Teri Terong Jengkol Sambal Hijau



resep teri terong jengkol sambal hijau

Wah kali ini resep yang akan saya bagikan agak mengerikan buat sebagian orang kali ya, hi hi hi ada jengkolnya soalnya. Tapi walaupun mengerikan banyak juga yang suka kan ya, termasuk bapaknya Sophie he he he, kalau saya biasa saja, makan secukupnya saja.

Ceritanya beli jengkol di pasar, pas lihat ada jengkol di salah satu kedai di pasar, hmmm tidak banyak juga, biasanya banyak kedai yang menjual jengkol, lah ini saya perhatikan hanya satu kedai ini di satu deretan pasar, langsung deh kepikiran pasti mahal dan benar, harganya 35 ribu rupiah perkilo dengan kulitnya, lalu beli deh setengah kilo dan ketika saya timbang tanpa kulit hanya 200 gr saja.

Tapi ini masih mendingan, kalau beli sambal jengkol di warung tenda, satu porsi 14 ribu dan hanya 5-8 buah saja, tergantung harga jengkol di pasaran. Nah kalau sudah masuk bulan puasa beuh harga jengkol bisa-bisa naik lagi. Secara jengkol ini kalau di Batam, ketika bulan puasa banyak yang jual aneka lauk pauk dan jengkol adalah salah satu lauk yang banyak dijual dan harganya lebih parah lagi ha ha ha... jadi kalau ingat harga jengkol yang sudah diolah, lebih baik beli mentahnya saja he he he...

Nah terinspirasi dari menu jengkol di warung tenda yang biasa beli, maka kali ini saya buat teri yang dicampur jengkol dan juga terong ungu, disambal hijau. Kalau begini buat sendiri, asli puas, malah ketika sudah disantap loh kok malah banyak jengkolnya, setiap disendokin dari piring lauk ke piring makan, loh kok jengkol lagi jengkol lagi.

Jengkol yang saya beli kali ini adalah jengkol yang tua, jadi montok-montok isinya, padat begitu dan empuk juga. Jadi hanya saya goreng garing, dan ternyata bau jengkolnya tidak begitu tajam (hmmm apa karena sudah terbiasa makan jengkol jadi tidak begitu berasa baunya, ha ha ha) dan tanpa rasa pahit juga. 

Nah di sini bahan sambal tidak saya haluskan dengan blender dan tidak juga saya ulek, hanya saya haluskan kasar dengan chopper jadi tidak begitu halus juga sambalnya. Di sini saya haluskan bahan-bahannya yang sudah dikucuri air jeruk nipis. Dan menumisnya agak saya perbanyak minyaknya, secara maunya sedikit mirip dengan yang dijual.

Okeh deh, berikut langsung ke resep ya... silakan..


Teri Terong Jengkol Sambal Hijau

Bahan :
  • 150 gr teri, goreng garing
  • 2 buah terong ungu, potong sesuai selera, goreng berikut kulit arinya
  • 200 gr jengkol, potong-potong, goreng
  • 1/2 sendok teh garam
  • 3 sendok makan minyak untuk menumis

Bahan sambal :
  • 6 butir bawang merah
  • 4 siung bawang putih
  • 150 gr cabai hijau keriting
  • 1 buah jeruk nipis ukuran besar
  • 2 buah tomat hijau, iris

Cara membuat :
Potong-potong bawang merah, bawang putih dan cabai hijau, masukkan ke dalam chopper, kucuri dengan air jeruk nipis, haluskan kasar. 
Panaskan minyak dengan api besar hingga benar-benar panas, masukkan bahan sambal, aduk sebentar, tambahkan garam, aduk rata, masukkan teri, terong dan jengkol, aduk rata kembali sebentar saja, angkat dan siap dihidangkan.



sambal teri terong jengkol

Nah semoga resep teri terong jengkol sambal hijau ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

10 comments:

  1. Enak bgt ini pake nasi anget....harum sambelnya klo ada jengkinya. Tp aq msh blm pede makan si jengki ini mba. Walaupun udh direndam air buat ngilangin baunya, tp msh gk pede jg hehee...tp kpn2 pengen nekat aja ahh. Abis klo digoreng baunya harum ya mba...
    Oiya di sini jengkol jg mahal mba, 1 ons aja 5rb.

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he... iya neh mba Rini memang baunya itu ya.. tapi sebentar kok, tapi malah yang seru itu jengkol kan di baunya mba ha ha ha..

      kalau digoreng enak mba, apalagi goreng kering, lah ini baru tahu juga kalau digoreng begitu enak, di sini ada warung tenda langganan mba, sambal jengkolnya enak, orang Padang mba yang jual, jadi sambalnya cocok sekali sama selera suami, ga manis..he he he

      jadi mahal di sana ya mba jengkolnya..

      Delete
  2. Jengkol salah satu makanan yang belum pernah saya coba dan saya pun tak pernah tertarik untuk mencobanya, heheheh.
    Mungkin karena orang Mandar juga bisa dibilang tidak pernah mengolah jengkol. Lauk di sini kebanyakan ikan, mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he... saya dulu begitu mba, saya baru mencoba makan jengkol ketika di Batam, penasaran juga rasanya, eh enak juga ha ha ha.. walaupun kalau makan ga kalap, biasa saja

      kalau di sini banyak yang mengolah jengkol mba, apalagi di sini banyak orang Minang, sudah biasa dengan masakan jengkol

      tapi di sana ada yang jual jengkol ga, atau sama sekali tidak ada jengkol di sana mba?

      Delete
  3. Gimana cara mengolah jengkol supaya nggak terlalu bau versi mbak Monic?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh dia mba, saya itu belum begitu paham tentang jengkol, pernah coba direbus dulu mba, tapi kok perasaan baunya tetap aja mba, nah yang kali ini tidak begitu tajam karena jengkolnya sudah tua kali mba, kulit arinya sudah kecoklatan begitu mba Eva

      he he he maklum belum pengalaman mengolah jengkol, milih jengkol saja belum bisa saya mba... jadi keberuntungan dapat jengkol tua, kecuali beli di swalayan, jengkolnya dijual sudah tanpa kulit luar dan biasanya sudah kecoklatan kulit arinya

      Delete
  4. Di tempat saya tidak ada, mba.
    Tapi waktu di Soroako pernah liat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oalah sama sekali tidak ada ya... kalau di sini banyak mba..

      mau coba mba? kapan-kapan kalau sudah berniat coba bilang ya, biar dikirim he he he..

      Delete
  5. Hahaha....
    Makasih banyak, mba Monic.
    Kalo pengen nyoba, pesan ke Makassar aja jengkinya, gak usah jauh-jauh ke Batam, mba. 🙏😍

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.