Bakpao Ayam (Kali ini Pedas)

resep cara membuat bakpao ayam pedas
Wuih..wuih..untuk yang kesekian kali, buat bakpao ayam lagi, hanya kali ini dibuat pedas dan buatnya lebih banyak. Secara sedang ingin bakpao dan sedang ada teman yang berkunjung ke rumah. Nah resepnya sama saja dengan resep bakpao ayam sebelumnya, karena sudah suka sekali dengan resep ini, selain rotinya empuk, membuat adonan rotinya juga sangat mudah, tanpa perlu mengulen sampai membuat pegal tangan.

Saya paling suka dengan bakpao yang isiannya gurih, baik itu isi ayam ataupun isi sayuran, nah kalau isi yang manis, malah menurut saya aneh rasanya. Tetapi selera kan boleh beda, tiap orang tidak sama. Oh iya karena saya suka bakpao, dulu sebelum bisa buat sendiri suka beli di penjual bakpao keliling. 

Bakpao ini enaknya disantap hangat-hangat, jadi rotinya empuk sekali, kalaupun sudah dingin, sebaiknya dihangatkan kembali, dengan cara dikukus sebentar saja asal hangat. Makanya penjual bakpao selalu ada kukusan kan, jadi ketika ada yang beli tinggal kukus bakpao sesuai pesanan pembeli.

Okey deh, lanjut ke resep bakpao ayam pedas yang enak dan mudah dibuat ini ya, silakan...

Bakpao Ayam Pedas
untuk 16 buah bakpao

Bahan roti :
  • 300 ml susu cair hangat (jangan sampai panas, ragi akan mati jika panas)
  • 3 sendok makan gula pasir butiran halus
  • 2 sendok teh ragi instan (saya gunakan saf instan)
  • 500 gr tepung terigu atau 4 1/2 cup yang terdiri dari 2 cup tepung terigu protein rendah dan 2 1/2 cup tepung terigu protein sedang
  • 1/2 sendok teh garam
  • 3 sendok makan gula pasir butiran halus
  • 3 sendok makan minyak goreng

Bahan isian :
  • 300 gr dada ayam tanpa tulang dan kulit, potong kotak
  • 4 buah bawang bombay ukuran sedang, belah 2 membujur lalu iris setebal kurang lebih 5mm
  • 8 siung bawang putih cincang
  • 2 batang daun bawang, iris halus
  • 5 sendok makan kecap manis
  • 2 sendok teh saus tiram
  • 1 sendok teh minyak wijen 
  • 4 sendok makan saus sambal extra hot
  • 2 sendok makan tepung maizena larutkan dengan 60ml air
  • 1 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu untuk rendaman ayam :
  • 2 sendok makan kecap manis
  • 2 sendok teh saus tiram
  • 2 sendok makan kecap asin
  • 1 sendok teh minyak wijen
  • 1/2 sendok teh merica bubuk

Cara membuat :
  1. Buat adonan roti terlebih dahulu : di mangkuk ukuran sedang, larutkan gula dengan susu hangat, tambahkan ragi, aduk rata, diamkan selama kurang lebih 10-15 menit sampai berbuih
  2. Di mangkuk ukuran sedang lainnya, campur tepung, garam dan gula, aduk rata dengan sendok atau balloon whisk
  3. Tuangkan campuran ragi, susu dan gula, aduk asal rata, beri minyak, aduk lagi dengan sendok, kemudian uleni dengan tangan hingga kalis dan adonan menyatu dengan baik, uleni selama kurang lebih 5 menit
  4. Bentuk bulat adonan tutup dengan plastik wrap dan diamkan selama kurang lebih satu jam sampai adonan mengembang kurang lebih 2x
  5. Sementara itu kita siapkan bahan isian : rendam potongan ayam dengan bumbu, diamkan selama kurang lebih 10 menit
  6. Tumis bawang putih dan bawang bombay sampai harum dan bawang bombay transparan, masukkan ayam, aduk rata dan masak hingga berubah warna
  7. Tambahkan daun bawang, masak hingga layu
  8. Masukkan kecap manis, minyak wijen dan saus tiram, saus sambal, beri larutan maizena, aduk rata dan masak hingga mengental, angkat dan dinginkan
  9. Penyelesaian : setelah 1 jam, kempiskan adonan, bagi menjadi 16 bagian, bulatkan masing-masing adonan, letakkan di tempat beralas tepung tipis, tutup kemudian diamkan selama kurang lebih 15 menit lagi
  10. Siapkan kertas roti, potong-potong ukuran kurang lebih 8cmx8cm
  11. Ambil satu adonan, gilas hingga diameter kurang lebih 12-14cm, beri isian kurang lebih 1-2 sendok makan, tutup isian dan cubit-cubit bagian atasnya
  12. Letakkan di atas kertas roti, lakukan hingga semua selesai
  13. Diamkan kembali sebentar kurang lebih 5-10 menit, sementara itu panaskan kukusan, alasi tutup dengan serbet bersih
  14. Masukkan pao secukupnya ke dalam kukusan, jangan sampai bersentuhan dan beri jarak karena pao akan mengembang
  15. Kukus dengan api besar selama kurang lebih 5-8 menit
  16. Angkat dan siap dihidangkan
resep bakpao ayam pedas mudah enak
bakpao ayam pedas

Nah semoga resep bakpao ayam pedas ini bisa memberi inspirasi ya kalau mau mencoba membuat bakpao sendiri di rumah, semoga sesuai dengan selera ya.






