Bau Peapi khas Mandar



bau peapi mandar

Hari ini tumben saya memasak cukup pagi, antar Sophie ke sekolah lalu cuss ke pasar dan mencari ikan tongkol untuk dimasak bau peapi khas Mandar ini. Tapi eh tapi keliling ke penjual ikan tidak ada seorang pun penjual yang menjual ikan tongkol. Ya begitulah terkadang kalau dicari malah tidak ada, dulu juga cari daun pisang untuk buat pepes, keliling pasar kosong, lalu ingin buat sambal cibiuk, cari kencur, duh kosong juga.

Nah daripada batal membuat bau peapi hari ini, jadi saya gunakan saja ikan laut yang ada dan saya cukup suka dengan rasanya, kalau disini disebut ikan sarden. Beda sedikit dengan ikan benggol, yang ini lebih besar ikannya. Lalu pulang, mempersiapkan semua bahan untuk memasak bau peapi ini, dan tanpa waktu lama, bau peapi sudah matang. Begitu saya cicipi kuahnya... duh.. masakan ini simple tapi enak pakai banget deh..

Tadinya saya tidak berniat makan, karena memang biasanya makan sekaligus siang, pagi-pagi mengudap buah dulu. Tapi eh tapi.. kok enak ya.. tidak tahan, ambil piring dan nasi dan menyendokkan si bau peapi ini ke piring,lanjut deh menyantapnya ha ha ha...

Oh iya bicara bau peapi ini, saya baru tahu ada makanan yang satu ini ya ketika sudah kenal dengan mba Ima, nah di blog mba Ima, ada resep bau peapi ini yang merupakan resep mendiang ibunda tercinta. Sederhana sekali bahan-bahannya, tapi menggunakan asam mangga atau kalau disana disebutnya kaloe/pamaissang dan bawang khas Mandar yang disebut lasuna Mandar, untuk info lebih jauh tentang kedua bahan ini silakan berkunjung ke dapur Ima ya di kaloe atau pamaissang dan lasuna Mandar.

Yang belum tahu Mandar siapa hayo? jadi sebenarnya Mandar itu adalah salah satu suku terbesar yang mendiami daerah Sulawesi Barat. Hmmm saya tidak begitu tahu tentang Sulawesi Barat ini, walaupun ada saudara saya yang tinggal di Mamuju. Jadi sebelum lihat peta saya bingung juga Sulawesi Barat itu di mana ya..dasar..

Nah lebih banyak tahu tentang kuliner Mandar ini ya dari postingan mba Ima, ya memang begitu kan ya.. seharusnya food blogger itu membagikan tentang kuliner yang khas dari daerahnya jadi pembaca bisa lebih tahu tentang daerah lain.

Jadi ceritanya, mba Ima ini berbaik hati mengirimkan lasuna Mandar dan asam mangga ini kepada saya, secara memang kedua bahan ini sama sekali tidak ada di Batam. Jadi kemarin saya terima paket yang datang dari jauh, dan tidak hanya asam mangga dan lasuna Mandar yang saya terima, ada juga gula aren dan batte anjoro atau kelapa sangrai yang diberi bumbu dan dihaluskan. Nah untuk lebih jelas mengenai batte anjoro ini silakan mampir ke postingan mba Ima yang ini loka sattai dan batte anjoro. Soalnya tidak sempat saya dokumentasikan pagi ini, sudah kami makan kemarin sore..he he he.. nah ini dia paket yang saya terima dari mba Ima, terima kasih mba Ima.

asam mangga lasuna mandar gula aren

Nah bagaimana kalau tidak ada kedua bahan khas ini, hmmm tetap bisa kok membuat bau peapi ini, lasuna Mandar ganti dengan bawang merah dan asam mangga bisa diganti dengan asam jawa atau asam lainnya. Mungkin rasanya sedikit berbeda tapi kurang lebih samalah ya...

Sippp deh, yang penasaran dengan masakan ikan berkuah begini, ini dia resepnya ya..jumlah cabai rawit saya tambahkan dan saya beri tambahan cabai rawit utuh juga,  resep asli bau peapi, silakan mampir ke blognya mba Ima, Dapur Ima - bau peapi Mandar.

Bau Peapi Mandar

Bahan :
  • 800 gr ikan sarden atau ikan tongkol
  • segenggam asam mangga
  • 5 butir bawang merah iris, atau lasuna Mandar, iris
  • 10 butir cabai rawit, haluskan (atau sesuaikan dengan selera jumlahnya)
  • 15 butir cabai rawit utuh (tambahan saya)
  • 1/2 sendok teh kunyit bubuk
  • 3 sendok makan minyak goreng (resep asli menggunakan minyak kelapa Mandar)
  • 1 sendok teh garam
  • 500 ml air

Cara membuat :
  1. Cuci asam mangga lalu rendam dengan air, biarkan kurang lebih selama 10 menit
  2. Campur minyak, bawang merah/lasuna, kunyit bubuk, sisihkan
  3. Bersihkan ikan, potong-potong, kemudian tiriskan asam mangga, air rendaman asam mangga ini dipakai untuk membilas ikan
  4. Remas-remas bawang merah/lasuna yang sudah dicampur bubuk kunyit dan minyak tersebut, remas-remas dengan ujung jari selama kurang lebih 20 detik
  5. Lumuri ikan dengan bumbu bawang, masukkan ikan ke dalam panci atau wajan, beri air dan cabai rawit halus dan cabai rawit utuh, serta asam mangga, masak hingga ikan matang dan air sedikit berkurang (karena saya suka berkuah, jadi saya masak hingga ikan matang saja, masih berkuah cukup banyak), cicipi rasanya, tambahkan garam jika perlu, angkat dan siap dihidangkan

resep bau peapi khas mandar

Nah semoga resep bau peapi khas Mandar ini bisa bermanfat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba...




