Sate Petir ala Monic (Sate Petir Pak Nano Wanna Be)



resep sate petir ayam

Jiah...nama resep yang saya tampilkan kali ini adalah sate petir ala Monic, sate petir pak Nano wanna be..he he he...saya beri embel-embel pak Nano wanna be karena memang sate ini maunya saya paling tidak mirip pedasnya dengan sate petir pak Nano. Jadi namanya juga wanna be...jadi jangan protes ya, bagi yang pernah makan sate petir pak Nano...pisss ah...

Nah sate yang saya buat adalah sate ayam dengan bumbu ala sate maranggi tetapi diberi taburan cabe rawit merah yang diulek kasar. Bagaimana rasanya? huahhh jangan ditanya deh, buat saya rasanya benar-benar petir menyambar di mulut..mana air...mana air? tidak cukup juga...dibantu dengan sedikit coklat baru bisa reda rasa pedasnya... 

Secara garis besar, sate petir yang saya buat ini sudah cukup memuaskan selera saya, rasa daging ayamnya juicy berbumbu dan manis berpadu dengan pedas, wuih mantap deh pokoknya...yang penasaran..boleh coba...

Okeh deh, saya sebenarnya buat sate petir ini karena tergiur dengan sate petirnya pak Nano di Jogja yang diliput oleh mas Anis Hidayah. Sate kambing bumbu kecap dengan taburan irisan cabai rawit yang bisa disesuaikan levelnya dengan pesanan pembeli, ada level SD, SMP, bahkan Professor dengan pelengkapnya berupa irisan tomat, bawang merah dan kol atau kubis. Unik sekali deh...Nah dari liputan mas Anis mulai dari gambar dan deskripsi mengenai rasanya, wah makin ingin makan sate petir ini. Apa daya, hanya bisa menelan liur ha ha ha..dan bertekad mau coba buat sate petir sendiri.

Berhubung saya tidak pernah mengolah daging kambing, ya secara saya juga tidak makan daging kambing, akhirnya saya coba buat sate petir versi daging ayam saja. Selain mudah dibuat, saya juga sudah beberapa kali buat sate ayam jadi sudah bisa mengira tingkat kematangan sate yang saya mau yang sesuai dengan selera saya. 

Nah supaya lebih berasa, cabai rawit merahnya tidak saya iris, saya ulek saja...lalu neh yang sedikit beda, karena saya lupa beli kol di pasar (daripada harus balik lagi ke pasar buat beli kol saja...) akhirnya pakai timun saja sebagai pengganti kol. Selain itu saya bakar sate hanya menggunakan teflon, tidak menggunakan arang...wuih kebayang enaknya kalau dibakar dengan arang ya...

Untuk membumbui sate ayam kali ini, saya menggunakan bumbu sate maranggi, yang mau melihat resep sate maranggi silakan klik link sate maranggi ya. Menurut saya sate maranggi ini rasanya unik dan jenis sate manis yang menurut saya enak kalau diberi sensasi pedas ala sate petir. Hmmm jadilah berkutat membuat sate petir ini...dan ini dia....

Berikut resep sate petir ala saya ya...

sate petir pak nano wanna be


Sate Petir

Bahan :
  •  300 gr dada ayam tanpa kulit dan tulang, cuci bersih, potong kotak sesuai selera
  • 1 sendok makan air jeruk nipis
  • 3 sendok makan kecap manis
  • 1 sendok makan minyak goreng 
  • tusuk sate secukupnya

Bumbu :
  • 5 butir bawang merah, parut
  • 5 siung bawang putih, parut
  • 1 cm jahe, parut
  • 1 cm lengkuas, parut
  • 1 sendok makan ketumbar bubuk
  • 1/4 sendok teh merica bubuk
  • 1/4 sendok teh garam

Bahan lainnya:
  • cabai rawit merah sesuai selera (saya gunakan 12 butir untuk 5 buah tusuk sate) 
  • 1 buah timun ukuran sedang, potong sesuai selera
  • 5 butir bawang merah, potong sesuai selera
  • 1 buah tomat ukuran sedang, potong sesuai selera
  • kecap manis sesuai selera

Cara membuat :
  1. Di mangkuk, campur potongan dada ayam dengan air jeruk nipis, minyak goreng dan kecap manis serta semua bumbu, aduk rata dan diamkan di kulkas selama minimal 1 jam
  2. Keluarkan bahan sate, tusuk-tusuk dengan tusuk sate, banyaknya potongan daging setiap tusuk sesuai selera (saya buat 4 potong pertusuk), lakukan sampai selesai
  3. Tambahkan sisa bumbu dengan 1 sendok makan minyak goreng dan 2 sendok makan kecap manis lagi...untuk bahan olesan
  4. Panaskan pan datar, beri sedikit minyak, bakar sate sambil diberi bahan olesan, bakar hingga matang dan kecoklatan, balik dan masak hingga matang tetapi jangan sampai terlalu matang, kalau tidak sate akan terasa kering jika terlalu matang
  5. Angkat dan lakukan sampai semua tusuk dimasak

Untuk penyajian :
Ambil beberapa tusuk sate, tata di piring, beri pelengkap irisan timun, tomat dan bawang merah, lalu beri kucuran kecap manis di atas sate, beri cabai rawit merah yang sudah diulek kasar, siap dinikmati


resep sate petir ayam pak nano wanna be

Nah semoga resep sate petir ala Monic (sate petir pak Nano wanna be) ini tetap bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga sesuai dengan selera....


Selamat mencoba...


NewerStories OlderStories Home

4 comments:

  1. Setelah tak liat - liat warnanya persis mbak ama sate petir Pak Nano yang aseli. Beneran persis, wuih cabainya kok malah banyakan yang ini ya menurutku, sudah terbayang pedesnya seperti apa. Bener kalau sambil makan, sedia minumannya yang banyak..... Sampean sudah berhasil mengingatkanku ama Sate Petir Pak Nano mbak Monic, dan kini dengan masakane sampean bisa membuat hatiku meleleh, eh maksudnya air liurku meleleh (lap mana, lap),, :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mantep deh kalau warnanya sudah persis he he he.... he eh mas Anis, puedeseee poll ini, tapi biar pedes tetap maknyuss
      mas Anis tinggal meluncur ke sate petirnya pak Nano, jangan lupa lempar 1 porsi ke batam, he he he..
      ini mas lapnya..

      Delete
  2. Aduh bener-bener ngiler liatnya,mbak Monic.sama nasi anget khmmm....



    ReplyDelete
    Replies
    1. mangga atuh mba Yuyu dicobain satenya...he eh mba sama nasi anget meni raos pisan euy...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.