Resep Kukis Santan


resep kukis santan

Hola... saya hadir lagi setelah sekian lama menghilang, hmmm masih edisi kue kering dulu ya.. seperti janji saya di postingan sebelumnya di german cookies, kali ini saya akan membagikan resep kukis santan. Hmmm santan kok bisa jadi kukis ya.. okelah kalau bicara kukis santan, di sini kita bukan bicara santan dari kelapa yang diperas ya, yang ini versi santan bubuknya. 

Sekarang kan cukup mudah menemukan produk santan bubuk kemasan di swalayan atau warung-warung. Nah yang saya gunakan kali ini adalah santan bubuk merk Sasa.. uppsss bukan endorse ya.. selain sasa ada juga merk sun kara. Karena sebelumnya memang saya sudah menyetok santan bubuk sasa ini maka saya gunakan yang ini.

Rasanya bagaimana kukis ini? yang pasti enak, renyah dan ada rasa kelapa walaupun samar, bukan seperti kukis kelapa yang biasa kita beli itu, yang ini tipis saja rasa kelapanya. Dan resep ini sudah lama saya simpan di pinterest. Resep dari cookpad dari mba Frida. Terima kasih resepnya ya mba, simple tapi maknyus.

Nah agak melenceng sedikit, sudah pada mudik belum? wah kalau saya mantengin fb, beberapa teman statusnya sedang mudik, sudah tiba di kampung halaman dan ada juga yang baru mau persiapan mudik. Wah wah.. asyik ya bisa mudik, hanya sekarang kalau mudik kalau mau naik pesawat pasti pikir 2 kali kan ya, harga tiket melambung, hu hu hu. Kapan ya bisa turun lagi tuh harga tiket. Berasa sekali loh... harga mau 2 kali lipat. 

Saya lihat ada status teman saya, tentang mudiknya ke Palembang, pilih jalur darat, dari Jakarta ke Palembang, wuihhh kayaknya seru. Dan saya baru tahu kalau ada jalan tol sekarang dari Bakauheni ke Palembang, menghemat waktu sekali. Kalau dulu kala masih kuliah di Bandung, hmmm jaman tiket pesawat juga masih mahal, bisasanya saya pulang ke Palembang naik bus. Bus yang terkenal dan jadi pilihan konsumen kala itu adalah bus Kramat Jati. Nah berangkat dari Bandung siang hari jam 11. Sampai Palembang keeseokan harinya sekitar jam 9 pagi. Lumayan pegal-pegal deh, ya kaki ya punggung. Sopir membawa bus dengan kelajuan yang dahsyat, kadang ya ketar ketir juga.  Belum lagi kalau ada jalan rusak, duh duh berasa sekali di jalan. 

Berhenti 3 kali, di Merak sekali, di Lampung sekali dan sebelum masuk Palembang, di daerah OKI (Ogan Komering Ilir). Hmmm yang di Lampung dan di OKI berhenti di rumah makan padang. Dan kala itu menurut saya rumah makan padang dua ini masakannya sedap. Entahlah apa karena bawaan lapar ya, jadi sedap sekali rasanya ha ha ha...rendangnya itu loh.. ondeh mandeh mantap bana rasonyo.

Nah saya pikir lagi, kalau misalnya supir bus ini jalannya lambat, alon-alon waton kelakon, mungkin lebih lama lagi bisa sampai di Palembang, he he he... walaupun terkadang dag dig dug duerr.. tapi saya akui kalau supir bus Kramat Jati itu sangat gesit. Yang seru itu kalau kita tertidur, apalagi sampai kepala terantuk ke jendela atau kursi depan, eh tiba-tiba supir mengerem mendadak, tentu saja kaget dan terbangun sambil melongo ke depan, apa gerangan yang terjadi, kalau sepele, tidur lagi, atau malah tidak bisa tidur lagi, was was bakalan kejadian lagi.

Wokelah terlepas dari angkutan apa yang digunakan untuk mudik, semoga lancar jaya ya, selamat sampai tujuan.

Kembali ke resep kukis santan ini, untuk toping suka-suka saja menurut saya, mba Frida pakai irisan kacang almond, kalau saya pakai wijen hitam saja. Dan setelah matang, penampakan tidak beda jauh dengan kukis kuning telur asin (salted egg yolk cookies).


resep kue kering santan

Tuh kelihatan kan tekstur kukis santan ini, endes... renyah, walaupun menurut saya kukis ini agak sedikit keras di awal mematahkan dengan gigi, tapi begitu sudah di mulut renyah, ngeprul. Hmmm bagusnya jenis kukis ini dibuat untuk sekali hap ya, cetak ukuran kecil saja yang bisa sekali langsung masuk mulut. Eitsss tapi kalau sudah kecil juga, kalau yang namanya centil atau mentel kata orang Batam, kukis kecil juga tidak sekali masuk mulut, tetap digigit kecil-kecil ha ha ha...