NewerStories OlderStories Home

14 comments:

  1. Mmmmm... Yummy banget tuh Bau Peapinya, mba. Jadi pengen minta kuahnya, hehehe...

    Seneng pake banget bila mba Monic suka sama Batte Anjoronya. Kirimnya cuma dikit kemarin, kalo mba Monic suka kapan-kapan saya kirim lagi.

    Duh, jadi tidak tahu mau komentar apa karena terlalu senang, heheheh.

    Terimakasih banyak juga, mba. Karena posting mba Monic tentang Bau Peapi ini, kunjungan blog saya meningkat 4x lipat dari biasanya. Sekali lagi terimakasih banyak, mba.
    Big hug.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mba Ima memang yummy ya bau peapi itu, walaupun bahan2nya sederhana..nyam2 deh..

      duh ga usah repot2 mba Ima, ntar mba Ima posting aja resepnya di dapur Ima, ntar ngikut deh buat sendiri batte anjoronya he he he..

      he he he saya ikutan senang mba karena banyak juga yang mampir ke dapur Ima karena postingan ini...

      sama-sama mba Ima, terima kasih resepnya dan tentunya terima kasih kirimannya hi hi hi.. big hug

      Delete
  2. Waaahh...enak ya dpt paket dr Sulawesi ni mba Monic. Aq jg pengen ah dpt paket dr Mba Ima hahaaa...becanda! Kyk apa rasanya bau peapi mba?

    Rinu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Rini, enak pake banget dapat kiriman dari jauh he he he... mba Rini mau asam mangganya? kalau mau dikirimin dari Batam, banyak juga kok kalau kita bagi 2 asam mangganya, ntar kalau kita kurang, kita minta kirimin lagi sama mba Ima, he he he.. maunya..kalau bawang Mandarnya sudah habis dimasak hi hi hi... gula aren ga usah ya, di medan kan banyak... ha ha ha... ayo mau dikirim apa lagi dari Batam..

      rasanya enak mba, gurih dan asem segar mba...

      Delete
  3. Wuih bikin ngiler. Belum pernah liat asam mangga nih. Asam mangga nih bisa diganti belimbing wuluh kali ya biar ada rasa asemnya. Eh asam mangga ni rasanya asem kan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mba asli seger, asem dan gurih neh bau peapi ini, ini baru pertama kali liat asam mangga mba..kayaknya bisa deh mba diganti belimbing wuluh, sama mantapnya asemnya.. he eh mba asem..

      Delete
  4. Yaahhh....gk komplit donk mba klo gk ada bawangnya. Gk enak ah minta kiriman dr mba Monic. Ngerepotin nanti hihihi. Oiya mba, tq resep ayam goreng menteganya....enak bingits hehe.

    Rini

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih mba ga komplit, tapi enak juga loh mba pake bawang merah biasa ga begitu beda kok, rasanya khas itu dari asam mangganya, nih ku sudah coba pakai bawang merah biasa dan ikannya ganti ayam, sedap mba.. penasaran ga?

      hayo kalau mau inbox alamat di fb ya mba...

      wah iya ya, sudah coba ayam goreng menteganya, he eh mba enak ya.. duh jadi pengen buat lagi he he he..

      Delete
  5. Hahaaaa...gk usah deh mba. Gk enak mba Monic jd repot ah kirim2. Makasih bnyk mba Monic dah nawarin ....hehe

    Rini

    ReplyDelete
    Replies
    1. serius ini mba Rini, biar ga penasaran, ditunggu loh ya alamatnya via inbox fb..
      gpp ga repot kok, ada agen ekspedisi dekat rumah dan ada juga yang mau jemput ke rumah..lagian batam medan kan dekat

      bener ya ditunggu loh alamat mba Rini..serius ini mba.. ga usah sungkan

      Delete
  6. Eh... Eh... Eh... Ternyata ada yang ribut toh di sini dan saya baru tahu, heheheh....

    Mba Rini kalo ngak mau dikirimin Kaloe dari mba Monic, ya sudah, dari aku aja ya, mba?

    Tapi kalo dari aku paling kirimnya itu doang, mba Rini, gak ada yang lain. Tapi kalo dari mba Monic. Dijamin, isinya melimpah ruah. Saya sampai tak enak hati dibuatnya karena saya cuma kirim sedikit balasannya amat sangat banyak.
    Oh iya, terimakasih banyak tak bosan saya ucapkan buat mba Monic atas kirimannya. Maaf belum sempat publikasi ya, mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha.. iya nih mba Rini kayaknya penasaran dengan asam mangga tapi ga mau ngerepotin...
      nah tuh mba Rini, mba Ima nawarin asam mangganya, jadi mau dikirim dari Batam atau dari Sulbar? tinggal pilih ya he he he

      ai ai... gpp mba Ima, itu ga banyak kok.. terima kasih lagi loh ya untuk kiriman mba Ima

      Delete
  7. Wahh...jd gk enak ini mba2 yg baek hati pd nawarin paket ...hahaaa.
    Tp fb qu gk aktif lg mba...

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi... ok mba Rini, email aja.. ditunggu ya..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.