Sambal Goreng Kentang Pete Telur Puyuh



resep sambal goreng kentang telur puyuh

Yuhuuu... apa kabar semua pembaca Monic's Simply Kitchen? terima kasih ya walaupun saya jarang posting tapi tetap mau mampir di sini. Hmmm begitulah kesibukan dunia nyata menyita waktu dan satu faktor utama sebenarnya adalah lebih tepatnya ke rasa malas...ha ha ha... hufff..

Nah di siang hari yang sangat terik di Batam kali ini saya mau posting resep masakan yang tentunya bagi penyuka sambal goreng begini bisa membuat lapar mata, apalagi kalau sudah waktunya makan siang tapi belum sempat makan...nah loh.. apalagi kalau bukan sambal goreng kentang telur puyuh ditambah pete lagi, beuhhh lezatnya..disantap dengan sepiring nasi hangat..sipp.

Sambal begini sekarang Sophie sudah bisa makan, walaupun tetap kalau makan sambal-sambalan masih suka berkeringat keningnya, hanya saja katanya sudah tidak keluar lagi asap dari telinganya..he he he..

Sekarang dia kalau libur suka saya ajak beli sarapan, nah belakangan ini sarapan favorit dia adalah nasi lemak. Tapi yang ini nasi lemaknya orang Padang yang buat, agak tidak biasa kalau orang Padang jual nasi lemak, tapi nasi lemaknya sedap. Dulu pernah beli nasi lemaknya, saya tidak begitu suka, eh kok setelah lama tidak beli, kemudian beli lagi kok sudah enak ya.. ya nasinya, sambalnya, mienya dan sambal tempehnya. Hmmm sepertinya uni yang jual sudah meningkatkan rasanya deh jadi lebih sedap.

Selain nasi lemak, uni ini juga menjual lontong pecal (atau lontong pecel), kalau orang Padang menyebut pecel itu pecal atau pical. Kalau saya sukanya lontong pecelnya ini. Nah selain itu ada juga lontong sayur dan gado-gado. Jadi ceritanya di etalase uni ini tertera tulisan sedia lontong pecal, gado-gado, nasi lemak, lontong sayur. Hmmm Sophie bertanya, ibu beli yang mana? lalu saya beritahu mana yang saya beli dan menyebutkan kira-kira bentuknya bagaimana. Lalu tiba di bagian urang Minang..dia bertanya..ibu beli juga tidak urang Minang? ha ha ha... saya tertawa..

Memang sih tulisan urang Minang itu agak jauh letaknya, tapi menurut Sophie urang Minang itu ya salah satu menu yang dijual oleh tante uni..eh tante uni, begitulah sebutan Sophie. Kalau saya sebut uni dia akan bilang tante uni. Nah penjual di toko bahan kue saya sebut koko, lalu dia sebut om koko..he he he..

Lalu saya beritahu Sophie, urang Minang itu bukan makanan nak.. urang Minang itu artinya orang Padang, lalu mulai deh dia ber ohhhh...orang Padang.

Oh iya kelupaan, saya mau cerita sedikit nih... waktu itu setelah saya posting resep cupcake moka, ealah ternyata saya mau balik lagi ke blogger sore harinya, akun G+ saya di suspend, waduh pusing kepala kenapa ya.. coba telaah lagi saya melakukan apa... saya hanya blogwalking ke blognya mba Rina Audie, mba Sitti Taslimah, mas Himawan dan kang Nata. Nah loh kok bisa ya..

Lalu saya berpikir lagi apa lagi ya.. hmmm jangan-jangan karena komentar juga kali ya yang saya publish. Memang sih saya agak curiga ada satu komentar yang sempat saya publish, ragu-ragu saya publish atau tidak, tapi saya tidak melihat ada link mencurigakan di komentar itu tapi kok perasaan komentarnya agak aneh dan akhirnya saya yakin itu komentar mengandung link yang mengarah ke sesuatu yang melanggar TOS. Nah setelah saya coba masuk ke blogger lagi, saya hapus komentar tersebut dan saya langsung lakukan request review untuk akun G+ saya, dan akhirnya keesokan harinya akun saya sudah pulih. Berniat dalam hati... jangan sembarangan publish komentar...camkan buat diri sendiri.

