Bakpao Coklat



resep bakpao coklat

Yeayyy...libur lagi..hmmm kalau libur buat saya efeknya hanya tidak perlu repot pagi hari mempersiapkan Sophie ke sekolah, selebihnya biasa saja he he he. Ah tapi libur kali ini cukup repot, efek karnaval hari Kartini ternyata tidak hanya saya yang tepar. Ternyata hari Jumat malam itu Sophie sudah ada gejala sakit, tapi hari Sabtu pagi saya anggap biasa.

Ealah ternyata demam tinggi dan berkelanjutan sampai hari Minggu, terpaksa hari Minggu siang kita bawa ke UGD. Sudah diberi obat oleh dokter, tapi ternyata tidak pengaruh, walaupun sudah saya kompres juga tetap saja panasnya berkisar di 39 derajat celcius. Kemudian malam harinya jam sebelas, bawa lagi ke UGD, huffff....Aih tapi untungnya pagi ini sudah reda demamnya, tapi tetap harus waspada neh... jadi masih terus dikontrol. 

Bapaknya Sophie sampai sempat ngedumel, kenapa juga karnaval kok jam 3 sore, kenapa tidak pagi hari saja, ini anak-anak loh, apa tidak kasihan dengan anak-anak. Kamu saja tepar, bagaimana dengan anak-anak? hmmmm biasalah ya.. bawaan orang tua panik.

Jadi dalam perjalanan pulang dari UGD siang harinya, saya berkomentar ketika melihat para pekerja yang sibuk mengerjakan proyek jalan layang di simpang Jam-Batam, mantap mereka ya.. panas terik begini tapi tahan bekerja. Langsung ada yang nyambung, he eh..ada loh yang baru sebentar kena panas langsung sakit.. hi hi hi... ini ngomongin saya atau Sophie ya..atau ngomongin kami berdua? Saya hanya senyum tapi tidak berkata apa-apa.

Ya begitulah ceritanya he he he... nah hari ini saya posting resep bakpao coklat ya.. buatnya sih setelah buat selai coklat, jadi tidak begitu lama selai coklat jadi saya langsung cussss buat bakpao coklat ini. Nah resepnya masih sama pakai resep bakpao ayam yang pernah saya bagikan di sini nih... bakpao ayam.

bakpao selai coklat


Dan untuk selai coklatnya, resepnya di sini : selai coklat homemade. Nah ternyata walaupun coklatnya masih meleleh ketika saya menyantap bakpao hangat tapi rasanya sedap, dan saya bisa mengatasi lelehan cokat tersebut tanpa harus tumpah-tumpah. Tidak seperti Sophie yang selalu menumpahkan selai coklatnya ketika menyantap bakpao, jadi butuh bantuan piring untuk menampung lelehan coklatnya ha ha ha... ya iyalah.. Sophie kan masih kecil.. dia selalu katakan begini kalau dia tidak bisa, Pipi kan masih anak.. jadi tidak bisa, halah..

Hmmmm enak mana dengan bakpao ayam? dua-duanya enak, serius.. tapi kalau disuruh memilih saya akan tetap memilih bakpao ayam ha ha ha... 

Oh iya buat bakpao coklat kali ini saya hanya gunakan setengah resep, jadi hanya menghasilkan 10 buah bakpao, cukup puas dan tidak sampai mabuk bakpao.

resep bakpao coklat mudah

Okey deh... untuk resep dan cara membuatnya silakan cuss ke link di atas ya, membuat bakpaonya sama saja dengan membuat bakpao ayam, hanya ganti isinya dengan selai coklat. Nah supaya tidak kerepotan ketika mengisi coklatnya, diamkan coklat sebentar di kulkas sampai sedikit mengeras.

cara membuat bakpao coklat
isian selai coklat untuk bakpao


Nah semoga postingan saya kali yaitu bakpao coklat bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya..



Selamat mencoba....




NewerStories OlderStories Home

10 comments:

  1. Semoga Sophie nya lekas sembuh ya mbak Monic,,, Ya kalau pekerja proyek sudah biasa mbak Monic ngerjain pekerjaan seperti itu,,,,

    Satu lagi mbak, saya tak milih kedua-duanya ntah bakpao ayam atau cokelat,,, Ah aku mah gitu, tinggal nyantap apa susahnya, hehehe plizzz

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mas Anis, sekarang Sophie sudah baikan
      he eh ya.. sudah biasa jadinya tahan panas begitu he he he

      jadi tidak suka bakpao neh? beneran? serius? ha ha ha

      Delete
  2. Alhamdulillah sophie dah sehat lg sayang...
    Aq sampe ikutan cemas baca cerita mba Monic ttg Sophie.
    Wuiiihh....lelehan coklatnya bikin glek haha....
    Tapi tetep paporit aq sih yg isi unti kelapa mba....hehe

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tante Rini, sekarang sudah baikan, semoga tidak kambuh lagi neh demamnya..

      he eh mba, bawaan cemas aja seminggu ini, demam kok ga selesai selesai

      nih jadinya penasaran mau coba buat bakpao isi unti kelapa..hi hi hi mau coba favoritnya mba Rini, siapa tahu kalau buat sendiri jadi doyan

      Delete
  3. Duh, semoga Sophie lekas sembuh ya, mba. Tapi karnavalnya emang terlalu siang buat anak TK. Di sini biasanya jam 4 sore, itu aja masih panas.

    Kalo saya yang disuruh milih, saya pilih Bakpao coklat, mba. Sampai mabuk bakpao juga mau. Heheheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Ima, terima kasih ya.. ini sekarang sudah baikan Sophie

      he eh mba panas banget loh, mana Batam lagi, kan panas poll di Batam ini

      hi hi hi selera memang beda... tapi sama-sama suka bakpao kan?

      Delete
  4. Mintaaaaaaakkkkk....kalap deh liat bakpao menul menul. Terakhir kali bikin bakpao mekar, pergelangan tanganku rada bengkak hahahah ������ efek nguleni yang terlalu semangat. Orang rumah sih seneng aja disuguhin bakpao. Sebanyak apapun tetep habis hihi...emaknya ini yang pringisan nahan ngilu *curcol*

    Bakpaonya mulus deh. Pinter yang ngukus mb monic nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha.. terlalu semangat sih mba Rina, makanya aku tuh paling males kalau sudah ada kata uleni sampai kalis elastis yang tentu saja kalau manual butuh waktu lama, pegel..

      he eh kayaknya bakpao itu favorit keluarga ya.. karena empuk kali ya mba, dan isinya kalau buat sendiri bisa suka-suka dan kalau ngamuk bisa buat banyak juga hi hi hi

      iya tuh mba, ngukusnya itu depan kompor terus akunya, takut kelamaan, ntar keriput deh, trus pastiin tuh ga terlalu lama proses fermentasinya he he he..

      Delete
  5. Mba Monic pa kbr?
    Kok lama gk muncul mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini baru muncul mba...sudah baikan Sophie sekarang, jadi baru bisa muncul neh..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.