kecil. Seru sekali tuh kalau sudah bermain begitu he he he.. aih masa-masa yang tidak bisa terulang lagi..jiahhh..

Sipp ah kembali ke resep puding lumut pandan ya.. nah resepnya kurang lebih samalah ya dengan resep puding lumut yang pernah saya posting di sini.. puding lumut.

Puding Lumut Pandan

Bahan :
  • 15 lembar daun pandan *
  • 450 ml air * blender bersama dengan daun pandan, saring dan takar 400 ml
  • 500 ml santan (saya gunakan 2x65ml santan instan plus air sehingga volume menjadi 500ml)
  • 125 gr gula pasir
  • 1/4 sendok teh garam
  • 1 bungkus agar-agar plain kemasan 7gr
  • 1 butir telur ukuran sedang

Cara membuat :
  1. Siapkan cetakan puding, basahi sedikit dengan air matang atau cup plastik yang akan digunakan, sisihkan
  2. Di panci, masukkan agar-agar bubuk, garam, gula, dan jus pandan, tuangkan santan, aduk sampai rata, masukkan telur, aduk kembali sampai rata
  3. Nyalakan api kompor dan masak hingga mendidih sambil diaduk supaya tidak meluap, begitu sudah mendidih tidak perlu diaduk lagi (pada tahap ini sudah terlihat lapisan lumutnya, terpisah dari lapisan bening)
  4. Tuangkan ke dalam cetakan, bekukan


resep puding lumut

Nah semoga resep puding lumut pandan kali ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...




Selamat mencoba...




NewerStories OlderStories Home

6 comments:

  1. Pernah sih bikin pudding pandan tp kok agak pahit dikit ya mba.... (walau msh lebih pahit hidup ini sih...halahh *kibas poni)

    Rini

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iyakah mba? agak pahit ya.. kebanyakan kali ya mba daun pandannya... tapi tetap enak kan...he he he bagi yang suka ya enak aja..
      jiahhhhh... jadi masih lebih pahit hidup ini ya mba... ha ha ha.. bisa aja neh mba Rini

      eh iya kabar mba Rini sekarang gimana? jauh lebih baik kan mba?

      Delete
  2. Cantik kok mba warnanya, gak butek menurut saya.

    Kalo ngomongin masa kecil, gak akan ada habisnya, mba. Ingin rasanya kembali ke masa itu, heheheh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iyakah mba Ima? ga butek ya..

      he eh neh mba... masa kecil yang selalu penuh kenangan ya..

      Delete
  3. Ya aq masih suka nangis klo kangen anakku mba. Aq sih udh ikhlas...cuman suka kangen. Liat fotonya msh blm terobati rasanya. Setiap jumat aq usahakan ziarah utk ngobatin rindu walau gk terobat jg sih...hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Rini, kebayang.. duh jadi ikutan sedih mba.. memang butuh waktu lama itu tapi tetap ya mba ada yang hilang... tabah selalu yang mba...semoga mba Rini semakin hari semakin kuat dan tabah.. amin..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.