resep cake tape simple

Yuhuuuu... apa kabar lagi neh? postingan kedua di bulan November, gawat...bulan yang sangat tidak produktif membuat postingan. Masih diselimuti awan kemalasan he he he... malas sibuk-sibuk di dapur, bisa dihitung dengan jari di bulan ini saya buat penganan, waduh.. jadi terkadang saya melihat man teman yang posting makanan terus menerus, rasanya wah rajin sekali ya.. buat ini.. buat itu..salut sekali saya.. eits tapi saya berbesar hati...dulu saya pun bisa begitu kok ha ha ha..

Sehari bisa dua atau tiga jenis makanan baru saya proses di dapur saya. Nah sekarang masanya kumat dulu malasnya. Hi hi hi... pembelaan... Nah untungnya di masa hibernasi saat ini saya masih punya stok foto dan resep tentu saja, jadi maaf ya kalau resep ini bukanlah resep up to date dari dapur saya. Tapi walaupun begitu semoga tetap bermanfaat, siapa tahu ada yang lagi butuh, atau hanya butuh bacaan saja.. secara buat beginian sudah mahir level tinggi.

Nah kalau bicara tentang olahan tape, sudah kebayang kan rasanya kalau tape itu diolah jadi bolu atau cake.. harum dan rasanya legit khas yang membuat lidah ini tidak bisa memungkiri kelezatannya, walaupun bahan-bahan cake ini sederhana, jiahhhh...

Tapi bagi yang tidak doyan, ya tidak bisa dipaksakan juga kan. Mau kita katakan enak level tinggi pun kalau bagi yang tidak doyan tetap berada di level paling bawah dan mungkin makanan yang termasuk pantang he he he.. Tapi walaupun berbeda selera... kita tetap satu jua...wah jadi ingat Bhinneka Tunggal Ika neh.. berbeda-beda tetapi tetap satu jua.

Ingat pelajaran PPKn Sophie, jadi ketika mid tes, bab I adalah tentang Pancasila, jadi mulai deh tanya-tanya, jumlah bulu burung Garuda, burung Garuda mengcengkeram apa? apa tulisan yang ada di pita putih di kaki burung Garuda. Sebutkan sila-sila Pancasila.... Dasar negara Indonesia adalah... Lalu timbul pertanyaan polos.. dasar itu apa ibu? wakakak... emaknya bingung... mulai deh mencari jawaban yang sekiranya dimengerti sampai terdengar kata ohhh dari mulut kecilnya itu. 

Okeh kembali ke resep cake tape ini ya, pada dasarnya resepnya sih hanya modifikasi dari resep cake pisang simple nah hanya pisangnya ganti tape. Tapi ternyata tape saya masih terlalu dingin jadi cake tidak begitu mengembang dengan sempurna. Saya baru ingat kalau tape baru saya keluarkan dari kulkas, sudah saya rendam mangkuk berisi tape dengan air panas jadi tapenya tidak begitu terlalu dingin, tapi ternyata masih masuk kategori dingin walaupun tidak dingin sekali. Hmmm pakai loyang juga loyang yang agak lebih besar, bukan loyang biasa yang saya gunakan. Jadi cake agak pendek dan padat. Eh tapi tetap empuk kok, masih layak dimakan, tidak perlu sampai digunakan untuk melempar sesuatu kalau mengamuk he he he.

Nah apalagi di adonan dicampur keju, lalu di bagian atasnya ditaburi keju juga, beuh cocok kan kalau tape itu juga jodohnya keju.

Sippp ah.. lanjut ke resep ya... silakan...

Cake Tape
 
Bahan :
  • 225 gr tape singkong, buat sumbunya, lumatkan, campur dengan 2 sendok makan susu kental manis
  • 3 butir telur
  • 115 gr gula pasir
  • 115 gr tepung terigu serbaguna
  • 1 sendok teh baking powder
  • 75 gr margarin, dilelehkan
  • 100 gr keju cheddar parut, sisakan 40 gr untuk taburan
Cara membuat :
Campur terigu dan baking powder, aduk rata. Siapkan loyang, oles margarin taburi tepung tipis, sisihkan. Panaskan oven set di suhu 180 derajat celcius. 
Kocok telur dengan mixer kecepatan tinggi sampai mulai mengembang, tambahkan gula pasir, kocok sampai kental berjejak, kecilkan kecepatan mixer, masukkan tepung, kocok hingga rata. Matikan mixer, ambil sedikit adonan, masukkan ke dalam mangkuk berisi margarin leleh, aduk rata hingga tercampur, tuangkan kembali ke dalam adonan, aduk balik hingga tercampur rata. Masukkan tape dan keju parut, aduk rata kembali. Tuangkan ke dalam loyang, taburi dengan sisa keju parut, panggang selama kurang lebih 30 menit atau hingga matang. Keluarkan dari oven, dinginkan, keluarkan dari loyang.


resep cake tape simpel

Nah semoga resep cake tape keju yang simple ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba....







resep bubur manado

Haluuuuuuuuuuu...ai ai apa kabar neh pembaca sekalian? lamo nian saya ga update blog neh...setelah lebih dari 2 minggu...mungkin sudah mau 3 minggu kali ya blog ini saya anggurin. Dan ternyata hampir di pertengahan bulan November ini baru saya mulai membuat postingan pertama, halah... rekor kemalasan saya.... maafkeun ya pembaca.. sekiranya menunggu postingan saya ataupun menunggu komentarnya saya tampilkan dan saya balas...ahay...

