Sup Tom Yam Suka Suka



resep sup tom yam

Berusaha tidak menghilang dulu he he he, walaupun memang jadinya tidak tiap hari posting resep, tapi saya muncul lagi neh. Nah kali ini saya posting resep sup tom yam lagi ya. Secara sebenarnya sudah beberapa hari yang lalu, eits mungkin beberapa minggu lalu niat buat sup tom yam ini.

Wokelah kemarin kan ke swalayan, hmmm beli sekiranya bahan yang mau dicemplungkan ke dalam sup tom yam ini. Kali ini saya buat bukan yang pakai seafood, pakai bahan suka-suka saja. Lalu saya  beli juga pasta tom yam lagi, padahal masih ada pasta tom yam yang sudah saya stok di dapur. Nah kebetulan memang pasta tom yam yang saya pakai ini bukan merk biasa seperti yang sering saya gunakan yaitu mak nyonya, yang ini merk tean's gourmet kemasan 200gr. Yang terakhir beli merk adabi, kemasan kecil 40gr, jadi saya beli 2.

Pas juga saya lihat ada daun ketumbar, yang sisa satu bungkus saja, dengan beberapa daunnya mulai kekuningan, diprotes bapaknya Sophie, lalu saya katakan tinggal satu-satunya ini. Walaupun setelah saya cicipi sup dengan bumbu pasta ini, rasanya tidak masalah kalau tanpa daun ketumbar. Walaupun bumbu pasta tom yam mak nyonya juga tidak masalah tanpa daun ketumbar, hanya saya saja yang berlebihan ingin rasa yang lebih nendang khas daun ketumbar itu.

Sophie sibuk saja tanya, ibu beli apa itu, lalu saya katakan ini bumbu buat sup, besok mau buat sup. Sup apa? sup tom yam, sup Thailand begitu jawab saya. Nah tadi itu saya ditagih, ibu kan mau buat sup, kapan buatnya? Haiya... akhirnya buat juga deh, kalau tidak ditagih kayaknya saya menunda rencana buat sup ini.

Kemarin itu di swalayan saya memperhatikan kalau ternyata Sophie sudah besar, he he he... jadi sudah bisa disuruh-suruh dengan intruksi singkat. Jadi saya minta dia siapkan kantong, saya masukkan buah atau sayur yang harus ditimbang, lalu saya serahkan ke dia untuk menimbang di counter timbangan. Pesan saya, ingat ya, antri. Lucu juga melihat anak kecil di antara orang dewasa, hmmm tentu mata saya tidak lepas mengawasi dia. Ternyata dia sudah sangat mengerti dengan budaya antri itu... malah saya perhatikan ada orang dewasa yang tidak mau tahu budaya begini, jadi langsung memotong barisan antrian, untungnya oom yang menimbang tahu mana yang duluan mana belakangan. 

Nah balik lagi ke sup tom yam ini, karena kurang daun jeruk dan serai akhirnya cuss sebentar ke pasar beli serai dan daun jeruk, lanjut deh menyiapkan bahan-bahannya. Kali ini banyak juga jenisnya. Untuk bahan tom yam ini saya menggunakan jamur kancing kalengan, jamur putih segar, saya tidak tahu namanya, namanya hanya white mushroom. Lalu saya gunakan jagung muda kalengan, secara sudah beberapa hari tidak melihat ada yang jual ini di pasar. Pakai bakso ikan, sosis dan juga kembang kol serta wortel. Begitu semua bahan sudah saya masukkan, penuh sekali panci saya, untung tidak sampai meluber. Hari ini puas sekali makan sup tom yam.

Walaupun sup ini masuk kategori cukup pedas, tapi Sophie sudah bisa menikmati sup begini, atau makanan pedas lainnya, tentu pedas bukan standar emaknya. Selalunya kalau makan makanan pedas pasti ribut kalau telinga dan kepalanya berasap. Standar pedasnya itu dia katakan kalau pedas sekali sampai telinga dan kepala berasap, kalau cukup pedas, telinga saja yang berasap, kalau tidak begitu pedas ya tidak berasap sama sekali, hanya keringatan katanya, ha ha ha... bisa saja.

Saya juga sudah ajari dia makan sambal neh, pernah karena malasnya emaknya memasak, makan nasi dan sambal saja, hu hu hu deh anaknya... pedas... pedas.. tapi karena lapar ya banyak juga makannya ha ha ha...

Sekarang Sophie sudah bisa makan gulai yang sedikit pedas, sudah bisa makan rendang, sudah bisa makan berbumbu kompleks lainnya, ahai sudah semakin besar dia.

Okeh deh sekarang lanjut ke resep ya, yang mau lihat resepnya, ini dia...silakan..

