Roti Lembut Tanpa Ulen Sangjin Ko

resep roti sangjin ko
roti tanpa ulen ala Sangjin Ko
Setelah sekian lama vacuum membuat roti, karena terbayang proses ulen yang cukup menyita waktu dan tenaga, akhirnya saya membuat roti lembut tanpa ulen ala Sangjin Ko. Nah dari judulnya sudah terbayang kan mudahnya membuat roti ini. Ya benar-benar mudah, saya saja sendiri seperti tidak percaya nih..he he he..lebay...

Saya kebetulan lihat ada yang posting hasil karyanya membuat roti ala Sangjin Ko ini di salah satu grup kuliner fb. Nah langsung deh googling...ketemu resepnya di blog mba Ajeng my lovely notes : roti empuk ala sangjin ko. Terima kasih mba Ajeng sudah sharing resepnya ya...

Pada dasarnya roti ala sangjin ko ini cuma aduk-aduk, lalu fermentasikan selama 20 menit, lalu kempiskan adonan, fermentasikan lagi 20 menit. Lakukan sampai 3x di suhu ruang. Kemudian fermentasikan adonan di dalam kulkas selama 5-6 jam sebelum dipanggang. Tetapi jika tidak mau menunggu lebih lama setelah 3x fermentasi bisa kok langsung dibentuk kemudian dipanggang, seperti yang saya lakukan kali ini. Lain kali mungkin saya akan coba fermentasi lebih lama. Walaupun tidak difermentasikan di kulkas tetapi hasilnya tetap lembut empuk dan enak.
resep roti empuk lembut sangjin ko
roti empuk sangjin ko
Oh iya, sebelum lanjut ke resep, sekedar info saja nih, kalau Sangjin Ko itu adalah seorang chef asal Indonesia yang menetap di Korea. Sudah beberapa food blogger yang posting resep roti ini, dan sudah banyak anggota member grup fb yang coba...halah ketinggalan sekali ya saya..he he he..

Nah untuk adonan roti kali ini saya bentuk menjadi caterpillar bread, secara ada bahan-bahannya semua, lalu saya buat roti landak isi keju parut, kemudian roti bulat biasa isi meses. Dari 1 resep dihasilkan 4 buah roti caterpillar, 3 buah roti landak dan 3 buah roti bulat. Lumayan juga ya...

Untuk roti landak, bisa lihat cara membuatnya di raisin hedgehog bread ya yang saya buat dnegan metode water roux (tangzhong), roti caterpillar saya beri sedikit gambar yang sekiranya bisa memberi gambaran di sini. Untuk roti bulat biasa saja tinggal pipihkan bulatan roti lalu isi dan tutup lagi lalu bulatkan. Gampang sekali kan...

Untuk takaran resep, saya gunakan measuring cup dan spoon yang sudah saya konversi dari resep asli. Nah mungkin takaran dengan cup tidak sebegitu presisi (tepat/akurat) dibanding jika menggunakan timbangan ya...tetapi ternyata tidak masalah, hasilnya bagus-bagus saja. Malah saya puas deh dengan roti ini...lembut sekali tanpa capek.. (oh iya lupa info..roti ini tanpa telur di adonan...butuh kuning telur hanya untuk memoles permukaan roti supaya cling)

Ok deh, berikut resepnya ya....

Roti Lembut Tanpa Ulen Sangjin Ko

Bahan :
  • 120 ml susu cair
  • 100 ml air
  • 4 gr garam (1/4 sendok teh)
  • 30 gr / 2 sendok makan gula pasir butiran halus
  • 6 gr ragi instan (1 1/2 sendok teh)
  • 260 gr / 2 1/3 cup tepung terigu protein tinggi (cakra kembar)
  • 40 gr / 1/3 cup tepung terigu protein rendah (kunci biru)
  • 30 gr / 2 sendok makan mentega/margarin, lelehkan

Cara membuat adonan roti :
  1. Di mangkuk cukup besar, campur air dan susu, beri gula dan garam, aduk sampai gula dan garam larut
  2. Taburkan ragi instant, tunggu sampai ragi instant larut kurang lebih 5 menit, lalu aduk dengan sendok sampai tercampur rata (kalau saya diamkan dulu lagi kurang lebih 5 menit sampai mucul gelembung-gelembung di permukaan yang menandakan ragi masih aktif)
  3. Masukkan terigu yang sudah diayak (kalau saya tidak ayak, hanya aduk dengan balloon whisk) ke dalam larutan ragi instan, aduk hingga membentuk adonan yang kenyal (saya gunakan sendok kayu)
  4. Beri mentega/margarin cair, aduk kembali dengan sendok kayu sebentar, lalu supaya rata saya aduk dengan tangan (mirip menguleni hanya tetap di dalam mangkuk dan hanya sampai tercampur rata, kira-kira selama kurang dari 1 menit saja)
  5. Bentuk bulat adonan, tutup dengan plastik wrap (saya tutup dengan piring plastik saja), diamkan selama kurang lebih 20 menit
    adonan roti sangjin ko
    adonan roti ala sangjin ko
  6. Setelah 20 menit, kempiskan adonan, bulatkan kembali adonan dengan cara menarik bagian atas ke bawah sehingga membentuk bola. Lalu fermentasikan lagi selama 20 menit. Lakukan sampai 3 x proses ini.
  7. Setelah proses 3x fermentasi, lalu simpan di kulkas selama 5-6 jam atau semalaman untuk mendapatkan roti yang lebih empuk dan enak.

