Nasi Bakar Ikan Asin



nasi bakar ikan asin

Halo..halo pembaca yang baik dan budiman... bagaimana kabar semuanya? bagaimana cuaca di tempat pembaca? apakah mendung juga seperti di Batam? yup.. di Batam beberapa hari ini mendung dan disertai hujan sesekali. Hmmm mendung-mendung begini enaknya makan-makan kan ya.. baiklah hari ini saya masak nasi bakar pakai isian ikan asin untuk tema makan-makan kali ini ha ha ha...

Pada dasarnya saya itu tidak begitu suka dengan yang namanya ikan asin, tapi kalau sudah ikan asin disambal dicampur terong yang beli di rumah makan padang saya doyan. Rasanya kok enak ya.. tapi sejak ada kejadian mengerikan ketika saya membeli 1 porsi lauk sambal hijau ikan asin terong di salah satu rumah makan padang langganan dekat rumah maka saya jadinya malah tidak pernah lagi ke sana, masih terbayang apa yang ada di campuran sambal tersebut.

Hmmm apakah itu? ada yang bisa menebak? hmmm apa saya pernah cerita juga ya sebelumnya, saya lupa. Nah kalau sudah maka saya ceritakan lagi ya.. he he he.. jadi di antara sambal tersebut saya menemukan ekor cicak yang cukup besar. Ah kenapa juga kok saya yang menemukannya, coba bukan saya... kan tetap enjoy makan ha ha ha..

Nah kembali ke nasi bakar ini, saya beberapa hari yang lalu sudah beli daun pisang, entahlah kok niat beli daun pisang waktu itu, jadi saya simpan dulu daun pisangnya di kulkas, eh pas ingin buat nasi bakar kebetulan malah tidak lihat stok daun pisang di pasar, aih aih pas kan.. ada daun pisang di kulkas, jadi tidak usah batal buat nasi bakar.

Ikan asin yang saya gunakan adalah ikan asin jambal roti, ikan asin yang tanpa tulang kalau saya katakan dan ternyata rasanya cukup asin kalau kurang direndam. Biasanya sih saya merendam ikan asin dengan air panas, tadi hanya pakai air suhu ruang, jadinya tidak begitu hilang rasa asinnya, nah erornya lagi kok saya menambahkan garam lagi di tumisan ikan asinnya.. halah... kok melamun sih buk.. 

Eh di sela dulu ya dengan cerita yang baru saya terjadi nih ketika saya mengetik postingan ini, jadi ceritanya Sophie minta kertas HVS, katanya buat gambar, nah tadi dia sudah gambar keluarga yang terdiri dari bapak, ibu dan anak, lalu ada rumah, matahari dan kupu-kupu. Tapi kupu-kupunya terlalu besar, jadi bapaknya protes kok besar sekali? lalu bapaknya minta kertas. 

Lalu tidak berapa lama Sophie menunjukkan kepada saya, ibu.. lihat kupu-kupunya, bapak yang gambar, lalu saya tanya, mana? kok tidak ada? ini loh...lihat dot ini.. ini kupu-kupunya, yang dilihat dari jauh sekali. Ha ha ha.. saya lantas tertawa ngakak.. bisa aja neh bapak dan anak.

Oh iya melenceng lagi neh, saya itu punya ide buat memasarkan makanan yang sudah pernah saya buat dan sekiranya saya bisa dengan mudah membuatnya, uhuy... tapi baru sebatas ide dan pengerjaannya bertahap, jadi saya itu membuat facebook fanpage dulu, nah baru deh dipromosikan. Yang mau kepo-in boleh deh... khususnya orang Batam, boleh bingits.. ini dia fb fan page nya Dapur Pipi, cekidot ya.

Okeh deh, untuk resep kali ini sama saja ya dengan resep nasi bakar ayam teri atau nasi bakar tuna, yang beda hanya ayam dan tunanya diganti dengan ikan asin yang sudah digoreng dulu sampai kecoklatan. Ikan asin jambal rotinya direndam air panas, bilas, potong kotak dan goreng sampai kecoklatan, baru deh langkahnya sama.

Yang mau intip-intip resepnya di link di atas ya, saya tidak copykan lagi resepnya di sini.. monggo kalau berniat. Mengenai rasa, boleh tahan kok, apalagi kalau buat sendiri, hmmm bisa disesuaikan dengan selera juga.

Okeh.. semoga postingan kali ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba...




NewerStories OlderStories Home

4 comments:

  1. Klo rendam ikan asin pake garam mba. Aq biasanya gitu. Jd berkurang asinnya. Ini mama aq yg ngajarin...hehe

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya ya.. pernah dengar pake garam, kayaknya dulu pernah coba tapi ga kepikiran mba..he he he.. terima kasih ya mba Rini, jadi ntar dicoba deh..
      ah jadi pengen cepat nyoba neh.. he he he

      Delete
  2. Iiihhh...., serem amat, mba? Kok bisa ada ekor cicak sih?

    Jadi beberapa hari tidak posting karena sibuk buat Dapur Pipi ya, mba? Jadi pengen cepat-cepat melihatnya. Habis ini langsung cekidot ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh dia, serem kan... untung juga ga kemakan kebayang kan kalau kemakan..

      he eh sibuk di dapur pipi, sok sibuklah gitu, biasa he he he, btw terima kasih mba Ima atas kunjungan dan likenya.. hug hug

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.