Brownies Pisang Wortel



resep brownies pisang wortel

Idih... saya rajin sekali hari ini membuat brownies pisang wortel ini, eits tapi rasanya memang mudah dan cukup cepat membuat brownies ini, hmmm mungkin karena sedang mood kali ya, jadi terasa mudah. Padahal kalau saya pikirkan lagi, ada proses mengetim dark cooking coklat segala, tapi kok mengerjakannya santai.

Kebetulan memang saya ada stok pisang berangan neh, sayang juga sih kalau tidak dimanfaatkan, sudah mulai matang sempurna, bahkan ada kulitnya yang sudah kehitaman. Nah biasa ya kalau di sini ini saya mengolah pisang untuk cake atau brownies begini menggunakan pisang berangan, pisang yang sangat banyak dijual di pasar dan harganya tentu saja cukup murah. 

Karena beli di langganan jadi memang dipilihkan oleh penjualnya, eits tapi saya katakan saya tidak mau yang itu, ada satu yang hijau tuh.. lalu penjualnya katakan bisa dibuang kok kak.. apa sih yang tidak buat kakak... halah... boleh tahan neh penjualnya..yang begini ini nih yang buat pelanggan seperti saya kembali lagi dan lagi ke sana. Penjualnya ramah dan betah membiarkan pelanggannya memilih sendiri buah yang dimau.

Sebut saja salak, nah saya itu paling lama kalau memilih salak, walaupun saya sudah sangat hati-hati tetap saja biasanya ada saja satu atau dua buah yang busuk. Hmmm tapi sudah peningkatan, dulu parah, dari sekilo salak bisa sampai 5 atau lebih yang busuk, sekarang hanya satu atau dua saja he he he...

Eh tapi memang di Batam ini pembeli bebas memilih loh, jadi memang dibiarkan saja oleh penjualnya memilih, penjualnya tidak ngomel-ngomel. Jadi kalau ketemu barang jelek, kesalahan ada di tangan anda he he he. 

Okelah ya saya sangat suka dengan kebebasan memilih ini, tapi saya paling tidak suka kalau pembeli memilih gorengan atau kue-kue dipegang-pegang begitu saja, nah apalagi kalau sampai memegang, eh tidak jadi beli, sudah pindah-pindah jenis kue dan gorengan malah tidak jadi diambilnya, hadeuh.. padahal biasanya penjual kan sudah menyediakan pemegang tuh.. tapi kadang memang pembeli suka aneh juga, ada juga neh yang memeriksa kehangatan gorengan, duh.. apakah mereka yakin tangannya sudah bersih? hmmm...

Lalu pernah nih kejadian, saya membeli tahu dan tempe mentah di tempat langganan, eh lalu ketika sudah mau bayar, saya lihat tahu gorengnya, hmmm saya katakan neh, bude, tahu gorengnya juga ya, eh.. sebelum budenya mengambil tahunya, ada 2 orang perempuan, langsung saja pegang-pegang tahunya, dipegang satu tahu, pindah lagi ke tahu lain, mereka berdua melakukan hal yang sama, seakan tidak mau kalah memegang tahu tersebut sambil bertanya berapa harganya, nah ternyata harganya tidak cocok, pergi begitu saja mereka, tentu saja saya geli kan.. 

Nah ini dia neh penjual di Batam itu, sabar... he he he.. walaupun sudah pegang-pegang tahunya tapi tidak jadi beli, tapi bude penjual ini diam saja dan melanjutkan pembicaraan dengan saya, berapa mau beli tahu gorengnya? tidak usah bude, tidak usah saja.. hmm budenya mengerti rupanya kalau saya geli karena ulah kedua perempuan tadi. Akhirnya budenya katakan, ada lagi tahu yang baru, masih dibungkus.. mau? oh ada ya bude? boleh deh... kalau baru.. 

Tapi sejak saat itu saya tidak mau lagi membeli tahu goreng he he he.. masih belum hilang bayangan ulah 2 perempuan tersebut.