Bahan roti caterpillar :
  • adonan roti
  • sosis
  • saus tomat
  • saus sambal
  • mayonnaise
  • keju parut
  • daun peterseli kering/daun seledri

Olesan roti : campur jadi satu
  • 1 kuning telur
  • 1/4 sendok teh madu
  • 1 sendok teh susu cair

Cara mengolah roti caterpillar:
  1. Setelah cukup fermentasi, kempiskan adonan, letakkan di meja bertabur tepung, bagi adonan sesuai selera
  2. Yang saya lakukan, bagi adonan menjadi 2 bagian, yang 1 bagian saya bagi lagi menjadi 4 lalu bagian yang lain saya bagi menjadi 6 bagian. Jika mau dan ada timbangan bisa dibagi lalu ditimbang maunya berapa gram tiap bagian
  3. Bulatkan masing-masing adonan sampai selesai
  4. Lalu ambil bulatan yang pertama, giling dengan rolling pin, beri sosis lalu tutup sosis, kemudian rapatkan tepi-tepinya
  5. Potong-potong jangan sampai putus kurang lebih tebal 1/2 - 1 cm, lalu buka setiap potongan dan letakkan berselang-seling
    caterpillar bread
    membentuk roti caterpillar
  6. Letakkan di atas loyang yang sudah dioles margarin dan di beri kertas roti
  7. Diamkan lagi selama 20 - 30 menit sampai mengembang
  8. Beri olesan, saus tomat, saus sambal serta mayonnaise dan taburi dengan keju parut
  9. Beri taburan daun peterseli kering atau bisa juga daun seledri
    cara membuat caterpillar bread
    caterpillar bread sebelum dioven
  10. Panggang selama kurang lebih 12 - 15 menit dengan suhu 180 derajat celcius (oven sudah dipanaskan terlebih dahulu)
  11. Keluarkan dari oven, dinginkan sejenak, siap disantap

Nah ternyata mudah ya membuat roti yang empuk lembut tanpa ulen ala Sangjin Ko ini, bagaimana? tertarik tidak untuk mencobanya sendiri di rumah?









NewerStories OlderStories Home

26 comments:

  1. Wuahh.. Asyik banget mbak gak perlu diuleni.. jd pengen buat roti lg.. oh ya mbak, roti nya smpe keesokan hari nya masih lembut?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba vk lynn,
      iya nih ayik banget tanpa ulen, jadi semangat buat roti kalau begini...
      kalau sampai keesokan harinya belum tau nih masih lembut apa tidak, sudah keburu habis duluan he he he...ntar kalau aku buat lagi aku coba ya simpan sampai keesokan harinya, masih lembut apa tidak...
      nah ayo buruan dicoba biar tidak penasaran...

      Delete
    2. iya nih mba rencana hari minggu mau buat, biasa untuk sarapan besok nya.
      takut nya karena gak perlu ulen jd keras bsk nya.. heheheheh...

      Delete
    3. Kalau mau enak, buat malamnya, tambah proses proofing di kulkas, bsknya baru d├Čbentuk dan dipanggang, wah sarapan roti fresh from the oven deh..maknyuss..

      Delete
  2. pas mbentuknya susah ga mba? biasanya kalo tanpa ulen jadi lengket kan yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Oki,
      memang agak lengket mba adonannya, tapi setelah proofing yg ketiga agak mendingan, tapi tetap aja untuk ngebentuk tangan lumuri tepung, meja dan rolling pin juga.
      Kalau sudah lumuri tepung wah kerasa enak banget mba ngebentuknya, adonannya lembut banget tetapi sudah tidak lengket lagi.
      oh iya sekedar info, kayaknya adonan aku ini tidak sebegitu lengket seperti aku pernah lihat di grup fb ada yg posting juga, apa karena aku ngukur pk cup ya, aku punya feeling cup ini ukurannya lebih berat deh dibanding dgn timbangan yg presisi, secara resep asli kan dlm gram, nah kl dikonversi pk cup bisa jadi selisih berat kan

      Delete
    2. hmm..oke mba Monic, dicatet..
      tfs yaa ;)

      Delete
  3. mba Monic, tadi aku dah eksekusi tuh roti lembut tanpa ulen, hasilnya sempurna, seneng banget deh mba! udah ada repeat request dari kembar pula, terima kasih sharing resepnya ya mba, bermanfaat banget, aku dulu selalu males bikin roti karena prosesnya, tapi begitu nemu resep di blognya mba monic bakalan ketagihan neh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Esti,
      wah senang deh kalau berhasil eksekusi resep roti tanpa ulen ini. Aku aja seneng mba ketika sukses buat, tanpa capek bisa buat roti lembut.
      wah si kembar suka juga ya rotinya, kalau begitu harus sering2 buat ya mba...mantap deh mba..