Sippp, berikut resepnya ya... silakan...

Kukis Santan

Bahan :
  • 150 gr butter /mentega
  • 75 gr gula halus (saya gunakan gula pasir yang diblender)
  • 1 butir kuning telur
  • 225 gr tepung terigu protein rendah
  • 40 gr santan bubuk (saya gunakan 50 gr)

Olesan :
  • 1 kuning telur dicampur 1/2 sendok teh minyak goreng

Taburan :
  • wijen hitam

Cara membuat :
Di mangkuk, campur butter dan gula halus dengan balloon whisk atau sendok kayu, aduk sampai lembut dan menyatu. Tambahkan kuning telur, aduk kembali hingga rata. Masukkan tepung terigu dan santan bubuk, aduk dengan spatula. Cetak dengan cookie cutter sesuai selera. Di sini saya cetak dengan ketebalan kurang lebih 5 mm. Letakkan di loyang beroles margarin/butter tipis, beri jarak. Oles dengan kuning telur, taburi dengan wijen hitam. Panggang selama kurang lebih 20 menit dengan suhu oven 150 derajat celclius dengan catatan oven sudah dipanaskan terlebih dahulu. Keluarkan dari oven dan dinginkan.


kukis santan bubuk

Nah semoga resep kukis santan ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...



Selamat mencoba...







NewerStories OlderStories Home

8 comments:

  1. Ngga apa-apa cukup lama menghilang dari dunia persilatan, eh salah ..., wwwkkk ..
    Maksudku dari dunia maya.
    Kalau memang lagi sibuk di dunia nyata, apa boleh buat juga, kan ?
    Hehehe .. :)

    Sekalinya muncul .., woow .., bikin kagum resep uniknya juga foto bokehnya
    Foto kukis terlihat seolah melayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mas.... sibuk ha ha ha..

      aishhh, makasih mas.. bisa aja mas Himawan, iya.. kalau foto tekstur saya sukanya begini mas, biar jelas he he he..

      Delete
  2. baca dari resep dan bahan yg dibutuhkan tidak terlalu susah ya. jadi tertarik mau buatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Fikri, ini gampang banget buatnya loh...

      terima kasih sudah mampir ya..

      Delete
  3. Mb monicaaaaaa apa kabar ? Kangen aku sama dirimu. Duh udah nhepost aja nih di blog. Nloggerki sempat gak bisa diakses krn pakai google plus. Udah dinotof sama google supaya ganto ke google biasa, dicuekin krn yakin gapake google plus. Begitu hari H, dan G+ dihapus, mewek akyu. Bolbal dicek, semoga ada kesalahan. Ya tetep aja gak bisa masuk ke akun. Akhirnya pasrah, jika blogku gak bisa diakses lagi.

    Hari ini iseng buka blog lagi. Eh lha kok bisa ??? Hihihi sueneng deh. Langsung ceki² blogger. Happy banget deh ada yg ninggalin komen. Setelah dibalas, langsung kemari deh (aslinya seneng krn adsense bisa selama wkwkwkwk....matreeeee......)

    Rajin bikin kukis. Aku gak bikin samsek tuh kukis. Pada ga doyan. Pernah bikin lebaran tahun kapan, sampai bulukan tuh kukis hihihi....pdhl pake wijsman coba. Gimana gak sebel si emak. Kalo deketan aku numpang nyicip aja. Eh ya komen ini sekaligus curcol masalah blog juga ya hahahahaah ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. mba Rina.... hug hug dulu... iya ngepostnya sedikit mba setiap bulan.. asal ada aja sebulannya ha ha ha..

      lah kirain mba Rina kemana kok lama ga update, kirain sibuk juga, oalah karena ga bisa buka blogger ya..
      nah pasti bingung banget kan..

      nah itu senangnya pake jingkrak-jingkrak ga? ha ha ha..
      hmmm tetep ya... emak-emak, adsense itu yang penting

      iya mba, entah kok daku rajin bikin kukis ya, rasanya senang aja...

      ya.. sayang ga pada doyan kukis di rumah mba Rina ya.. lah kalau deketan mba Rina buat kukis bisa kirim donk ke rumah ha ha ha.. apalagi kalau pake wijsman, mau pake banget

      di rumah juga ga begitu doyan sih sebenarnya kukis ini, biasa aja.. jadinya ya dibagi-bagi ke tetangga he he he..

      iya mba panjang ya.. jadi memang curcol sih ya intinya ha ha ha

      ah lega, berarti ntar dapur manis ngebul lagi ya blognya, jadi bisa mampir lagi

      Delete
  4. Katanya yang enak itu kalo wijennya ganjil mba hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha bang Day bisa aja... asli ngakak deh, duh kebayang ngitungin wijennya satu-satu biar ganjil, tepar bang yang buat kukisnya..

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.