Chocolate Banana Bread


resep chocolate banana bread


Buat banana bread lagi, cara mudah dan cepat untuk mengolah pisang yang sudah terlalu matang. Ini sebenarnya lanjutan seri menghabiskan pisang yang sama setelah membuat butter cake pisang beberapa hari yang lalu. Nah supaya tidak bosan, tambahkan coklat bubuk di campuran adonan dan juga beri kismis dan tada.. hasilnya sedap.

Karena malas mengoles loyang atau mengalasi dengan kertas baking, cara cepat dan praktis lagi pakai loyang alumunium foil, jadi adonan bisa langsung dituang dan hasilnya tidak akan lengket di loyang tersebut, memudahkan saya untuk membuatnya.

Di resep ini saya menggunakan pisang yang cukup banyak jadi berasa pisang sekali dan sedikit padat, tapi tenang walaupun padat tetap empuk. Nah masih situasi diet, jadi Sophie hanya makan satu potong saja, untunglah anak ini pengertian, jadi menurut saja ketika hanya dijatah satu potong. Memang sih iming-iming kalau berat turun satu kilo beli mainan he he he.. nah tadi sudah turun satu kilogram, jadi ditagih deh janji saya oleh Sophie.

Sudah beberapa hari ini Sophie tidak makan nasi, gantinya dengan oatmeal, aih untungnya Sophie doyan juga dengan oatmeal. Pagi-pagi biasanya minum jus buah dan makan potongan buah, agak siang baru deh makan oatmeal dengan pendampingnya.

Dia sudah mengerti bahwa dia dilarang makan makanan cemilan gurih dan manis selain yang diijinkan oleh emaknya. Nah ada cerita dari guru les musiknya, jadi ketika selesai pelajarannya, guru lesnya cerita kalau ada percakapan bahwa guru lesnya akan memberikan coklat kalau Sophie bagus belajarnya. Lalu kata Sophie, miss.. aku kan ga boleh makan coklat oleh ibu, hanya boleh makan sayur dan buah, miss bawa buah ga? ga usah coklatnya ganti buah aja. Wah miss ga bawa buah loh.. ga pa pa deh satu aja coklat kecil, ibu ga akan marah kok begitu kata gurunya lagi.

Begitu keluar dari ruangan belajarnya, Sophie bertanya kepada saya, boleh tidak terima coklat dari miss.. lalu kata saya boleh tapi tidak dimakan saat itu juga, disimpan dulu, kalau berat badan sudah turun baru boleh makan, hi hi hi... kasihan juga sih.. tapi demi kebaikan Sophie juga. Dan untunglah Sophie ini anak yang penurut.

Nah ketika membuat chocolate banana bread ini, supaya tidak dimakan banyak oleh Sophie, saya dan juga bapaknya, jadilah 1 loyang dari 2 loyang ini diberi kepada temannya Sophie. Hitung-hitung bantuin Sophie ya Icha... hi hi hi.. 

Okey deh, lanjut ke resep ya, berikut resep chocolate banana bread ini ya, silakan...

Chocolate Banana Bread

Bahan :
  • 200 gr tepung terigu protein rendah
  • 30 gr coklat bubuk
  • 1 sendok teh baking powder
  • 1/2 sendok teh garam
  • 160 gr gula pasir
  • 3 butir telur ukuran sedang
  • 125 ml minyak goreng
  • 125 gr kismis
  • 425 gr pisang tanpa kulit, lumatkan (saya gunakan pisang cavendish)

Cara membuat :
Siapkan loyang ukuran 20x20cm atau diameter 20cm atau loyang alumunium foil. Jika menggunakan loyang, oles margarin dan taburi tepung atau oles margarin beri alas kertas baking, sisihkan. Panaskan oven set di suhu 180 derajat celcius.  
Di mangkuk, campur tepung terigu, coklat bubuk, baking powder, ayak, lalu tambahkan garam, sisihkan. Di mangkuk cukup besar kocok gula dan telur dengan garpu sampai gula mulai larut, masukkan minyak, aduk rata dengan garpu atau sendok, tambahkan pisang, aduk rata kembali. Masukkan campuran tepung ke dalam campuran telur, aduk cepat asal rata, masukkan kismis aduk rata kembali, tuangkan ke dalam loyang, hentakkan loyang perlahan. Panggang selama kurang lebih 30-35 menit, sesuaikan dengan oven masing-masing, test tusuk, tanda sudah matang kalau permukaan sudah cukup kering dan ketika ditusuk adonan tidak basah tapi beremah. Keluarkan dari oven dan dinginkan.


banana bread coklat resep mudah


Nah semoga resep chocolate banana bread ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...

Temukan resep serupa di double chocolate banana bread



Selamat mencoba...




NewerStories OlderStories Home

8 comments:

  1. Wuiiiihhh...penampakannya bikin pengen comot deh. Jd kasian Sophie ya nahan selera terus. Untung Sophie nya nurut aja dan mau dikasih makanan pengganti. Gk rewel makannya....andaikan anakku gk rewel makannya enak bgt deh.

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he... silakan comot mba Rini.. he eh kadang kasihan juga sih tapi anaknya enjoy2 aja, untunglah ga rewel dan maksa.. he eh mba susah kalau rewel makannya jadi repot juga ya jadi emak2

      Delete
  2. Iiihhhh....
    Sophie pinter banget deh. Siapa dulu dong ibunya? Mba Monic gitu loh, ibu yang luar biasa. 👌👍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih aih... mba Ima sudah muncul, hug hug dulu... bagaimana kabarnya neh? sudah pulih total mba? sudah keluar RS? yang terbaik buat mba Ima ya, semoga mba Ima sehat ya..

      hi hi hi iya nih mba, Sophie tuh ternyata nurut sekali deh, enaknya jadi emaknya ha ha ha... ih terima kasih pujiannya mba Ima, biasa saja kok mba..

      Delete
  3. Duuhhh meleleh deh diriku baca cerita sophie yang so sweet. Anak kecil yang nurut disuruh diet mamanya. Padahal anak anak kalo sudah terbiasa makan enak, manis dan segala yang rich serta berlemak, susah lho lidahnya suruh berubah makan yang light kayak buah gitu. Nih sophie, ya ampuuuun pingin tak peluk deh ni anak *LopeLopeSophie*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi hi iya nih mba, ga nyangka juga waktu missnya cerita tentang tanya buah pengganti coklat itu, dan inisiatifnya bertanya dulu boleh ga terima coklatnya..
      he eh mau nurut aja sih disuruh makan buah atau minum jus sayur buah, tapi memang sih kalau dibuatin jus tanya dulu, jus apa? trus misal saya jawab jus wortel dan nanas, lalu dia tanya buat apa? lalu dibilang buat mata sama banyak vitamin C, buat perut juga biar gampang bab, langsung mengangguk dan minum jusnya.. pernah saya kasih jus bit dan campuran apa gitu lupa, karena rasanya ga enak kan bit itu, dihabiskan sih tapi lama ha ha ha..

      peluk peluk tante Rina he he he..

      Delete
  4. Iya, mba Monic. Kangen lama gak komentar, hanya liat judul dan fotonya saja karena tanganku belum kuat ngetik.

    Puji Tuhan saya keluar RS kemarin siang. Aamiin, makasih mba Monic.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh sudah lama sekali ya mba... wah senangnya.. mba Ima sudah keluar RS, semoga lekas pulih total ya mba...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.