Pempek Putih Telur



resep pempek putih telur

Haloooo...apa kabar? sudah beberapa hari saya menghilang dari peredaran nih... semoga blog ini tetap ramai ya walaupun pemiliknya jarang muncul. Hmmm kali ini saya mau posting resep pempek putih telur dulu ya, entahlah 2 hari yang lalu muncul ide membuat pempek ini, mungkin karena teringat ada stok putih telur di kulkas.

Lalu ingat juga beberapa waktu yang lalu blogwalking ke blognya mba Lenny - dapur Ibu Lala Wira - pempek putih telur. Nah pas lihat resepnya lagi, ahai mudah sekali deh bahan-bahannya dan tentu saja cara membuatnya. Dan ini lagi nih pasnya, saya punya stok cuko juga di kulkas. Cuko ini saya buat dari gula aren pemberian mba Ima (Sitti Taslimah) yang sudah berbaik hati mengirimkan gula aren Mandar dari Polewali Mandar.

gula aren dari mandar


Penasaran juga kalau buat cuko dengan gula aren yang ini, dan walaupun cukonya masih kurang kental jika dibandingkan dengan menggunaan gula batok, tapi cuko ini tentu saja lebih baik dari cuko yang menggunakan gula merah biasa yang saya temukan di pasar di Batam ini.

Aihhhh ingat mba Ima, sekarang mba Ima sedang dalam kondisi sakit, semoga mba Ima kuat dan pastinya tetap semangat...semoga dengan pengobatan yang dilakukan mba Ima di RS di Makassar ini membuat mba Ima cepat sembuh ya.. jadi bisa kembali lagi ke rumah di Limboro. Apapun yang dirasakan mba Ima semoga mba Ima tetap happy jadinya semangat sehingga penyakit bisa sembuh karena didukung oleh hati yang happy. Beberapa hari ini saya komunikasi dengan mba Ima via WA, nah walaupun kita belum pernah bertemu secara langsung tapi dengan seringnya kita saling blogwalking ke masing-masing blog terasa sekali kita semakin dekat, demikian juga dengan mba Rini di Medan, walaupun mba Rini belum mengisi blognya tapi melalui blog ini dan blog Dapur Ima terjalin persahabatan dunia maya itu.

Jadi sudah beberapa hari nih sejak mba Ima di Makassar maka mba Ima belum mengisi postingan blognya Dapur Ima, demikian juga belum mampir ke blog saya ini, biasanya mba Ima ini selalu meluangkan waktu menuliskan komentarnya di blog ini. Semoga mba Ima cepat sembuh ya mba...saya berdoa yang terbaik buat mba Ima.

Okey deh kembali lagi ke resep pempek putih telur ini, di sini saya membuat pempeknya hanya 1/3 resep mba Lenny secara stok putih telur saya tidak banyak. Di sini saya menggunakan pinggan kaca persegi, lumayan neh dapat pinggan harga murah dengan menukarkan stiker yang saya dapatkan ketika belanja di Lotte Mart. Nah pinggan ini tidak saya oles dengan minyak lagi, jadinya ketika sudah selesai dikukus di bagian tepi agak susah dilepaskan dari pinggan tapi begitu sudah sangat dingin dan dengan ujung pisau akhirnya bisa juga dilepaskan tapi tentu saja sudah saya potong-potong dulu di dalam pinggan, mengeluarkannya perpotong.

Nah kalau mba Lenny menggunakan loyang tapi memang tidak disebutkan dioles minyak dulu atau tidak, tapi caranya keluarkan dari loyang baru potong-potong, jadi kalau begini berarti adonan sangat mudah dikeluarkan dari loyang kan. Hmmm tapi menurut saya untuk amannya oles saja dengan minyak loyangnya.

Bagaimana dengan rasanya, enak donk, apalagi kalau dimakan dengan cuko. Tapi kalau Sophie nih doyannya dicocol saus tomat. Dan pempek putih telur ini saya bekalkan juga untuk dimakannya di istirahat pertama. Hmmm ketika siangnya saya periksa bekalnya, tandas bekalnya, padahal banyak juga, 8 potong he he he.. memang makanan begini dia paling doyan.