Oh iya temukan resep tom yam lainnya di sini :
Nasi Goreng Tom Yam 
Mie Tom Yam Seafood 
Sup Tom Yam non Seafood 


Sup Tom Yam

Bahan :
  • 150 gr dada ayam tanpa tulang dan kulit, potong kotak
  • 1 kaleng jamur kancing, bagi 2 masing-masing
  • 1 kaleng baby corn/jagung muda, atau gunakan jagung muda segar
  • 20 butir bakso ikan
  • 3 buah sosis ayam, potong-potong
  • 1 kuntum kecil kembang kol, potong-potong
  • 2 buah wortel ukuran sedang, kupas potong melintang
  • 1 bungkus white mushroom
  • 2 batang serai, ambil bagian putihnya, iris
  • 5 lembar daun jeruk
  • 20 butir cabai rawit utuh
  • 2 buah tomat ukuran sedang, masing-masing bagi 6 bagian
  • 3 batang daun ketumbar, iris panjang
  • 1 paket pasta tom yam kemasan 200gr
  • 1800 ml air

Cara membuat :
Panaskan air, masukkan dada ayam, masak hingga berubah warna, masukkan wortel, biarkan air mendidih, tambahkan pasta tom yam, aduk rata, masukkan sosis, bakso ikan, serai dan daun jeruk, biarkan lagi hingga mendidih. Masukkan kembang kol, jamur kancing, cabai rawit dan tomat, masak hingga kembang kol matang, tambahkan white mushroom, biarkan kembali sampai mendidih, cicipi rasanya, sesaat sebelum diangkat masukkan daun ketumbar. Siap dinikmati hangat dengan nasi putih... nyam nyam..

resep sup tom yum

Nah semoga resep sup tom yam kali ini tetap bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba...




NewerStories OlderStories Home

10 comments:

  1. Hahahaha....
    Telinga dan kepala berasap, film kartun tuh.

    Saya juga nggak kuat makan pedas, paling cabenya 2 sampai 3 biji. Sementara mba Monic pake 20 cabe, iihhh...., kebayang pedasnya. Hu hah hu hah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi iya, kayaknya dia ngomong gitu karena dia lihat film kartun deh..

      kan 20 biji itu dibiarkan utuh mba, sekali makan paling2 hanya kuat 7-8 biji saja he he he...
      kalau sambal baru deh lebih banyak lagi cabenya, kurang afdol rasanya kalau makan sambal buatan sendiri ga sampai mengeluarkan air mata ha ha ha..

      Delete
  2. Lihat gambarnya tidak kebayang pedasnya. Bisa berasap nih telinga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Bumi, gambarnya kurang pedas ya kayaknya, kurang merah merona, jadi makannya hanya telinga yang berasap he he he..

      terima kasih sudah mampir mas.. sukses selalu..

      Delete
  3. Asiiiikkk anak mami udah gede. Udah bisa bantu belanja.

    Iya tuh orang dewasa sering gak mau antri. Langsung aku tegur di tempat kalo ada anak kecil sampai diserobot antriannya.

    Ini sup bisa jadi contekan. Gak pake seafood soalnya. Di rumah kurang demen udang, cumi, kepiting dkk. Doyannya ayam, daging dan ikan hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he iya nih mba Rina, sudah gede aja dia..
      he eh orang dewasa kalau sudah urusan antri kadang menyebalkan ya, ada yang pura-pura tidak tahu gitu...
      harus belajar lagi dari anak kecil neh

      iya mba... sup ini enak juga tanpa seafood, ih sama donk diriku dan Sophie kurang suka seafood, tapi kalau udang n cumi daku masih mau makan, Sophie semua tidak mau,
      kepiting? ah sampai hari ini belum pernah masak kepiting, makannya juga entah kapan terakhir kali..

      Delete
  4. Emaknya lihai, anak belajar pedas bikin doyan makan dong. 😂😂

    Duh sophie emg gemessiiin banget..

    Budaya antri emg bener2 harus diajarkan mbak, jd inget pengalaman di supermarket beberapa Minggu yg lalu. Jadi, gini pas lagi antridikasir ada ibu2 buru2 nyela antrian katanya butuh cepet dan omongnya dg nada agak tinggi, karna q lihat keranjang belanja beliau ga penuh ya udah ngalah deh, eh ladalah beberapa menit kemudian suaminya dr belakang bawa keranjang susulan lagi dan itu full 😥 ya udah deh Nerima lah saya.. apa daya. Nah yg paling ngeselin, ketika katanya ada belanjaan yg kurang. Suaminya disuruh balik mbak buat blanja lagi, nah pas itu keranjang saya ga sengaja nyenggol kaki beliau. Dan pas tak lihat pun beneran cuma nyenggol 😰 dan secepatnya aku bilang maaf. Eh tapi ibuknya sewot mbak 😭😭. Dg nada bentak bilang gini "duh, mbak kalo antri itu yang bener!". Ya Alloh seumur2 Uda di potong antrian, disabarin malah balasannya ky gt. Yah baik sangka wae mungkin ibuk2nya lgpms ato banyak problem hidup kali ya 😂😂. Sekian mbak curcol hari ini bisa jadi blogpost ini dah.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalau sudah doyan pedas, lebih gampang masak buat diaanaknya he he he..

      ha ha ha... pengalaman yang sangat tidak menyenangkan...aih ummu terlalu baik, ternyata kebaikan yang disalahgunakan he he he... asli menyebalkan sekali ibu2 ini, apalagi bagian yang kurang itu dan ending yang sewot itu, ahai lengkap sudah pengalaman ini..
      untung sabar ya umm...
      he eh curcol yang cukup panjang ha ha ha...

      Delete
  5. Eh ya ada pesen buat Sophie "lain kali kalo Pipie dikasih makan nasi dan sambal doang sama mami, bilang sama bude ya biar bude jewer tuh mamimu. Masak anak kecil dikasih lauk sambal doang" wkwkwkwk.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha... itu namanya latihan makan pedes bude...

      eh tapi mau aja neh anak makan nasi sama sambel aja, ga cuma sekali.. ada yang makan sambel tumis buatan emaknya, ada juga yang sambal hijaunya yang beli di rumah makan padang..he he he.. doyan tapi kepedasan..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.