Asinan Buah ala Asinan Bogor Gedung Dalam



asinan bogor gedung dalam

Buat asinan lagi, kali ini masih asinan buah ala asinan bogor gedung dalam. Hmmm coba buat lagi, secara sudah cukup lama saya buat asinan buah begini. Tapi yang ini tidaklah lengkap, hanya asinan buah tanpa pelengkap kerupuk mie ataupun taburan kacang goreng.

Buat ini sih tidak direncanakan, jadi ceritanya saya buat lagi karena memang sudah sangat lama saya posting resep asinan buah Bogor ala gedung dalam ini. Nah tiba-tiba ada komen masuk mempertanyakan resep saya, apa benar tuh takaran air dan gulanya? dengan takaran gula 250 gr dan air hanya 300ml apa tidak terlalu kental cairannya? apa mungkin takaran gulanya hanya 50 gr? sempat ragu juga secara sudah lama kan, nah loh. Menurut perasaan saya benar, karena waktu itu buat ya saya catat resepnya dulu sebelum posting di blog.

Seingat saya memang agak sedikit kental tapi tidak kebangetan, lalu ketika dicampur dengan buah dan didiamkan setelah beberapa jam apalagi ketika dimasukkan ke dalam kulkas, air dari buah-buahnya akan keluar sehingga kuahnya akan menjadi banyak dengan sendirinya. Hmmm karena tidak mau menjawab sembarangan, ya sudah, cusss ke pasar dulu tadi beli nanas ukuran kecil dan bengkuang ukuran sedang satu buah saja. Untuk timunnya, masih ada stok di kulkas.

Ya saya pikir coba buat lagi ah, mumpung saya juga penasaran, dan cukup lama tidak makan asinan buah segar begini, apalagi cuaca di Batam aneh, mendung tapi panas, panas yang gerah lengket begitu, nah pas kan kalau makan yang segar-segar, jadi tidak ada salahnya buat lagi asinan buah ini.

Dan ternyata benar, perasaan saya tidak salah, takaran resepnya benar, haiya.....kebayang kalau salah, padahal resep itu sudah saya posting di awal saya ngeblog tahun 2014, tepatnya di bulan Februari 2014, sudah 2 tahun lebih lamanya tuh resep bercokol di blog saya ini. 

Tapi sebagai perbandingan, saya coba lihat rujukan resep asli si Uda-dapur minang, si uda pakai takaran 2kg gula pasir dengan 1 L air, lah yang ini malah lebih kental kan, sebelum buat lagi saya yakin juga kalau resep saya tidak salah.

Akhirnya terbukti...tada dengan senangnya saya memposting ulang resep asinan buah ala asinan bogor gedung dalam ini, tetapi saya buat hanya setengah resep saja...

Mengenai rasanya, ondeh mandeh...enak, segar...kres kres kriuk buahnya berpadu dengan kuah yang asam, manis dan pedas....enak...

Yang mau lihat-lihat resepnya, berikut resep asinan buah yang saya buat kali ini ya...silakan... (oh iya kali ini saya tidak tambahkan cabai rawit, biar tidak terlalu pedas, yang suka silakan tambahkan cabai rawit sesuai selera)

Asinan Buah Gedung Dalam

Bahan :
  • 1 buah nanas ukuran sedang, berat setelah dikupas kurang lebih 350gr
  • 1 buah bengkuang, berat setelah dikupas kurang lebih 200 gr
  • 1 buah timun, berat setelah dibuang ujung dan pangkal kurang lebih 200 gr

Bahan kuah :
  • 125 gr gula pasir
  • 150 ml air
  • 8 buah cabai merah keriting, berat kurang lebih 25gr
  • 40 ml jus jeruk calamansi/jeruk limau
  • 1/2 sendok teh garam

Cara membuat :
  1. Cuci bersih buah, potong-potong sesuai selera dan masukkan semua dalam mangkuk ukuran cukup besar, sisihkan
  2. Campur gula dan air, didihkan hingga gula larut, dinginkan sejenak
  3. Blender cabai merah dengan semua air gula, saring lalu blender ampas cabai merah dengan sedikit air gula yang sudah bercampur cabai tadi, saring kembali
  4. Tambahkan jus jeruk dan garam ke dalam air gula bercabai, aduk rata, cicipi rasanya, tambahkan garam dan jus jeruk jika dirasa kurang
  5. Tuangkan ke dalam mangkuk berisi buah-buahan, aduk rata
    cara buat asinan bogor gedung dalam
  6. Diamkan selama kurang lebih 1/2 - 1 jam di suhu ruang
  7. Masukkan ke dalam kulkas, setelah dingin siap dihidangkan
    asinan bogor buah
    sesudah didiamkan 1 jam (gbr kiri) dan sesudah didiamkan 2 jam di dalam kulkas (gbr kanan)


Nah semoga resep asinan buah ala asinan bogor gedung dalam ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera......


asinan buah bogor gedung dalam



Selamat mencoba....
(mau mencoba juga asinan sayur? silakan klik resep asinan bogor sayuran ala gedung dalam ya...)




