Resep Kering Tempe



resep kering tempe

Wah akhirnya sudah masuk bulan kedua lagi neh di tahun 2018 ini, waktu terus berlalu ya..ahai.. nah ceritanya saya masih mood ngeblog, jadilah buat postingan dulu, mumpung rajin, kalau sudah malas wah bisa menghilang lagi neh he he he..

Okehlah kali ini saya berbagi resep sangat simple ya, hanya resep kering tempe, itu pun hanya tempe tanpa kacang ataupun teri, secara semuanya tidak ada, aih malas ke pasar lagi, eits tapi tetap enak nih walaupun hanya tempe. 

Oh iya enak lagi kalau kering begini diberi mie deh, dulu pernah saya makan kering tempe kacang eh ada mienya juga jadi sensasi kriuk-kriuknya nambah dengan adanya mie begini. Dulu pas masih kos di Surabaya ada teman satu kos ceritanya dapat kiriman dari ibunya, ahai dapat juga mencicipi makanan kiriman ini, sebagai anak kos tentu saja senang donk ya dapat makan beginian he he he...

Tapi kembali lagi ke resep kali ini, ini versi sangat sederhana dari kering tempe, hanya tempe. Nah yang ini menu saya dan Sophie saja secara bapaknya masih tidak tergerak mau coba makanan manis begini, ih padahal enak kalau kata saya, ada manis, sedikit pedas dan sedikit asam.

Sophie kasih jempol ketika dia mencicipi sedikit, lalu mau makan pakai nasi putih, hmmm tapi ternyata dia protes, pedas ini tempenya..saya pura-pura tidak tahu kalau pedas, ah masa pedas, itu tidak pakai cabai merah yang kecil-kecil itu loh (cabai rawit merah), itu hanya pakai cabai merah yang besar yang tidak pedas. Tapi protes lagi, tapi ini pedas...hi hi hi lucu juga dia kepedasan, keringat mulai bermunculan di dahinya... tapi walaupun pedas dia tetap lanjut makan. Lalu saya katakan tidak sampai berasap kan telinga dan kepala, dia hanya menggeleng.

Sebelumnya dia sempat tanya, itu yang hijau-hijau sayur apa? oalah itu bukan sayur, itu daun jeruk..kok dikasih daun jeruk, bisa dimakan ya daun jeruk itu? lalu saya katakan daun jeruk itu buat pewangi supaya enak masakannya, oh... begitu saja jawabnya, hmmm memang dia itu semakin lama semakin banyak tanya, wajar ya anak kecil... emaknya saja yang harus jawab terus.

Oh iya pulang sekolah kemarin dia menangis.. ibu kenapa lupa? ha..saya kaget..lupa apa? apa lupa tanda tangan bukunya atau lupa urusan pelajaran dia? lalu dia katakan, ibu lupa kasih Pipi minum..lalu mulai deh berlinangan air mata..ibu kenapa lupa? Pipi jadi haus..ooalah... iya lupa..aduh duh.. kasihan juga neh anak. Bapaknya sampai katakan, ayo bilang sorry dulu sama Pipi (sambil senyum-senyum). Lalu saya katakan, aduh..sorry Pipi, ibu lupa...sorry ya.. iya jawabnya.. lalu mulai deh perlahan dia tidak menangis lagi.

Ah kalau saya pikir kasihan sekali anak ini, jadi dalam perjalanan pulang dia sudah dibelikan minum oleh bapaknya, habis satu botol kemasan 600ml. Duh duh... maafkan emakmu ini Pipi.. kenapa pelupa sekali ya... tapi memang sih ketika dia berangkat sekolah kemarin saya itu pikir apa ya yang kurang, kok kayaknya ada yang kurang... oalah ternyata saya lupa mengisi botol air minumnya. Ahai jadi pelajaran.. lebih hati-hati dan teliti lagi..kasihan anak kecil ini jadinya.

Untungnya... masih ada untungnya, di botol dia masih ada airnya, kurang dari setengah... mana cukup kan, makanya dia kehausan, mana Batam lagi panas-panasnya minggu-minggu ini, kasihan...emak kudu lebih perhatian deh..

Okey deh.. kembali ke resep kering tempe ini, ini dia resepnya, silakan... siapa tahu bisa bermanfaat ya..walaupun hanya resep sederhana.

