Mie Gomak Goreng



mie gomak goreng tapanuli

Masih edisi mencoba resep lama lagi neh, nah kali ini saya bagikan resep mie gomak goreng. Dulu pernah buat juga mie gomak goreng begini, tapi sedikit beda di bumbu. Yang dulu buat ada campuran bumbu karinya, yang ini tidak. Jadi kalau dari segi rasa tentu yang tanpa kari rasanya sedikit lebih ringan.. waduh.. sebenarnya tidak ringan juga sih.. karena menurut saya mie gomak begini rasanya malah berat ha ha ha..

Oke kembali lagi membahas mie gomak ya, dulu sih saya sudah bahas di postingan saya mie gomak khas Tapanuli. Nah tahu kan Tapanuli, jadi mie gomak ini khas dari Sumatera Utara kan ya, nama bekennya spaghetti batak. Dan khasnya masakan dari Tapanuli adalah penggunaan bumbu berupa merica batak atau andaliman. Rasanya menggigit dan meninggalkan rasa kelu di lidah. Nah walaupun begitu rasa inilah malah yang bisa membuat ketagihan he he he..

Di Batam sendiri sangat mudah mendapatkan andaliman ini walaupun harganya bisa dikatakan mahal. Tapi tidak masalah buat saya secara saya kan tidak masak dengan andaliman tiap hari. Untungnya boleh beli sedikit, minimal beli seharga 5 ribu rupiah, itu kurang lebih seberat 6 gr saja. Jadi untuk masak mie gomak kali ini saya hanya menggunakan setengah saja, tapi akhirnya rasanya kurang menggigit di akhir, andalimannya tipis saja rasanya. Nah masih sisa nih andalimannya, belum tahu mau diolah apa lagi. 

Untuk mie lidi sendiri, di Batam banyak yang jual baik di pasar ataupun di swalayan, dengan beberapa merk. Tinggal pilih mau beli mie lidi yang mana. Nah di bawah ini contoh mie lidi dan andaliman, bagi yang belum tahu kedua jenis bahan ini.

mie lidi andaliman

Untuk resep kali ini, saya gunakan rujukan resep mie gomak goreng dari blognya mba Linda Salut - dapur bunda inong. Saya buat sudah saya sesuaikan dengan bahan yang tersedia di dapur. Jadi tidak plek sama persis. Terima kasih resepnya mba Linda. Akhirnya kesampaian juga mencoba resep mie gomaknya mba Linda.

Kalau bicara kata gomak, bayangan saya itu malah makanan dari singkong yang sering dibuat oleh ibu saya. Jadi kalau di Palembang itu gomak itu singkong parut yang diisi dengan gula merah dan digoreng. Nah istilah umumnya misro. Saya tidak begitu suka dengan gomak atau misro ini, mungkin karena seringnya ibu saya membuatnya, secara kan ya, cemilan ini murah meriah jadi sering sekali dibuat, ha ha ha.. jadi bosan bosan deh makan misro ini.


Okeh ah.. berikut resep mie gomak goreng yang saya buat ya, silakan..

Mie Gomak Goreng

Bahan :
  • 200 gr mie lidi, rebus hingga empuk, angkat dan tiriskan, beri sedikit minyak
  • 150 gr dada ayam tanpa tulang dan kulit, potong sesuai selera
  • 3 lembar daun jeruk, buang tulangnya dan iris halus
  • 5 batang sawi hijau, potong-potong
  • 100 gr tauge
  • 1 sachet santan instan 65ml
  • 1/2 sendok teh garam
  • 1/2 sendok makan saus tiram
  • 1 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu halus :
  • 6 butir bawang merah
  • 4 siung bawang putih
  • 6 buah cabai merah keriting
  • 5 butir cabai rawit
  • 1 sendok makan andaliman
  • 2 cm kunyit
  • 1 batang serai, ambil bagian putihnya
  • 2 sendok makan ebi, rendam dengan air panas terlebih dahulu
  • 2 sachet terasi @5gr

Cara membuat :
Tumis bumbu halus sampai harum dan tidak langu, tambahkan daun jeruk, aduk sebentar, masukkan potongan dada ayam, aduk rata, masak hingga ayam berubah warna, masukkan sawi hijau, lalu tambahkan tauge, masak sebentar hingga mulai sedikit layu, masukkan mie gomak, aduk rata, tambahkan santan, masak hingga mengental, tambahkan saus tiram, cicipi rasanya, di akhir bisa tambahkan garam, sesuaikan dengan rasa ebi yang sudah cukup asin, jika dirasa tidak perlu menambahkan garam, jangan tambahkan garam, sesuaikan saja dengan selera, angkat dan siap dihidangkan.

mie gomak sumatera utara


Nah semoga resep mie gomak goreng atau spaghetti batak ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

6 comments:

  1. Klo makan mie gomak ini aq gk bs bnyk mba. Suka blenger rasanya.
    Aq bikin gk pernah pake andaliman. Dan aq jg gk tau andaliman kyk apa.

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba bener, sama, blenger rasanya, masuk kategori makanan berat neh.. oh masak ga pake andaliman mba.. tuh di gambar kan ada andaliman, di pasar harusnya banyak tuh mba, di Batam aja banyak, tapi ya gitu, hanya penjual bersuku Batak saja yang jual he he he

      rasanya tajam, kelu2 di lidah

      Delete
  2. Mmmmm... Yummy. Bikin ngiler dan encesss lagi.

    Wow.... Mahal juga ya, mba harga andaliman itu? Jadi sayang mau dipakenya, heheheh.

    Misro itu mungkin mirip Tara'jo atau Tara'ju kalo di Sulawesi. Wah, itu salah satu makanan kesukaan saya, mba. Apalagi kalo pake ubi jalar bukan singkong. Heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he he sabar ya.. belum bisa makan ginian.. eh iya kapan2 dikirim ya andaliman ini dan mie lidi, pas waktu itu ga kepikiran mau kasih lihat si andaliman ini, tentu di sana ga ada kan..

      aih aih kalau misro ini bukan makanan favorit, terkadang gula merahnya terlalu banyak, jadi kalau makan misro, gula merahnya saya buang, nah makan singkongnya saja
      oh iya yang pakai ubi jalar ada juga ya.. sama kalau yang ini malah suka kalau tidak pakai isi banyak, malah suka tanpa isi kayaknya he he he..

      Delete
  3. Waduh, salah komentar lagi deh kayaknya. Jangaaaan, mba Monic. Gak usah ya. Terimakasih banyak sebelumnya.

    Hahahaha, sama kita, mba. Kalo gulanya terlalu banyak kadang saya keluarin juga dan makan begitu saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha tidak salah komentar kok mba..

      iya toss deh kalau gitu, terlalu banyak gula merahnya malah kurang enak ya

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.