Kue Nastar

kue kering nastar
kue nastar
Satu lagi kue populer hari raya...yup..kue nastar. Kue satu ini memang kue yang tidak pernah absen kala hari raya baik itu lebaran, natal bahkan imlek. Selain kue nastar ini tentu saja yang tidak kalah populer adalah kastengels. Nah untuk resep dan sejarah kue kastengels sudah saya posting sebelumnya ya, bisa dilihat di kastengels
Kalau nastar sendiri berasal dari kata bahasa Belanda yaitu ananas dan taart. Ananas artinya nanas dan taart artinya kue tart. Nah kue nastar ini lebih mirip kepada kue pai, mungkin nyonya dan nona Belanda mengadaptasikan kue nastar dari kue pai apel atau pai cherry. (source : kueinacookies)
Nah jadi kue nastar ini sudah berabad-abad lamanya ada, dan sampai sekarang tetap laris manis. Dan menjadi suatu tradisi untuk menghidangkan kue nastar kala hari raya. 
Ternyata membuat nastar yang enak itu gampang-gampang susah ya..itu berdasarkan pengalaman saya. Pernah dulu membuat nastar sendiri hasilnya melebar bukan membulat cantik ketika dioven. Walaupun rasa tetap enak tetapi kan aneh ya kalau makan nastar gepeng..he he he...
Dulu ibu saya suka sekali membuat nastar bentuk daun. Nah jadi kala kecil saya suka membantu membuat motif daunnya. Pekerjaan yang lumayan membosankan..ha ha ha.. tetapi hasilnya sepadan ya dengan enaknya kue tersebut.
Nah pekerjaan satu lagi menyangkut nastar adalah ketika membuat selai nanasnya, jadi saya suka membantu ibu membuat selai nanas, ya mengenai komposisi bahan saya tidak tahu, tahunya hanya mengaduk selai tersebut..he he he

Kue nastar yang saya posting gambarnya ini sebenarnya sudah saya buat setahun lalu, itu juga ketika sedang mood datang untuk mencoba membuat nastar lagi. Ya sebagai penggemar nastar, saya pernah kecewa ketika membeli nastar dengan harga ya tidak bisa dibilang murah sih. Lumayan deh, tetapi rasanya mengecewakan. Ya saya tahu kalau mau mendapatkan nastar dengan rasa enak sekali sungguh mahalnya. Seperti halnya nastar buatan Holland Bakery. Hmmm harganya selangit untuk 1 toples nastar..weleh..weleh..

Untuk itulah saya mencoba untuk membuat nastar sendiri. Nah karena saya waktu itu sedang suka dengan resep-resep mba Endang JTT, maka saya memutuskan untuk menggunakan resep nastar JTT. Hmm tentu saja ada sedikit modifikasi dari saya yang saya putuskan sendiri berdasarkan review pembaca JTT. 
Saya membuat nastar ini dengan perbandingan margarin 150 gr dan butter 100 gr, dimana resep asli komposisinya terbalik, margarin 100 gr dan butter 150 gr. Kemudian saya mencoba 2 metode, ketika selesai mencampur bahan dan menjadi adonan maka setengah adonan saya simpan di kulkas dan saya mengerjakan membentuk yang setengah adonan lagi. Setelah saya bentuk semua maka saya simpan di kulkas. Kemudian saya membentuk adonan yang sudah saya simpan di kulkas sebelumnya.
Ketika sudah selesai semua saya bentuk, saya panggang semua berbarengan. Dan hasilnya adalah adonan yang sudah dibentuk dan disimpan di kulkas dulu baru kemudian dipanggang menjadikan kue nastar berbentuk bulat-bulat seperti yang saya inginkan. Tetapi sebaliknya dengan adonan yang dimasukkan kulkas terlebih dahulu baru dibentuk menghasilkan nastar yang gepeng melebar.
Masalah rasa tentu saja tidak mengecewakan, saya puas dengan rasa kue nastar ini. Hmmm recommended memang resep ini.  Nah penasaran dengan resep kue nastar ini, berikut resepnya ya....