      Delete
  4. Hai Mbak Monic,

    Blog nya keren banget. Oh ini to caranya metode sangjin ko. Wah musti dicoba nih, seratnya juga bagus ya.... Sip thanks for sharing ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Lily...
      wah thanks ya mba sudah mampir...iya mba metode ini paling mudah untuk orang yang malas ngulen manual kayak saya..
      hanya belum coba buat roti tawar, kalau mau buat roti tawar kayaknya intip resep mba Liliy aja ya...he he he..

      Delete
  5. hwaaaa kue ini enak banget >< kue favorit nih wkwkwkwk makasih resepnya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang enak nih..he he he...sama-sama makasih...terima kasih sudah mampir ya..

      Delete
  6. Huaaa thanks resepnya ijin simpan ;)
    Mau buat malam ini buat besok pagi :D
    Salam kenal mba monic ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba Dv,
      sama-sama mba..semoga sukses ya...
      maaf ya..lama komen mba Dv saya publish dan saya reply...
      makasih ya mba...

      Delete
  7. Resep favorit untuk emak2 pemalas seperti saya, hihihi... terima kasih sudah berbagi resep jempolannya ya mbak monik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss kita mba Isma..emak2 pemalas he2..resep roti tanpa ulen memang pilihan yang tepat buat kita, makanya sejak coba resep ini, saya suka buat roti, dulunya malas sekali,
      terima kasih juga sudah mampir dan komen di sini ya mba...

      Delete
  8. Mbak monic mau tanya ini bisa kan ya buat bikin bakpao?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Fathimah, sepertinya bisa mba, tapi saya belum pernah coba untuk buat bakpao, jadi belum tahu teksturnya kalau dijadikan bakpao... kalau saya sih buat bakpao pakai resep yang sama berulang kali, pakai resep tanpa telur juga, hanya campurannya tepung terigu protein sedang dan rendah bukan protein tinggi dan rendah seperti roti tanpa ulen ini.. ngulennya juga tidak susah kok mba, boleh lihat di kategori bakpao atau boleh ketik kata kunci di kolom search mba..

      Delete
  9. Mbak sy dah coba, maknyoosssss kata anak anak, lembut banget dan langsung ludes. Besok mo tak coba lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Puspita, wah senang deh kalau suka ya mba.. kalau anak-anak suka pasti senang sekali rasanya ya mba..jadi semangat buat-buatan ya..

      terima kasih ya mba sudah mencoba dan meluangkan waktu menulis komentar di sini.. maaf karena lama saya baru bisa munculkan komentar mba..karena saya baru bisa online sekarang

      sukses ya mba dengan roti-roti berikutnya

      Delete
  10. baru mau belajar bikin roti, percobaan pertama semoga sukses.... cuma khawaatir bentuk nya aja krn adonan lembut, scara tangan blm trampil...mulai eksekusi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Lydia, wah maaf neh mba, saya baru bisa online.. bagaimana hasilnya mba? sukses ga membuat rotinya? semoga sukses ya

      memang sih adonan cukup lembut, taburi tangan dengan tepung mba..oh iya meja kerja juga ya taburi dengan tepung, jadi lebih mudah membentuk rotinya...semangat mba Lydia..

      Delete
  11. mba Monic...salam kenal...saya dah pake resep ini berulang-ulang, dan sekarang ini resep andalan saya untuk bikin roti... Malem ngadon, masuk kulkas, pagi dibentuk dan dipanggang. Selalu ngembang, empuk, sampai besoknya juga masih empuk, hanya agak kering. Makasih banget dah share resep ini...hehe... Oiya mba, saya pernah coba ganti terigu protein tingginya dengan protein sedang, hasilnya lebih ringan dan fluffy. Sama enak, sama empuk, puas banget dengan resep ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Vera, salam kenal ya...iya mba sama saya juga kalau ngeroti selalu suka dengan resep tanpa ulen ini, tapi belakangan saya pakai resep roti tanpa ulen hanya sudah saya modifikasi pakai telur sehingga rotinya lebih empuk
      sama-sama mba..
      oh iyakah.. belum pernah saya coba ganti pakai tepung terigu protein sedang semua, terima kasih infonya mba.. kapan-kapan saya coba pakai tepung protein sedang semua..

      sukses selalu buat mba Vera ya..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.