NewerStories OlderStories Home

18 comments:

  1. Hi Monica..
    Asinan seperti jeruk gitu ya...
    Bahan2nya seperti mau bikin rojak..
    Kuahnya manis macam gitu ya...

    Waduh rajin monica Cuba buat lagi just nak make sure
    U got the right proportion kan...
    Begitulah Kalau sudah Ada blog ini..
    Kita mau share recipe yg tepat...kalau Ada yg comment.. Rasa seperti enggak beres gitu kan...;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak Ayu, asinan ini seperti jeruk kurang lebih..kuahnya manis, asam dan pedas, dan bahan-bahannya mirip rojak

      he eh kak, just nak make sure, a little bit ragu karena sudah cukup lama resepnya, takut salah ketik juga
      untung saja resep yang ditanyakan mudah, bahannya simple, nah kalau bahannya banyak dan buatnya susah, alamak kan repotnya kak, he he he

      Delete
  2. Yang baca ikut senang mbak,,, akhirnya terbukti juga, hahahaha. Asinan, asinan,,,, belum pernah mencoba tapi udah bolak - balik membacanya. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mas Anis, duh senangnya resepnya benar, tidak salah ketik dan tidak salah buat...
      ayo mas sekali-sekali wiskul asinan, ntar tak baca review sampeyan di blog, kayak apa asinan di Jogja

      Delete
    2. Bentar mbak,,, belum nemu yang pas, hehehe....
      Jarang juga dink di Jogja yang jual asinan, :-)

      Delete
    3. sipppp ntar kalau sudah nemu yang pas ojolali diposting yo

      Delete
  3. Wah berarti bikin asinan ini gara2 ada yg tanya ya mbak, berarti akurat banget resepnya...saya selalu suka sama foto2nya mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya salah satunya itu mas, ada yang tanya resep jadul, tapi karena sudah lama juga ga makan asinan, jadi sekali merengkuh dayung dua tiga hari capeknya ga hilang, eits dua tiga pulau terlampaui

      wuihhh jadi malu...makasih..makasih mas Inggit, senang kalau ada yang suka foto2 saya, padahal selalu mati gaya kalau moto2 makanan, asal samber he he he

      Delete
  4. ini kenapa ya kok passsssss bangetttt abis pulang kantor tadi pak Suami bilang, "aku pengen yg seger2 gitu deh, apa yaa ..ya kayak asinan buah gitu".

    Jreng tetiba buka blogger ada postingan ini, ya udah diliatin aja gambarnya deh...kaga bisa buat juga bininya, hahahahhaa #payah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha.... jadi cuma liatin gambar aja?? mudah kok mba buatnya, sekali-kali ada mood dan iseng ada waktu kosong, bisa buat sendiri

      Delete
  5. Asinan Bogor yg enak itu, Gedung Dalam, Asli Bogor di Jalan Juanda, Ny. Yeni,Oh Good di Jalan Suryakencana. Semuanya dah ada dari jaman dulu sebelum tahun 1980 an.
    Tapi menurutku JUARANYA adalah GEDUNG DALAM, walau cuma beda2 tipis he he he.
    Score 1 - 100:
    Gedung Dalam 95
    Asli Bogor Juanda 89
    Oh Good 88
    Ny. YENNI 87
    Resep Mbak Monic (aku dah coba) 70 -mayan lah ya hasilnya wk wk
    Sorry ya mbak, aku cuma menilai tapi gak bermaksud merendahkan.
    Soalnya aku juga lagi cari resep asinan yg hasilnya mirip banget dgn Gedung Dalam.
    Kita sama2 belajar. OKE??

    ASINAN mereka diatas itu buah2an nya di fermentasi dibikin manisan terlebih dulu, terutama buah2 yg asam. Seperti Mangga muda, Kedondong yg berubah rasanya jadi gak asam. Jadi buah2 tsb tidak merusak rasa kuah yg sudah enak.
    Kalau Resep Mbak Monic itu, kuah nya dah enak, dah agak mirip dgn mereka.
    Dan buah yg cocok itu Nanas, Bengkoang. (GAK terlalu MERUBAH RASA Kuah yg sudah enak)
    Tapi kalau dimasukin Salak, pasti lama2 Salaknya jadi Browning jelek.
    Dan kalau dimasukin Mangga Mengkal Muda, Kedondong dan buah yg rasanya asam, rasa kuah nya jadi ancur gak karuan gak enak dinikmati.

