Puding Roti Coklat



chocolate bread pudding

Haloooo.... apa kabar? wah sudah hari Minggu lagi neh, tidak berasa ya.. besok sudah Senin lagi, saatnya mulai aktivitas padat mingguan, halah.. Nah di hari ini saya mau posting resep puding roti coklat dulu ya. Puding ini saya buat hari Jumat yang lalu. Puding begini memang salah satu olahan yang cepat dan praktis kala harus menghabiskan stok roti tawar.

Nah saya buat ini pun karena memang ada stok roti tawar 5 lembar, hmmm lumayan dibuat puding dan bisa dijadikan bekal untuk Sophie ke sekolah. Buatnya juga pagi hari dan tada memang praktis tidak butuh lama menyiapkannya dan menikmati hasilnya.

Untuk puding sendiri, saya itu lebih suka kalau membuatnya dalam wadah-wadah kecil begini, jadi tidak perlu potong-potong lagi, lebih mudah juga menjatahnya kepada anggota keluarga yang jumlahnya tidak seberapa ini.

Puding ini saya buat dari roti tawar putih berkulit, rasa coklatnya didapatkan dari susu cair coklat dan campuran coklat bubuk, karena saya ingin rasanya lebih nyoklat. Di sini saya menggunakan topping chocolate chips dan biji labu, mumpung ada stoknya. Hmmm kalau dari segi bahan, puding coklat ini bisa disebut praktis tapi eits masih ada lagi puding coklat yang lebih praktis dari ini, colek dulu mba Ima yang selalu membagikan resep praktis ekonomis. Nih contohnya puding roti kukus yang pernah diposting mba Ima di dapur maya comelnya, Dapur Ima. Hanya 4 bahan saja, di mana satu bahan lagi itu sebenarnya boleh saya katakan optional. Jadi sangat praktis kan... mengolahnya pun hanya dengan cara dikukus. Jadi yang belum ada oven, puding kukus begini bisa jadi pilihan.

Nah selain olahan puding roti yang manis begini, roti tawar ini pun bisa dijadikan puding yang gurih, yang ini tak kalah sedap, nikmati dengan cocolan saus sambal, saus tomat atau mayones. Bahan isian pun menyesuaikan, bisa ditambahkan sosis, dada ayam, keju, dan tentu saja sayuran, sebut saja wortel, sawi, bayam, jagung dan kacang polong, sesuaikan juga dengan selera dan ketersediaan bahan. Hmmm tertarik dengan olahan roti tawar begini... cus... ini contohnya puding roti sawi hijau dan jangung, savory bread puding dengan bayam, savory bread puding dengan wortel dan brokoli.

Nah sisa roti tawar bisa diolah juga menjadi gorengan, atau juga french toast, bahkan pizza roti tawar baik versi gurih maupun versi manis. Silakan meluncur di kategori olahan roti tawar ya dan temukan berbagai resep yang bisa dijadikan acuan dalam mengolah roti tawar yang sudah tidak menarik lagi untuk dimakan begitu saja dengan selai ataupun olesan lainnya.


resep puding roti coklat

Kembali ke resep puding roti coklat ini, bagaimana rasanya? tentu saja enak ya, lembut, manis dan nyoklat, lalu ada sensasi kriuknya dari biji labu. 

Okehlah, sekarang lanjut ke resep ya... silakan...

Puding Roti Coklat dengan Chocochips dan Biji Labu
untuk 5 cup alumunium foil

Bahan :
  • 5 lembar roti tawar berkulit, potong-potong sesuai selera (saya bagi masing2 lembar menjadi 9 bagian)
  • 2 butir telur
  • 2 sendok makan gula pasir
  • 200 ml susu cair coklat
  • 1 1/2 sendok makan coklat bubuk, larutakan dengan 30ml air panas
  • 1/2 sendok teh garam
  • chocochips dan biji labu untuk taburan secukupnya (optional)

Cara membuat :
Di mangkuk sedang, kocok telur dan gula sampai gula larut dengan garpu, tambahkan garam, aduk rata, masukkan susu cair coklat, aduk rata. Tuangkan ke dalam mangkuk besar yang berisi potongan roti tawar, tekan-tekan dan biarkan sebentar hingga roti tawar menyerap cairan. Siapkan cup alumunium foil, isikan ke dalam cup sampai penuh (atau bisa menggunakan loyang, oles dengan margarin). Beri taburan chocochips dan biji labu. Tata cup di loyang, panggang selama kurang lebih 20 menit dengan suhu oven 180 derajat celcius (dengan catatan oven sudah dipanaskan terlebih dahulu). Puding akan mengembang ketika masih panas dan akan menciut jika sudah dingin.


resep chocolate bread pudding

Nah semoga resep puding roti coklat kali ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

17 comments:

  1. Uenak. Apalagi keluar dari kulkas. Sedep banget...

    Duh ngiler deh. Sudah 2 hari terakhir Ciledug panas banget nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Rina, keluar dari kulkas, sedep...

      oh belum hujan lagi di Ciledug ya... seger kalau makan puding ya he he he

      Delete
  2. klu butuh seseorang untuk nyicip pudingnya, saya rela kok jadi sukarelawannya Mbak.... :) biji labunya boleh dimakan jg mbak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahai kang Nata bisa aja, wah saya senang kalau kang Nata bisa mencicipinya juga...
      terkadang kalau saya buat makanan memang butuh orang yang bisa jadi korban buat nyicipin ha ha ha..

      boleh kok mas biji labunya dimakan, ini sama aja kayak makan kuaci labu yang ga berkulit

      Delete
  3. Biasanya saya makan puding atau roti ya cuma puding doang atau roti doang tapi yang ini di satuin, duh pasti enak ya mba :D
    Sayangnya saya gak bisa buat, bisanya cuma ngabisin wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Mayuf yang ini enak mas, lembut dan sedikit padat, cukup mengenyangkan

      ha ha ha... sayang ya ga bisa buat..

      Delete
  4. Hai iya sudah hari Minggu terasa cepat waktu berjalan mungkin kita yg terlalu sibuk dan yang pasti menyibukkan diri

    aku juga suka puding yang di cetak dalam cup cup kecil lebih rapih dan cantik

    wah coklatnya bikin ngences hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Maya, cepat ya waktu berlalu.. tidak berasa ya

      he eh mba enak dicetak cup kecil begini ya, toss mba..

      hi hi hi iya tuh coklatnya sedep, apalagi kalau penyuka coklat mba, sedap deh..

      Delete
  5. Wah jadi penasaran sama puding roti coklat ini, pakai telor nggak bikin amis nih kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga amis kok mba Ella walaupun pakai telor, sudah ketutupan rasanya sama coklat, eh tapi menurut saya loh yang tidak masalah dengan telor di olahan manis begini
      terkadang ada yang sensitif dengan telor, itu beda lagi...mungkin masih berasa

      Delete
  6. Liat fotonya, saya berpikir yang ijo-ijo itu apa ya? Oh... biji labu. Biji labu apa ini mba? Baru tahu biji labu itu bisa dimakan. Duh, kudet banget sih diriku ini. Food blogger jadi-jadian, hihihi.

    Asyiiikkk, dapat link dari master koki kesayangan. Makasih banyak mba Monic sayang.

    Puding roti emang top markotop deh.

    Btw, kapan itunya, mba?
    Ini rajin bebikinan apa tidak berat ya, mba? Sehat selalu ya mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya biji labu, nah biji labu apa ga ngeh, kalau beli di toko bahan kue tertentu biasanya ada biji labu atau istilah di kemasan biasanya pumpkin seeds
      ini sama aja kayak kuaci labu gitu rasanya mba, cuma yang ini tawar, kalau kuaci kan asin ya..

      ada juga sun flower seeds, biji bunga matahari, ya sama isian kuaci juga rasanya..

      he he he sama2 mba Ima, mba Ima juga suka kasih link ke sini..

      he eh puding roti emang top ya mba Ima... beratnya sih sedikit aja, lebih berat rasanya dulu waktu tulang punggung masih bergeser

      terima kasih mba Ima... sehat selalu juga buat mba Ima

      Delete
    2. Nggak tahu saya, mba. Kuaci biji labu aja belum pernah liat. Kuaci biji matahari sih pernah.

      Syukurlah kalo nggak berat. Yang berat itu kan rindunya Dilan pada Milea. Duh, jadi ngelantur deh, hehehe.

      Kembali kasih mba Monic.
      Aamiin

      Delete
    3. Tos dulu mbak ima, saya juga baru tau kalo ternyata biji labu bisa dimakan, taunya cuman buat pakan ikan doang hihi

      wah gini nih enaknya buibu bisa masak, kreatif dikit dan roti tawarpun bisa disulap jadi puding roti coklat, boleh minta atu? hahaha

      Delete
    4. @mba Ima, tapi sekarang sudah tahu toh... he eh mba ga berat kok, hi hi hi ngelantur memang ke Dilan segala..

      @mas Nugraha, lah saya malah baru tahu mas kalau biji labu buat pakan ikan juga he he he
      boleh mas.. silakan ambil puding rotinya hi hi hi

      Delete
    5. Toss sama mas Fauzi dan toss juga sama mba Monic. Saya juga baru tahu tuh biji labu jadi pakan ikan, hehehe

      Indahnya berbagi pengetahuan.

      Delete
    6. he he he iya benar sekali mba Ima... jadi tambah pengetahuan deh kita ya

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.