Colek mba Rini yang sampai menanyakan kabar ke saya..ih ih terima kasih ya mba atas perhatian mba Rini, yang saya yakin mba Rini pasti penasaran juga dengan kondisi mba Ima, sama mba.. saya juga sudah coba hubungi mba Ima via WA tapi tidak berhasil, saya coba telepon tapi ternyata no mba Ima tidak aktif juga, saya coba FB messenger,  tidak berhasil..

Oh iya kemana sih saya kok begitu lama absen ngeblog.. nah ceritanya mood ngeblog, masak apalagi foto-foto entah terbang ke mana dan tumben juga sih mood ini bisa lama sekali kembali. Nah walaupun sedikit sekali mood saya, tapi saya paksakan saja secara lama sekali blog ini kosong.. kan kasihan juga kalau sampai bulan November tanpa postingan sama sekali ha ha ha...

Nah hari ini saya posting resep bubur Manado masih versi praktis ya, pakai nasi yang kemudian dimasak jadi bubur, jadi seperti pepatah donk ya, nasi sudah menjadi bubur he he he...Kali ini berhubung labu kuningnya agak banyakan, jadi ada labu kuning yang saya haluskan kemudian dicampur deh di bubur, jadi buburnya agak lebih kuning.

Dan masih dengan sayuran yang seadanya juga, masih tanpa daun gedi juga, secara belum pernah lihat ada daun gedi di pasar. Ya iyalah ya.. Batam bukanlah daerah di mana bubur Manado itu dengan sangat mudah ditemukan. 

Bubur Manado kali ini saya buat agak mirip dengan versi ibu saya, ada ikan asinnya, walaupun saya tidak suka dengan ikan asin. Tapi pakemmnya di rumah saya kalau buat bubur Manado ya ikan asin dan sambal terasi. Walaupun ada ikan asinnya ya cukup dirasa saja deh, satu ekor ikan asin sudah cukup. Lanjut santap bubur Manado dengan sambal saja, sudah nikmat.

Bicara ikan asin, ibu saya itu paling doyan ikan asin, digoreng begitu saja ataupun dimasak sambal hijau adalah favorit beliau. Jadi kata beliau, makan dengan ikan asin membuatnya sangat berselera makan. Jadi kalau saya pulang ke Palembang neh, oleh-oleh saya adalah ikan asin, teri, udang kering, cumi kering. Ikan asin pun berbagai macam.. Lalu kalau saya iseng mengirimkan sesuatu dari Batam, pasti ada juga ikan asinnya nyangkut di paket. Ibu saya tentu sangat gembira dengan kiriman ini, beliau selalu berkata, ikan asin di Batam itu kok bagus-bagus ya...he he he...

Pernah adik saya protes, kalau kirim ataupun bawa ikan asin jangan banyak-banyak ya, saya bosan dengan ikan asin. Kalau kamu kirim ikan asin, hampir tiap hari makan ikan asin nih di sini. Hi hi hi... kasihan juga adik saya ini, secara dia juga tidak begitu suka dengan ikan asin. Hmmmm belum tahu dia kalau ikan asin tertentu dimasak balado dengan campuran terong ataupun rimbang rasanya sedap. Tentu dengan catatan ikan asinnya tidak lagi terlalu asin.

Wokeh... sekarang lanjut ke resep ya... kurang lebih sama dengan resep bubur Manado praktis yang pernah saya posting sebelumnya. Ini dia.. silakan...

Bubur Manado

Bahan :
  • 250 gr nasi putih
  • 800 ml air
  • 1 sendok teh garam
  • 8 batang kangkung, potong kasar
  • 8 batang daun bayam, potong kasar
  • 1-2 buah jagung manis, disisir
  • 250 gr labu kuning, potong kotak 
  • 150 gr labu kuning, potong kotak, rebus atau kukus, haluskan
  • 1 genggam daun kemangi
  • 2 batang serai, ambil bagian putihnya, memarkan
Cara membuat :
Masak nasi putih dan air sampai nasi lunak dan air menyusut kurang lebih 1/2 bagian, masukkan serai, masukkan labu kuning, masak hingga labu kuning empuk, tambahkan jagung dan labu kuning halus, masak sebentar lalu tambahkan kangkung dan bayam, masak hingga layu, beri garam, cicipi rasanya, jika sudah pas, masukkan daun kemangi, aduk rata, biarkan kemangi layu, matikan api dan siap dihidangkan


Sambal Terasi 
Bahan :
  • 5 butir bawang merah
  • 3 siung bawang putih
  • 75 gr cabai merah
  • 10 butir cabai rawit merah
  • 2 buah tomat ukuran sedang
  • 2 sachet terasi @ 5gr
  • 1/2 sendok teh garam
  • 3 sendok makan minyak untuk menumis
Cara membuat :
Tumis semua bahan hingga lunak, haluskan, beri garam, cicipi rasanya


resep bubur manado praktis

Nah semoga resep bubur Manado kali ini tetap bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home