Nah di resep ini hanya berbumbu bawang putih dan garam, rasanya tentu saja kurang umami ya, tapi ketika dicocol saus atau dimakan dengan cuko jadinya enak saja walaupun kurang umami. Yang merasa kalau bumbu begini saja kurang bebas-bebas saja menambahkan kaldu bubuk di dalam adonan, baik itu kaldu jamur, kaldu bebas MSG, kaldu homemade atau bahkan kaldu bubuk biasa yang mereknya Masako atau Royko.. kembali lagi kepada selera. Takaran tentu menyesuaikan... 

Okey deh.. berikut saya tuliskan resepnya ya... resep yang saya tuliskan ini merupakan resep yang saya buat, 1/3 resep mba Lenny... terima kasih resepnya mba Lenny...

Pempek Putih Telur

Bahan :
  • 250 gr putih telur
  • 120 gr sagu tani atau tepung tapioka
  • 20 gr tepung terigu protein sedang
  • 1/2 sendok teh garam
  • 4 siung bawang putih atau sekitar 10gr bawang putih, haluskan

Cara membuat :
Panaskan kukusan dengan api sedang hingga air mendidih, sementara itu campur semua bahan di mangkuk, aduk dengan tangan atau sendok (saya aduk dengan sendok) hingga tidak bergerindil. Tuangkan di loyang atau pinggan kaca tahan panas yang sudah dioles sedikit minyak, kukus selama kurang lebih 15-20 menit dengan api sedang. Keluarkan dari kukusan, dinginkan hingga benar-benar dingin, keluarkan dari loyang dan potong-potong. Goreng dengan minyak agak banyak yang sudah dipanaskan sebelumnya dengan api sedang. Goreng hingga kecoklatan, angkat dan tiriskan, sajikan dengan cuko atau saus sambal atau saus tomat.


Cuko

Bahan :
  • 200 gr gula aren atau gula merah atau gula batok
  • 400 ml air
  • 8 siung bawang putih
  • 20 butir cabai rawit
  • 3 sendok makan asam jawa
  • 1/2 sedok teh garam

Cara membuat :
Potong kecil gula merah, campur dengan air dan asam jawa, rebus hingga mendidih, saring. Masukkan kembali ke dalam panci, masukkan cabai rawit dan bawang putih yang sudah dihaluskan, masak hingga mendidih, tambahkan garam, aduk rata, cicipi rasanya. Angkat dan biarkan dingin, saring., siap digunakan. Masukkan ke dalam kulkas jika cuko akan diinapkan.


cara membuat pempek putih telur

Nah semoga resep pempek putih telur ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba....






NewerStories OlderStories Home

6 comments:

  1. Waduh....
    Kok saya jadi topik perbincangan eh pembahasan ya di blognya mba Monic?

    Alhamdulillah, hari ini saya merasa sudah lebih baik dari hari sebelumnya jadi bisa tiduran di sofa ruang tamu untuk mendapatkan jaringan. Kalau di kamar, jaringannya cuma bisa buat WA dan BBM.

    Terimakasih banyak atas dukungan, perhatian, doa tiada henti dari mba Monic. Serasa dapat suntikan obat anti nyeri habis baca tulisan di atas. Saya jadi merasa kuat dan semangat untuk sembuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. eits... mba Ima muncul.. ga disangka..senangnya..
      ah senangnya mba Ima sudah lebih baik sekarang, sudah bisa keluar kamar.. semoga cepat sembuh ya mba Ima..semangat selalu..

      Delete
  2. Ahiiiyyy...mba Monic akhirnya ngeblog lg.
    Sedaaaapp...suka ngiler liat empek2 😍😍😍
    Baru tau ni ada empek2 putel gini.

    Ohh...pantesan mba Ima lama gk muncul di blog. Semoga mba Ima cepat sembuh ya mba. Mba Monic, titip salam sm mba Ima. Semoga cepat pulang ke rumah dan sehat kembali....amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he iya nih mba Rini, tumben ya ngeblog lagi, duh entah kemana tuh semangat ngeblog belakangan ini..
      he eh mba ada ternyata ya pempek putel.. di palembang malah ga ada..jadinya penasaran juga ha ha ha..

      he eh mba Rini, semoga mba Ima cepat sembuh ya.. sipp...

      Delete
  3. Fotonya menggiurkan mbak Monic, jadi buat buat lagi saya...
    Pasti cukonya mantap, pake gula aren soalnya. Kalo di palembang emak saya pake gula batok. Rasanya....*kangen kampung*

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih resepnya ya mba..
      he eh kalau pakai gula aren cuko jadi mantap ya mba, apalagi gula batok, tiada tergantikan rasanya kalau pakai gula batok he he he..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.