Eh tapi ada juga penjual gorengan dan kue-kue yang mengesalkan, pernah neh beli kue dan gorengan, nah kita pembeli ambil sendiri kue-kuenya, lalu berikan ke penjual untuk dihitung, kita sudah sopan kan ya, ambil kuenya pakai pemegang, eh.. dengan tanpa rasa bersalah si penjual menghitung kue-kue tersebut sambil memegang dengan tangan, hadeuh.. biasanya kalau melihat gelagat begini saya akan sodorkan pemegang dan katakan, ini.. jangan pakai tangan. Hi hi hi... dasar.. tapi memang kalau untuk hal-hal begini di mana tidak seharusnya sesuatu disentuh dengan tangan secara bebas maka membuat saya geli. 

Nah kepanjangan deh cerita ngalor ngidulnya, sipp ah.. berikut resep brownies pisang wortel ini ya, pada dasarnya sama saja dengan resep brownies pisang wortel dalam cup yang versi kukus. Sedikit beda di takaran saja.

Oh iya, brownies yang saya buat ini agak cakey ya.. secara ada penggunaan baking powder, yang mau mencoba resep ini tapi tidak mau menggunakan baking powder, silakan diskip baking powdernya.

Brownies Pisang Wortel
ukuran loyang persegi 20x20cm
Bahan :
  • 125 gr tepung terigu protein rendah
  • 25 gr coklat bubuk
  • 1 sendok teh baking powder 
  • 100 gr dark cooking coklat
  • 3 sendok makan margarin
  • 180 gr gula pasir
  • 3 butir telur
  • 1/2 sendok teh bubuk vanili
  • 270 gr pisang tanpa kulit, haluskan dengan garpu (6 buah pisang berangan)
  • 130 gr wortel, kupas lalu parut halus (1 buah wortel ukuran sedang)

Cara membuat :
Siapkan loyang, oles dengan minyak atau margarin, alasi dengan kertas roti, biarkan kertas roti berlebih ke tepi loyang supaya mudah mengeluarkan browniesnya kala sudah matang.  Campur tepung terigu, coklat bubuk, aduk saja dengan balloon whisk atau garpu, sisihkan. Lelehkan dark cooking coklat dengan cara mengetimnya (masukkan irisan dcc di mangkuk stainless atau kaca, letakkan di atas panci berisi air yang sudah panas, biarkan meleleh di api sangat kecil), masukkan margarin, biarkan meleleh, aduk rata, tambahkan gula pasir, aduk rata kembali dan biarkan hingga gula sedikit larut, matikan api, dinginkan. Sementara itu panaskan oven, set di suhu 180 derajat celcius.
Di mangkuk ukuran cukup besar, kocok telur dengan garpu, tambahkan bubuk vanili, aduk rata, masukkan pisang yang sudah dihaluskan berikut wortel, aduk rata, masukkan campuran coklat dan gula pasir, aduk rata kembali. Secara bertahap masukkan campuran tepung, aduk rata, tuangkan ke dalam loyang, panggang selama kurang lebih 25-30 menit, tergantung oven masing-masing, lakukan test tusuk, brownies matang jika tusuk sate terdapat remah basah, bukan adonan basah. Keluarkan dari oven dan dinginkan.


brownies pisang wortel

Nah semoga resep brownies pisang wortel ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

12 comments:

  1. Mba Monic...aq sedang brduka cita. Anakku yg kecil meninggal dunia tgl 15 Maret kmrn. Dia infeksi pencernaan dan dehidrasi.
    Sakitnya cuma 1 mggu.