Kue Nastar
Bahan :
  • 150 gr margarin
  • 100 gr butter
  • 3 butir kuning telur
  • 90 gr gula halus
  • 50 gr susu bubuk
  • 350 gr tepung terigu protein rendah (kunci biru)
  • 1/2 sendok teh vanili bubuk

Bahan selai nanas :
  • 1 buah nanas, diblender atau diparut
  • 200 gr gula pasir
  • 2 batang kayu manis 
  • 3 butir cengkeh

Bahan olesan : (campur jadi satu)
  • 2 buah kuning telur
  • 1/2 sendok teh air
  • 1/2 sendok teh madu

Cara membuat :
  1. Untuk membuat selai nanas yaitu masak terlebih dahulu nanas serta kayu manis dan cengkeh hingga air menyusut. Kemudian tambahkan gula pasir, aduk-aduk. Masak sampai selai mulai padat dan bisa dibentuk. Kemudian dinginkan. Simpan terlebih dahulu di kulkas supaya lebih mudah dibentuk
  2. Bentuk selai bulat-bulat dengan besar sesuai yang diinginkan. Perhatikan untuk membentuk selai jangan terlalu besar sehingga nanti selai keluar dari kulit nastar yang bisa menyebabkan nastar retak-retak.
  3. Sisihkan selai yang sudah dibentuk
  4. Kemudian membuat kulit nastarnya yaitu kocok margarin, butter dan gula halus serta vanili bubuk sebentar saja asal rata. Masukkan kuning telur satu persatu. Matikan mixer.
  5. Masukkan campuran tepung terigu dan susu bubuk sedikit demi sedikit. Aduk dengan sendok kayu hingga tercampur rata.
  6. Ambil sedikit adonan untuk dibentuk. Sisanya bungkus dengan plastik wrap dan masukkan ke kulkas
  7. Dengan dialasi plastik di kedua sisi, giling adonan dengan ketebalan kira-kira 1/2 cm. Cetak bundar dengan gelas yang berdiameter 5cm. Saya menggunakan tutup dot. (Hal ini dilakukan supaya paling tidak ukuran nastar seragam)
  8. Ambil satu bagian, isi dengan selai dan bentuk bulat
  9. Tata di loyang yang beralas kertas roti
  10. Lakukan hingga semua adonan selesai. Kemudian masukkan loyang berisi nastar ke dalam kulkas
  11. Ambil adonan yang belum dibentuk
  12. Lakukan seperti langkah di atas dan masukkan juga ke dalam kulkas
  13. Lakukan hingga seluruh adonan selesai dibentuk
  14. Tunggu hingga 1/2 jam sehingga adonan terakhir yang dikerjakan agak lama di kulkas.
  15. Panaskan oven dengan suhu 150 derajat celcius
  16. Keluarkan nastar dari kulkas
  17. Nah jika oven lumayan besar maka semua bisa dipanggang sekaligus
  18. Jika oven kecil maka panggang terlebih dahulu dari adonan pertama yang dibentuk
  19. Panggang selama kurang lebih 20 menit, keluarkan dari oven
  20. Beri olesan permukaan nastar
  21. Panggang kembali selama 15 menit sampai permukaan kuning kecoklatan
  22. Keluarkan dari oven dan dinginkan
Nah semoga resep kue nastar ini bermanfaat ya..semoga tertarik untuk mencoba membuatnya sendiri di rumah..semoga suka...


NewerStories OlderStories Home

17 comments:

  1. Salam kenal mbak monic
    Mbak simpan di kulkasnya berapa lama ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Sri...salam kenal juga..

      hmmm kalau adonan nastar yang sudah dibentuk sebaiknya minimal 1/2 jam ya disimpan di kulkas..nah kalau yang seperti saya buat kan adonan dibagi 2 ya..nah yang adonan pertama yg sdh dibentuk disimpan dikulkas dulu, baru nyusul adonan kedua yg disimpan selama 1/2 jam. Jadi adonan pertama pastinya lebih dari 1/2 jam ya..tergantung lamanya membentuk adonan kedua...

      he he he semoga membantu ya..thanks sdh mampir ke dapur saya ya...

      Delete
  2. Mbak maaf ganggu lagi kalau pakai Palmia yang sudah ada butter dan margarin bagus ga ya hasil kue nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm pastinya kalau ada butternya pasti enak deh mba hasilnya..ya cuma sy belum pernah coba pakai palmia ini...
      coba aja mba Sri..ntar kalau sudah coba kasih tau ya hasilnya..he he he..

      Delete
  3. Mbak aku sudah coba, resep yang di atas, adonan yang udah jadi dismpan di kulkas, terus baru dibentuk kan mbak, setelah dibentuk langsung dibakar, tpi hasilnya kok kurang renyah ya mbak? ada kesalahan dimana ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kl aku dibentuk dulu mba br dimasukin kulkas..nah mba pk mentega campur margarin ga? trs ngovennya gmn? soalnya aku cb resep ini hslnya renyah mba...
      nah kdg2 memang kl buat kue kering byk faktor mba yg pengaruhi..hmmm cb lihat lg mba ovennya sm takarannya...

