Resep Kalio Jengkol Padang



resep kalio jengkol jariang padang

Halooo.... hari ini saya posting resep kalio jengkol (jariang) khas Padang dulu ya... hmmm jengkol, makanan yang tidak semua suka, tapi kalau sudah suka beuh..bisa ketagihan ha ha ha... jengkol ini seperti durian, baunya tajam tapi tidak semua suka.

Ceritanya ketika ke pasar saya melihat di penjual sayuran ada jengkol cukup banyak, tumben... sampai 1 kotak besar. Harganya bisa dikatakan cukup murah dibanding harga sebelumnya. Jadi saya putuskan beli setengah kilo, ini hitungannya dengan kulit luar yang keras itu ya, jadi ketika dibuka ya jadinya sedikit. Aih tanggung kalau sedikit, jadi keesokan harinya ke pasar lagi, beli lagi 1kg, wakakak.. niat sekali, mumpung murah. Nah kepikiran buat kalio saja, kapan-kapan deh baru dibalado.

Jadi ke pasar sekalian beli semua bumbu yang dibutuhkan untuk membuat kalio, nah kalio di sini sama saja dengan bumbu rendang ya, hanya saja kalio itu versi basahnya rendang, atau rendang yang belum jadi ya disebut kalio.

Kalau beli di rumah makan padang, tentu saja lebih mahal kalau dibanding buat sendiri, jauh deh, apalagi di rumah makan tertentu yang sangat pelit dengan jengkol ha ha ha... nah karena sering beli jengkol di beberapa rumah makan padang, kami (saya dan bapaknya Sophie) sampai menandai mana rumah makan yang cukup pemurah dengan jengkol ini. Jadi sepakat kalau mau beli jengkol di rumah makan padang A saja, jangan di B, atau C.

Ketika persiapan masak jengkol, ada yang ribut... masak apa? masak jengkol, wuihhh Pipi ga suka jengkol, bau.. begitu katanya. Ibu kenapa sih suka jengkol, apa rasanya? enak kata saya, nanti Pipi coba makan ya.. ga mau.. Pipi ga mau makan.

Ketika kalio jengkol sudah matang, kami sudah menyantapnya, tentu Sophie tidak ikutan. Nah mulai deh dia bercanda dengan bapaknya, bau jengkol... bau jengkol.. saling tuduh siapa yang bau jengkol.. ahai ribut deh.

Memang dulu sih saya tidak suka sama sekali dengan jengkol, karena memang dari kecil saya tidak pernah makan jengkol karena di rumah ibu saya tidak pernah masak jengkol dan pete apalagi kabau. Okeh ada yang tahu kabau tidak? kabau itu sejenis pete tapi lebih menyengat baunya. Selama ini saya hanya menemukannya di Palembang, tidak pernah di tempat lain.

Ketika ketemu dengan bapaknya Sophie baru mau makan jengkol, itu pun paling satu atau dua, saya tetap merasa aneh, tapi belakangan karena sering makan, eh kok enak juga ha ha ha...walaupun efek samping jengkol ini yang sudah pada tahu kan... he he he..

Okehlah.. lanjut ke resep ya... oh iya resep ini bumbunya ya mirip dengan bumbu kalio daging sapi kentang yang pernah saya posting sebelumnya, beda tipis saja... cusss ke resep..

Kalio Jengkol

Bahan :
  • 1.5kg jengkol dengan kulit luar
  • 200 gr santan instan
  • 500 ml air (atau supaya umami bisa gunakan kaldu ayam dari rebusan tulang ayam)
  • 2 batang serai, ambil bagian putihnya, memarkan
  • 6 lembar daun jeruk
  • 3 lembar daun salam
  • 2 lembar daun kunyit, sobek-sobek ukuran 5cm
  • 5 butir asam kandis
  • 2 sendok makan minyak untuk menumis
  • 3 butir kapulaga
  • 5 butir cengkeh
  • 2 batang kayumanis @3cm
  • 1 buah pekak/kembang lawang
  • 2 sendok teh garam 
  • gula sesuai selera (di sini saya tidak menambahkan gula)

Bumbu halus : (saya blender dengan sedikit air)
  • 75 gr cabai merah keriting segar
  • 10 buah cabi merah kering, rendam dengan air panas sampai lunak
  • 10 butir bawang merah
  • 4 siung bawang putih
  • 2 cm jahe
  • 3 cm lengkuas
  • 5 butir kemiri sangrai
  • 1 sendok teh ketumbar, sangrai
  • 1/2 sendok teh jinten, sangrai

Cara membuat :
Kupas jengkol, biarkan kulit arinya, cuci lalu rebus sampai empuk. Tiriskan airnya, cuci kembali, belah 2, gepuk hingga pipih, sisihkan.
Tumis bumbu halus sampai harum, masukkan serai, daun jeruk, daun kunyit, daun salam, asam kandis, pekak, kapulaga, kayumanis, cengkeh, aduk rata dan tumis lagi sebentar sampai benar-benar harum dan tidak langu. Masukkan jengkol, aduk rata, tambahkan air, masak sampai kuah mendidih dan jengkol benar-benar empuk. Tambahkan santan dan garam, aduk rata dan masak hingga mengental, cicipi rasanya, tambahkan gula jika suka untuk penyeimbang rasa. Angkat dan siap dihidangkan.

resep kalio jengkol

Nah semoga resep kalio jengkol atau jariang khas Padang ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba...




