Telur Gabus



resep telur gabus keju

Kepikiran buat telur gabus lagi, dulu sekali pernah buat, hmmmm jadi kemarin buat deh si telur gabus ini, tapi eh tapi dari segi warna yang ini agak coklat dibanding dulu, secara yang ini ada campuran tepung terigunya juga.

Jadi ceritanya sedang melamun neh, entah apa yang saya pikirkan, saya itu niatnya mau ambil tepung tapioka ealah malah tepung terigu yang saya ambil, okelah ya kalau hanya sebatas diambil, ditimbang masih bisa diganti tuh tepungnya, lah baru sadarnya saya ketika sudah dicampur dengan keju parut, nah loh mana kejunya tinggal segitu stoknya, duh duh masa batal sih buat telur gabusnya, akhirnya sedikit berspekulasi, tambahkan saja tepung tapioka dan telurnya dibuat agak banyak.

Update : eh saya baru nyadar foto saya sudah ada kejunya he he he, iyalah pagi-pagi ke Indomaret dulu, eh promo keju kraft cheddar, beli deh 2 buah, walaupun maunya beli lebih, tapi uangnya kurang he he he, serasa ada yang kurang kalau tidak ada keju di kulkas, hmmm kejadian telur gabus ini deh, kurang keju.

Tapi kejunya sedikit sekali untuk penambahan tepung itu, jadinya aih aih pasti kurang gurih nih, eng ing eng ingat ada kaldu bubuk, waktu itu diberi kaldu bubuk sachet oleh penjual di pasar karena tidak ada kembalian. Nah berhubung tidak pernah dipakai, ya sudah pakai ah sekali-sekali. Secara saya memang memasak tidak menggunakan kaldu bubuk tapi saya ya tidak pantang juga sih... malah kalau buat pempek dos ya pakai juga he he he...

Akhirnya ya sudah campurkan juga deh, lalu campur santan juga, secara memang aslinya saya ini mau membuat telur gabus pakai resep telur gabus terdahulu hanya waktu itu kan saya tidak pakai santan nah kali ini mau pakai santan. Tapi karena kesalahan tepung tersebut jadilah berubah di komposisi bahan.

Tapi eh tapi ternyata jadi juga telur gabusnya, senang deh dan rasanya juga enak. Aih-aih sepertinya saya malah suka yang ini deh walaupun warnanya sedikit lebih gelap. Dan memang yang ini lebih garing ya karena memang saya maunya garing kriuk-kriuk. Walaupun kalau Sophie katakan dia malah suka yang bentuk gemuk, lebih empuk katanya.

Membuat telur gabus ini saya dibantu oleh Sophie, jadi mengurangi waktu juga sih, ternyata dia sudah besar sudah bisa bantu buat beginian. Nah untuk mempersingkat waktu saya gunakan 3 penggorengan, jadi tidak butuh waktu lama menunggu minyaknya dingin.

Nah sudah pada tahu kan kalau membuat telur gabus ini, adonan yang sudah dibentuk dengan tangan langsung dicelupkan ke minyak dingin di dalam penggorengan, begitu sudah cukup banyak, baru deh digoreng dengan api sedang-kecil hingga matang.

Jadi untuk membuat satu resep di bawah ini tidaklah begitu lama deh kalau mengerjakannya ada asisten dan gunakan 3 penggorengan. Dan tada... tidak begitu menyesal dengan perbandingan waktu mengerjakan dan waktu menghabiskannya yang tidaklah begitu jauh he he he... kan cemilan begini terkenal dengan lamanya membuat tapi cepatnya menghabiskan.

Okeh deh... yang mau cek cek resep telur gabus yang saya buat kali ini, silakan ini dia...

Telur Gabus

Bahan :
  • 3 butir telur
  • 30 ml santan instan (kurang lebih)
  • 50 gr keju cheddar parut
  • 150 gr tepung tapioka
  • 125 gr tepung terigu protein sedang
  • 1/2 sendok teh kaldu bubuk
  • 1/2 sendok teh garam

Cara membuat :
Campur tepung terigu, tapioka dan keju parut, tambahkan garam dan kaldu bubuk, aduk rata, masukkan telur, tambahkan santan instan sampai adonan bisa dibentuk. Siapkan penggorengan yang sudah diisi minyak goreng, ambil sedikit adonan, bentuk memanjang di mana kedua ujungnya runcing. Perhatikan untuk membentuknya kecil-kecil saja karena adonan akan mengembang ketika digoreng (jika dirasa susah membentuk karena agak lengket, lumuri tangan dengan tepung tapioka). Goreng sampai matang dan garing dengan api kecil-sedang (biarkan dulu adonan sampai mengapung baru bisa diaduk). Angkat dan tiriskan, lakukan untuk wajan kedua, dst. Begitu dingin simpan di wadah kedap udara.


Nah semoga resep telur gabus kali ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

10 comments:

  1. Hahayy....di sini namanya kue daki mba hahaaa...tp aq biasanya pake putih telur mba. Mana catetan resepnya dah ilang. Dulu pernah dikasih resep sm tetangga. Dah lama gk pernah bikin lg... mo coba resep mba Monic aja.

    RINI

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi iya pernah dengar kalau nama lainnya kue daki, ternyata di Medan namanya kue daki ya
      oh iyakah pakai putih telur ya mba, tuh dia mba, ternyata banyak resep kue daki ini, baru coba 2 resep neh, mau coba resep lain juga yang ada pakai margarin, lalu yang pakai margarin dan santan lalu yang pakai tepung ketan, halah banyak...
      masih penasaran dengan tekstur dan rasa yang biasa beli

      kalau dibilang kue telur gabus resep ini sih beda dengan yang beli mba, tapi suka deh, aih aih tapi itu kembali lagi ke selera ya mba

      Delete
  2. Saya juga pernah nih, buat telur gabus. Rasanya tua di dapur saking lama proses bikinnya:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha mba Eva bisa aja neh.. iya mba benar lama memang ya bikinnya

      Delete
  3. Melamun yang membawa berkah dong mba? Heheheh. Jadi bisa buat resep telur gabus sendiri. Keren deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih aih mba Ima... iya karena salah neh mba, tapi jadi dapat resep baru, memang beda sih teksturnya dengan yang biasa beli, tapi lumayanlah saya cucok dengan rasanya

      Delete
  4. Pernah bikin dan jadinya buanyaaaakkkk banget hihi....sampai toples di rumah gak muat

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi berarti banyak banget donk ya sampai toples ga muat, iya mba banyak memang jadinya, iyalah ya nyuil adonannya sedikit-sedikit eh ngembang

      Delete
  5. Mba Monic.. dengan takaran segitu dapat berapa toples telur gabusnya? Oia telur gabusnya harus direndam di minyak dingin dulu ya? Hem..tantangan ya kayaknya. Hahaha.. Aku mau coba buat, lumayan nambah jenis sajian buat lebaran..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Rahayuni, takaran resep di atas jadinya lebih dari satu toples seperti gambar di atas mba, kurang lebih 1.5 toples di atas, soalnya sudah pada dimakanin sih he he he, sisanya ya seperti tinggal di foto itu
      iya benar mba, tantangan buat ginian, tapi kalau dikerjakan keroyokan pasti ga berasa mba, sukses mba dengan telur gabusnya, he eh lumayan nambah jenis sajian lebaran ya...

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.