Uppps jadi ngelantur lagi deh.. sipp ahhh berikut langsung ke resep ya.. silakan.. oh iya resepnya sama saja sih pada dasarnya dengan resep sambal goreng kentang ati ampela yang dulu pernah saya posting.

Sambal Goreng Kentang Pete Telur Puyuh

Bahan :
  • 3 buah kentang ukuran sedang, potong-potong, goreng
  • 30 butir telur puyuh, rebus, goreng hingga berkulit
  • 4 papan pete, goreng sebentar
  • 3 lembar daun jeruk
  • 65 ml santan instan
  • 1/2 sendok teh garam
  • 2 butir asam kandis
  • gula jika suka (saya tidak pakai)
  • 2 sendok makan minyak untuk menumis 

Bahan sambal :
  • 100 gr cabai merah keriting
  • 5 butir cabai rawit merah
  • 6 butir bawang merah
  • 3 siung bawang putih
  • 5 butir kemiri
  • 1 buah tomat ukuran besar, potong ukuran kecil

Cara membuat :
Panaskan minyak, tumis tomat sampai layu, masukkan bahan sambal yang sudah dihaluskan. Tumis sampai matang dan tidak langu, masukkan asam kandis dan daun jeruk, tambahkan santan, aduk rata, masukkan kentang, telur puyuh, pete dan garam, aduk rata dan masak hingga sambal mengering. Cicipi rasanya. Angkat dan siap dihidangkan.


resep sambal goreng kentang

Okeh... semoga resep sambal goreng kentang pete telur puyuh ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya..


Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

6 comments:

  1. biyuuuuhhhhh....enakeeeee....ini sih favorit meski diriku gak doyan pete. Mau masak sewajan penuh juga bakal habis. Cuma kurang telaten motongin kentangnya hahahah... nggak perlu lauk lainnya, cukup nasi dan sambel goreng gini udah enak banget


    Waduh, kena suspend G+ nya ? Panik dong kalo diriku yang kena. Udah lama banget gak pernah utak-atik blogger, taunya posting resep doang. Di bloggerku, kalo ada komen masuk yang aneh-aneh, langsung di delete. Takutnya spam gak jelas, atau ngelink ke tempat yang bisa membuat blog kita kenapa-kenapa. Virus misalnya. Pernah ngalamin laptop kena virus gegara mau download editan foto. Penah juga pas googling, begitu diklik taunya virus. Opname deh si laptop. Habis itu kapok.

    Itu Sophie kok lucu banget sih. Kosakatanya kok bisa ngarang sendiri itu lho hahahaah....diriku yang baca sambil senyum-senyum deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mba, walaupun tanpa pete tetap enak sambal ginian..

      iya mba, bisa aja kena gituan, ga nyangka juga sih..ada2 aja, nambah2 kerjaan emak2 yang pada dasarnya sudah rempong dengan segala urusan di rumah

      tuh dia mba, komennya sih ga aneh tapi agak mencurigakan menurut feeling, tapi inilah kalau mengabaikan feeling he he he..

      iya tuh heran ya orang2 kok hobi membuat orang lain sengsara, pakai ngasih2 virus gitu, dasar ya

      he he he iya kadang2 ya gitu dia mba..

      Delete
  2. Cerita tentang Sophie selalu menarik dan bikin ngakak. Obat awet muda, heheheh. Pipi....., Kamu lucu deh.

    Komentar seperti apa itu, Mbak? Saya jadi penasaran. Mana saya tidak moderasi komentar di blog saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha iya.. kadang ya saya suka ketawa-ketawa dengan kelakuannya

      komentar yang ada link sisipin gitu mba... nah link nya ini mengarah ke konten yang tidak sesuai dengan TOS google

      dulu pernah juga ada yang komentar google plus nya ternyata profilenya ada konten dewasa, jadi saya hapus tuh komentarnya, padahal komentarnya sendiri ya biasa saja

      ya kalau tidak dimoderasi sebaiknya mba Ima cek komentar yang masuk, kalau yang aneh-aneh dan mengandung link yang sekiranya berbahaya baik itu di profilenya ataupun di komentarnya, hapus saja

      Delete
    2. Oh begitu ya, mba.
      Terimakasih banyak infonya.
      Soalnya saya hanya menghapus komentar promosi.

      Delete
    3. iya mba Ima... sama-sama mba Ima.. harus diperhatikan lagi komentar yang masuk supaya ga apes kitanya

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.