    Jadi itu aja masukkan saya.
    Kalau dah dapat solusi resep memproses buah2nya supaya pas dgn kuahnya, posting lagi ya mbak. Supaya aku bisa nyontek dan praktek lagi, he he he
    Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha... saya ngakak baca komentar mas Herman, salut deh dengan penilaian mas Herman, ya lumayanlah dapat score 70, masih dapat B he he he..
      iya neh mas, saya itu buat asinan begini hanya pakai acuan uda-dapur minang yang istrinya orang Bogor dan sudah sering buat asinan yang katanya sudah mirip dengan asinan bogor gedung dalam, lah saya ini apalah.. belum pernah sekalipun mencoba asinan bogor asli di Bogor.

      okeh.. sippp terima kasi masukan mas Herman, nanti kalau saya mood saya coba deh..
      tadinya saya kira malah saya bisa nyontek resepnya mas Herman, lah kok nunggu saya dulu ha ha ha..

      oh iya kalau timun gimana? saya suka sekali ada timun di asinan begini

      Delete
  6. Asinan Gedung Dalam itu kuahnya Gak Kental.
    Kalau Asinan Asli Bogor di Juanda kuahnya lebih kental, dan Asinan Ny. Yenny sedikit lebih kental lagi cenderung lebih manis.
    (UNTUK rasa sih tergantung selera masing2 ya)

    Resep Kuah mbak Monic, lebih mirip ke yg model kental itu. Malah hasilnya lebih kental, menurut saya.

    Tapi buah2 mereka yg asam (mangga muda, kedondong) diolah dulu supaya tidak asam, tapi hasilnya bisa tetap keras dan chruncy. Juga Salaknya tetap putih mulus atau dibuat agak kuning kenyal. Jadi tampilannya tetap indah, tidak berubah jadi browning kalau disimpan lama.

    Jadi buah2 nya diproses dulu, tidak buah asli dipotong lalu langsung dicampur ke kuah yg Sudah Enak.
    Karena kalau dicampur dan disimpan 1-2 hari, pasti rasa kuahnya akan berubah. ANCUR. (Kecuali kalau langsung dimakan).

    Resep mbak Monic rasa kuahnya dah ENAK dan mirip.

    Ya cuma itu tadi, mereka juga punya resep cara mengolah buahnya.

    Saya dah coba mengolah mangga muda dibikin manisan, tapi tetap aja rasa asam nya gak ilang2. Begitu dicampur dgn kuah resep mbak Monic yg udah ENAK dan MIRIP, dalam 2 hari dikulkas, rasa kuahnya jadi berubah gak karuan deh. HE HE HE

    Itu aja sih mbak.
    Masalahnya cuma cara mengolah buahnya aja yg saya belum dapat.
    Terutama mangga muda yg rasa asam nya gak ilang2 dan mampu merubah rasa kuah yg sudah enak.

    Mungkin mbak Monic bisa praktek bagaimana cara mengolah buahnya, dan nanti bisa di share ke kita2 disini, he he he

    Kalau Timun, katanya sih bisa bikin efek merubah rasa kuah juga. Soalnya Timun banyak mengandung air.
    Makanya saya kalau bikin untuk disimpan 2-4 hari, gak pernah pakai Timun.

    Pengalaman saya, cuma Asinan Ny. YENI aja yg pake Timun. Tapi itupun kalau saya perhatikan timunnya dibikin jadi gak banyak mengandung air dan lebih chrunci serta tampilannya menarik. Soalnya kalau beli dibungkus versi Asinan Ny. Yeni, Kuah dan Buahnya dipisah, jadi saya bisa memperhatikan.
    Tau deh mereka pakai ilmu apa, pinter banget he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh mas Herman ini sungguh pengamat dan pencicip asinan bogor sejati he he he..
      oh begitu toh, jadi tambah ilmu neh, terima kasih ya mas..

      mangganya yang dipakai apa jenisnya beda kali mas? kalau di Batam ini mangga muda yang biasa dipakai buat manisan atau rujak adalah buah mangga khusus begitu, mengkal tapi tidaklah terlalu asam dan warnanya pun tidaklah hijau tapi kuning, walaupun kuning tapi crunchy loh, tidak empuk

      wah ternyata kalau pakai timun efeknya gitu ya...
      sippp mas, terima kasih lagi masukannya, nanti kalau mood datang baru saya coba ya.. karena yang begini butuh mood ha ha ha.. dan semoga sebelum mood itu datang mas Herman sudah lebih dulu berhasil wakakak...jadi bisa dishare juga..ngarep.com

      Delete
  7. Mangga Indramayu kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh mangga indramayu... sippp thanks mas Herman.. suatu saat saya coba ya..

      Delete
  8. Tuanku kak. Ini asinan pertama ku yang manteps

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senang sekali deh saya kalau cocok di lidah mba Rayna...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.