NewerStories OlderStories Home

22 comments:

  1. Saya belum pernah makan jengkol. Tapi, dilihat dari gambarnya terlihat sangat lezat ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai Mba Risda, coba sekali2 cobain deh mba makan jengkol, siapa tahu suka he he he..
      kalau buat yang suka, kalio jengkol ini lezat ha ha ha..

      terima kasih sudah mampir mba..

      Delete
  2. Asyik, dapat info baru lagi tentang Kabau.
    Jengkol, Pete dan Kabau sodara atau sepupu, mba? Hehehe....

    ReplyDelete
  3. Widih ! Sekali masak 1,5kg jengkol wkwkwkwk....puas bingit ini mah.

    Diriku sedikit sedikit doyan jegnkol juga. Yang paling doyan bapaknya anak anak tuh. Dibanding daging, mending pilih jengkol dia hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... iya mba Rina, banyak ya.. mumpung ceritanya ini mah..
      ih sama, bapaknya sophie doyan banget jengkol..

      Delete
  4. Wah jengkol ya, sebel baunya si tapi doyan rasanya, itu gimana ya mba, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh dia itu mas... baunya itu yang susah... tapi rasanya sedap, jadi terima aja deh efek baunya ha ha ha

      Delete
  5. Gimana ya rasanya, kok keliatannya menarik. Aku sendiri nggak jengkol sebenarnya..he
    Btw, salam kenal ya..
    Nyasar kesini dari blog asikpedia tadi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mas Andi, salam kenal juga, terima kasih ya sudah berkunjung ke sini..
      rasanya itu mas susah digambarkan dengan kata2, he he he...

      Delete
  6. Nah ini yang saya demen,,,, kuliner jengkol....buat tambah nafsu makan, hehehe....

    Gratis ngk Mbak ? klu gratis kabari saya yach... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha iya kang... beneran kalau jengkol bisa nambah nafsu makan ya...
      kalau dekat sini boleh gratis kok kang..

      Delete
    2. Bungkus juga boleh yach.... :)

      Delete
    3. ha ha ha kalau masih dalam kota boleh kang dibungkus...

      Delete
  7. saya penghobi masakan Padang, kemanapun dan dmanapun pasti makannya di Padang, soalnya bumbu Padang apapun masakannya pasti lekoh dan makjleb, apalagi sebagai penghobi Jengkol pasti bakalan mantap banget deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss dulu mang... bumbunya itu memang makjleb ya.. banyak banget rasanya, jadi berat gitu apalagi ada santannya, walaupun ga semua bersantan..nah penghobi jengkol kudu coba neh kalio ini..mantap pokoke..

      terima kasih sudah mampir mang..

      Delete
  8. Wah sangat menggoda untuk icip-icip tampilannya beda ya merah menantang save resepnya ya buat praktek
    terima kasih ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Maya, iya nih mba warnanya itu ya he he he
      silakan disave mba, senangnya kalau mba Maya bisa coba juga..

      terima kasih juga sudah mampir di sini ya mba..

      Delete
  9. Wooww!! Jengki...😂😂

    Kalau Jengkol khas minang atau berbumbu Minang.. Heemmm!! jadi pengen makan tuh Kalio Jengkol Padang pasti pedas2 gimana gitu..😄😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahai iya mas Satria.. jengki... tuing tuing jengki deh..
      mampir sini mas...makan jengkolnya..he he he

      Delete
  10. Hallo mbak, saya sering baca blognya ceritanya seru resepnya pun menarik. Pengalaman saya kalau masak jengkol biar baunya gak semriwing direbus dengan daun salam yang banyak atau direndam dulu semalaman dengan air garam dicuci bersih baru direbus. InsyaAllah gak bau tapi tetap enak dan semakin ketagihan makan jengkol hehehe -Riris-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai hai mba Riris, salam kenal mba..
      terima kasih karena sering mampir di sini ya mba. Oh iya pernah dengar juga kalau direndam dulu.. oh pakai air garam ya mba..
      dan bisa direbus dengan daun salam juga
      terima kasih mba Riris tipsnya, nanti saya coba ya
      oh jadi ga bau lagi ya mba, mantap neh...jadi ga ada lagi yang protes jengkol bau he he he

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.