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Rini.. sy turut berduka cita yang sedalam-dalamnya ya mba.. saya kok jadi sedih juga membayangkan duka mba Rini dan keluarga, semoga anak tercinta mendapat tempat yang layak di sisi-Nya ya mba..semoga mba Rini tabah menghadapi hari esok tanpa kehadiran si kecil lagi.. ah jadi sedih deh membayangkan keadaan mba Rini

      yang tabah ya mba..

      sakitnya apa terlambat diketahui ya mba? ah.. pokoknya sy berharap mba Rini tabah ya

      Delete
  2. Wah, terlihat moist ya mba Monic. Nanti sy mau coba ah.. Makasih sharing nya. Vidya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Vidya, iya mba browniesnya moist kok mba, asal jangan overbaked mba, begitu test tusuk sudah ada remah basah, segera matikan oven dan keluarkan loyang dari oven

      sama-sama mba Vidya.. selamat mencoba ya, semoga cocok dengan selera

      Delete
  3. Tadinya mau komentar soal cerpennya, mba Monic, tapi begitu liat komentar mba Rini semua kata-kata yang ingin saya tuliskan jadi hilang.

    Turut berduka cita, mba Rini. Yang sabar ya, mba. Pengen telpon mba Rini tapi tidak tahu no.nya.
    Sedih banget rasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba.. benar..rasanya sungguh sedih ya mengetahui kabar duka dari mba Rini, iya sayang sekali tidak tahu no. telp mba Rini

      semoga mba Rini tabah..

      Delete
  4. Buat mba rini turut berduka cita juga ya mba.. Semoga diberi keikhlasan dan kesabaran

    Mbak monic kalo pake otang bisa? Klo dikukus beda ya mba hasil akhirny?

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih Ummu Ghazi.. semoga mba Rini tabah..

      bisa pakai otang kok um..sesuaikan waktu memanggangnya ya um.. pokoke kalau ditest sudah jadi remahan basah, itu sudah boleh dikeluarkan dari oven

      kalau dikukus tentunya lebih moist lagi um..sebenarnya malah resep ini versi kukus sih..he he he..

      Delete
  5. Terima kasih mba Monic, mba Ima dan ummu Ghazi. Aq udh ikhlas cuman yg bikin kdg suka nangis krn kangen sm anakku itu.

    Panas badannya 1 mggu mba. Tp sekitar 3 hr sblm meninggal agak tinggi.
    Tp aq udh dimimpiin sblm dia sakit. Aq mimpi dia masuk ke ruang gelap. Aq suruh keluar dia gk mau. Mimpi itu sama dgn mimpi menantu nenek sblm nenek meninggal. Sepertinya pertanda jg.

    Ini takdir Allah yg gk bs kita elakkan mba. Aq udh ikhlas. Dia cuman dititip sebentar aja sm aq.

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Rini, kebayang rasanya apa yang mba Rini alami saat ini, ya memang semua sudah takdir ya mba, jadi memang harus ikhlas, semoga ke depan mba Rini semakin kuat ya mba..

      ternyata memang sudah ada firasat ya mba..

      Delete
  6. Pengen nangis baca komennya mba Rini... yg tabah ya mba Rini...

    Btw mba Monic ak uda cobain resepnya ini tp, ga tak kasi baking powder... pas di panggang naik sih tp hbs keluar dr oven turun lg, tp engga bantat tetep moist enak bgt secara resep" mba Monic emg joss...
    Bsk" pengen nyobain lg tp kykny tetep harus make bp deh mba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Indi, semoga mba Rini tetap kuat dan tabah ya.. berharap yang terbaik buat mba Rini

      he eh mba memang kalau tanpa baking powder naik sedikit saja eh tapi turun deh sedikit kalau sudah keluar dari oven, tapi gpp mba, yang penting kan tetap moist, eh tapi kalau penasaran dengan versi pakai bp juga boleh cobain..

      ini sy sudah coba lagi mba, tanpa bp juga, lebih padat memang tapi tetap moist, malah coba juga neh tepungnya diganti oatmeal yang dihaluskan, ga pakai bp juga, tetap moist

      wah senang deh kalau mba Indi cocok dengan resep ini uhuy..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.