NewerStories OlderStories Home

12 comments:

  1. Jadi kangen makan bakpo, tapi aku suka nya isi daging hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh mas cumi suka bakpo isi daging ya, wah daku malah belum pernah makan yang isi daging..he he he....

      Delete
  2. Mba Mon, takaran sendok yg mba pakai menggunakan sendok takar yg biasa buat baking atau sendok makan biasa? Aku sering nongol di blog mu ya nanya ini itu... pedahal belum ada satu pun yg di eksekusi. Baru di angan2 tok *persiapan mental doang* hahaa.. makasi sebelumnya ya sll mnjawab pertanyaan2 ku ๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu takaran sendok takar buat baking mba Hera, biar standar...
      gapapa sering nongol di sini, jadi membekas deh kesannya, jadi inget selalu akan mba Hera, he he he
      biar rame blog ini kalau mba Hera sering muncul, sama-sama mba, makasih sudah sering mampir dan meninggalkan jejak...biarpun belum ada satu pun yang dieksekusi ha ha ha..tetap semangat mba...

      Delete
  3. mbaaa mo nanya..
    kenapa kalo ak bikin bakpao kulitnya selalu keriput ya????
    pas tutup dandang nya dibuka langsung pada keriputtt..
    makasih sebelumnya..:) "rizki"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Rizki,
      kalau kejadian bakpao keriput kemungkinan karena waktu mengukus terlalu lama, maksimal dengan bakpao ukuran sedang 10 menit saja, atau bisa jadi karena terlalu lama proses fermentasinya, proses fermentasi sih tidak tentu ya tergantung suhu ruangan di tempat masing-masing, waktu fermentasi di resep hanya patokan saja
      kemudian kemungkinan juga karena bahan yang digunakan, selama ini Rizki pakai resep yang mana? apakah ada campuran tepung terigu protein rendah juga? kalau untuk bakpao sebaiknya gunakan tepung terigu protein rendah atau jika ada pakai tepung khusus bakpao (walaupun saya belum coba pakai tepung khusus ini)
      nah semoga membantu ya...semoga nanti berhasil kalau buat bakpao lagi...

      Delete
    2. Mba,ni rizki lg,hehehehe..
      Saya biasany pk resep dari majalah sedap,dah cocok sama rasa ny..resepny pk terigu prot rendah(saya biasany pake yg sedang,adany Stok it si.hehehe..) plus tepung tang mien..jd hsl akhir putih gt..biasany saya Bikin 30gr an,Biar g kgdean buat anak balita saya..isi plg cm dcc cincang..tp y it mbak,bgitu kukusan dbuka lgsg permukaan kulit bakpao pd kriputt..
      Kl fermentasi saya g pk patokan waktu,kira2 aj,sampe ukuran jd 2X lipat,lalu dikukus..awalny ngukus pk api besar,kriputt..dkurangi,jd api sedang,kriput jg..pk api kcl,ttp kriputt..waktu jg saya kurangi,awal 10mnt,trs 7mnt..hsl ttp sm,kriputt..jadi Bikin sedih..pdhl sblm dkukus mengembang bgs,menul2 gt..
      Kira2 knp y mbakk?? Maaf y mbak,mlh jd curhat gn,hehehehe..
      Makasih udh ndengerin curhat ku,hehehehe..

      Delete
    3. waduh...padahal cara mba Rizki sih kayaknya sudah oke tuh, ngurangin jumlah waktu pengukusan dan pakai api sedang aja, nah lho saya malah bingung deh penyebabnya dimana...nah kalau masih penasaran coba ganti tepungnya pakai protein rendah, atau kurangi waktu fermentasinya, siapa tahu berpengaruh...
      atau kalau mau bisa coba resep yang lain..he he he..siapa tahu cocok dan tidak ada masalah...
      he he he maaf ya tidak bisa bantu banyak....ikutan bingung -garuk2 kepala...

      Delete
  4. Haii mba monic, nongol lagi nih saya hehhe๐Ÿ˜‚ kebetulan sy kan jualan aneka kue, nah salah satunya si bakpao ini.. Tapi kalo buat djual isiannya dcc aja.. Cuman kalo buat pak suami isiannya sama kayk bakpao mbak monic ayam pedas๐Ÿ˜. Nah nah soal bakpao keriput, itu emang paling sering terjadi, mbak. Setau sy kulit bakpao keriput karna ngukusmya terlalu lama, jadi ketika pnutup panci dbuka bakpaonya langsung keriput, bahkan kadang jadi keras, karna waktu ngukusnya terlalu lama. Kalo bikin bakpao emang harus extra ketat jagain di depan kompor biar ga keriput,๐Ÿ˜†.. Semoga bisa membantu teman2,yaah๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai hai mba Uki, makasih ya sering-sering nongol... duh apalagi kalau sudah nongol kasih info berharga begini..he he he big hug buat mba Uki
      iya mba, saya memang curiganya sih bakpao keriput karena memang kelamaan ngukusnya.. dan bener deh dapat pencerahan dari masternya bakpao...makasih ya sekali lagi mba Uki
      semoga bermanfaat buat teman-teman pembaca yang lain..

      Delete
  5. Alhamdulillah.. Sama2 mba monic.. Suka banget sama resep2nya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Uki... sipppp mba...terima kasih ya..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.