      Delete
    2. saya pakai palmia yang sudah ada margarin dan butternya mba.

      Delete
  4. aku pakai oven bakar itu mbak, ak masukkin kulkas dlu baru di bentuk, hasil nya bagus mbak g ada yang retak dan sama rata, tapi krang garing apa karena kebesaran api kali ya, soalnya kmrin buru2 mau pergi kerja juga, takaran nya sama dengan yang ada di resep mbak monic

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh kalo gitu mungkin karena oven juga...kalau aku ngoven suka kuambil dulu buat ditest sudah matang n garing belum...ntar kalau ngoven dicek aja mba sri sebelum diangkat semua...
      soalnya memang oven beda-beda karakternya..jadi ajaran basic baking kan kenali oven masing-masing..
      aku aja baru ngerti karakter ovenku setelah baking beberapa kali..he he he..
      jgn pantang menyerah mba..coba lagi he he he..

      Delete
  5. oke, sabtu dech di coba lagi, soalnya kl hari kerja ga sempat hehe, kmrin karna lbur jadi aja nyoba

    ReplyDelete
  6. mak monic.. halo! newbie ni dalam pembuatan kue.. hahahaa
    td aku buat dengan resep mak, hasilnya renyah enak. adonan nya aku masukin ke kulkas sebelum bentuk kira2 20mnit an. nah yg aku mau tanya, kok adonan ku masih lengket di tangan ya mak dengan takaran tepung yg aku contek dari resep mak. :)
    trus, pas di oven meleleh jd melebar gt.. kayak lidah kucing.. hahaha
    sebagian kayak gunung meletus. walau rasa nya oke bgt. :)
    tu knp ya mak? mohon pencerahannya. thnkyou..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Dhora, halo salam kenal..
      kalau masih terasa lengket di tangan, taburi aja tangan dengan sedikit tepung, biasanya adonan nastar suka keras sendiri....hmmm aku kan coba 2 metode tuh, masuk kulkas dulu sebelum dibentuk dan bentuk dulu baru masuk kulkas, nah yang agak melebar yang bentuk dulu baru masuk kulkas, bagusnya bentuk dulu kemudian masukin kulkas, baru dipanggang..kalau mengenai rasa memang enak mba..he he he...masalahnya itu aja..melebarnya itu kalau kita kurang waktu masukin kulkas..padahal ini sudah dibalik takaran margarin dan butternya dari resep asli...semoga agak cerah sedikit ya...terima kasih sudah nyoba dan komen di sini...jangan kapok ya...

      Delete
  7. Mba aku udh coba resepnya, enak.. tapi kok resep mbak gak pake maizena ya? Hasil nastar ku kok renyah banget ya.. Utk ilangin efek "dry" nya gmn ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba resep nastar yang ini ga pakai maizena, dan nastarnya memang renyah banget ini, kalau mau yang ga begitu renyah mungkin ganti butter dengan margarin, jadi pakai margarin semua, kalau ibu saya buat pakai margarin semua dan hasilnya tidak renyah begini, agak basah begitu. Kalau menurut saya sih nastar ini cocok-cocokan sesuai selera mba, ada yang suka renyah dan kering ngeprul, ada yang suka sedikit lembek.
      Nah resep asli sih ga pakai maizena, karena saya penasaran ya saya coba dan ternyata sesuai dengan selera saya.
      Kalau mba biasa pakai maizena bisa ganti setengah bagian susu bubuk dengan maizena.
      Semoga membantu ya jawaban saya...secara saya juga bukan ahli kue kering mba he he, ketemu resep enak menurut saya ya saya coba dan saya posting di blog.
      Makasih ya sudah coba dan kasih feedback ke saya...

      Delete
  8. Mb monic, adonan nastar di masukin kulkas supaya apa ya?Krn saya sering buat nastar cetak langsung bakar....jd pengen nyoba resep mb nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba,
      adonan nastar dimasukin kulkas supaya ketika dipanggang tidak melebar dan gepeng mba jadi tetap bulet
      ini karena pemakaian butter, kalau pakai margarin sih tidak usah masuk kulkas dulu, ibu saya buat juga tidak pernah masuk kulkas secara hanya menggunakan margarin
      eh tapi kalau mba punya resep nastar pakai butter yang tidak perlu masuk kulkas tetapi tidak gepeng dan melebar ketika dipanggang boleh donk share resepnya..he he he..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.