Kering Tempe

Bahan :
  • 2 papan tempe, berat total kurang lebih 400 gr, potong kecil tipis, goreng hingga benar-benar garing
  • 5 lembar daun jeruk
  • 2 sendok makan air asam jawa kental
  • 4 sendok makan gula merah sisir
  • 1 sendok makan gula pasir
  • 1/2 sendok teh garam
  • 2 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu halus atau cincang : (saya gunakan chopper untuk menghaluskan, bisa gunakan blender tapi tanpa air ya)
  • 5 butir bawang merah
  • 2 siung bawang putih
  • 20 buah cabai merah keriting

Cara membuat :
Panaskan minyak, tumis bumbu halus hingga harum, masukkan daun jeruk, aduk sebentar, kemudian tambahkan gula merah dan gula pasir, masak hingga gula larut, tambahkan air asam jawa, aduk sebentar, masukkan tempe goreng, aduk rata, cicipi rasanya, angkat.


resep kering tempe sederhana

Nah semoga resep kering tempe sederhana ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...


Selamat mencoba...





NewerStories OlderStories Home

12 comments:

  1. Dulu sering banget bikin begini yang versi praktis ekonomis (andalan saya nih), cuma pake kecap, saos cabe dan garam. Itu kering tempe bukan, mba?

    Duh, Sophie kasian kehausan.
    Jadi ingat dulu murid saya pernah bawa tempat bekal kemarin dalam tasnya. Ada sisa makanan yang sudah basi pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah versi mba Ima sangat praktis, kering tempe bukan ya.. he he he..kayaknya selama tempenya masih kriuk masih bisa disebut kering tempe, kalau lunak baru deh orek tempe, benar ga sih, kalau ga salah.. mohon dikoreksi..

      he eh mba Ima kasihan deh kehausan dia, tempat minumnya ini kan biasa saya tempatkan di tasnya, karena memang ada tempat khusus minumnya, nah yang ini lupa

      kalau bekal makanannya memang ada tas bekal tersendiri, tanpa minuman, kalau dia ekskul baru deh tambah minuman satu lagi yang biasa saya tempatkan di tas bekalnya juga

      duh kalau murid mba Ima dulu lebih parah ya, kasihan sekali.. begitu deh kalau orang tua kelupaan he he he..

      Delete
    2. Sepertinya versi saya bukan kering tempe, mba. Soalnya tempenya tidak digeoreng sampai kering. Hehehe...

      Memang harusnya begitu ya, mba. Tempat bekal tersendiri biar bukunya tidak kena noda makanan.

      Iya, mba. Parah. Kasian anaknya.

      Delete
    3. oh ga kering ya, versi orek tempe donk..

      he eh mba biar ga kotor buku pelajarannya...

      iya kasihan kalau anak sampai begitu ya mba Ima.. ga tega..

      Delete
  2. Duh kacian pipie kehausan. Mamimu lagi sibuk banget ya sampai kelupaan ngisi botol air ?

    Kering tempe nih kalo di Jawa biasanya sebagai pelengkap nasi kuning. Sebagai stok lauk harian juga enak. Favoritku kering tempe pakai kacang tanah, tanpa teri. Cocok deh diriku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi entahlah itu mba..kenapa bisa kelupaan begitu ya...

      he eh enak nih mba makan nasi kuning pake kering tempe, padahal pakai nasi putih ya sedap juga, maunya pakai kacang tanah juga mba sekalian teri, yang ini favoritkyuh.. sayang ga ada tuh dua2nya

      Delete
  3. Wow sedapnya mba, hehe
    Bikin laper aja nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mas Mayuf...
      wah bahaya juga ya bikin laper he he he..

      terima kasih sudah mampir mas..

      Delete
  4. Seperti tempe orek....Namun tempe yang satu ini punya kesan lebih istimewa...😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mas Satria, iya mas seperti orek.. yang ini lebih garing aja.. dua2nya sedap..

      terima kasih sudah mampir mas

      Delete
  5. Batam lagi panas? Wuih.. di Jawa tiap hari hujan mbak Monic, otomatis cucian numpuk :D

    Kalo kering tempe sama mie, mienya yang bihun digoreng dulu itu kah mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya umm, panasnya batam... apalagi kalau siang, pagi lumayanlah agak sejuk akhir-akhir ini, biasanya kalau lagi panas, pagi jam 7 pun sudah berasa panasnya..

      ahai biasa ya problem hujan, cucian numpuk, sabar..he he he

      iya umm, mienya digoreng dulu..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.