Sambal Goreng Hati Ampela



resep sambal goreng ati ampela pete

Wah tidak berasa juga ya kita sudah berada di penghujung bulan Februari, hmmm tahun 2018 berjalan cepat seperti biasa tahun-tahun sebelumnya. Apa resolusi tahun 2018 para pembaca setia dapur maya saya ini? apa sudah ada yang terwujud? semoga ya.. kalaupun belum masih ada beberapa bulan lagi, uhuy...

Nah hari ini saya mau posting resep sambal goreng hati ampela, dengan tambahan pete dan telur puyuh juga dan tidak lupa kentang, wih ini sih versi lengkap sambal goreng kalau versi saya. Ada yang senang ketika tahu saya mau masak sambal goreng ini, tapi sedikit kecewa karena saya katakan tidak pakai pete ya, petenya tidak ada begitu kata saya. Hanya diam, tapi tidak protes, ah kasihan juga, akhirnya ya sudah cusss ke pasar sebentar. Tahu saya ke pasar mau beli pete, akhirnya pesan, beli petenya banyak ya, kayak 6 papan begitu, biar kelihatan petenya.

Memang sih saya beli petenya 6 papan, tapi kebanyakan berulat, halah...jadinya tetap saja sedikit. Kalau beli pete ya begini ini, susah dapat yang bagus. Jadi satu persatu tuh pete saya periksa ada ulatnya atau tidak, walaupun memang tanda pete berulat ada lubang kecil di biji petenya, tapi terkadang malah permukaan mulus eh ternyata berulat. Nah karena tidak mau sambal goreng ini ada tambahan vitamin U akhirnya saya periksa deh satu persatu... lumayan pekerjaan yang cukup membosankan.

Oh iya kalau ke pasar itu di sini enak, maksudnya di saya yang enak, keluar komplek perumahan sudah area pasar dan pertokoan, tanpa melalui jalan raya. Enaknya tinggal di sini he he he... jadi kalau naik sepeda motor tidak sampai 3 menit, sudah sampai di pasar. Di komplek pertokoan sudah ada beberapa bank, atm center, kantor pos, kantor cabang PLN, kantor cabang ATB (Adya Tirta Batam) PAMnya di Batam, lalu apotek, lapangan futsal yang tidak pernah sepi, lapangan olahraga lengkap dengan taman berisi peralatan olahraga luar, semi-semi fitness begitu dan toko-toko lainnya, jadi tidak perlu keluar kawasan kalau tidak perlu sekali. Dan enaknya kawasan ini bebas parkir, tidak seperti kawasan lainnya.

Lapangan olahraga ini kalau hari sabtu dan minggu biasanya ada senam massal, nah di sekeliling lapangan ada jalur buat lari dan berjalan kaki. Kalau saya dan Sophie terkadang ya olahraga di sini, kuatnya hanya berjalan kaki hi hi hi... Lalu di sepanjang jalur lari dan berjalan itu di bagian tepinya banyak sekali penjual aneka makanan dan minuman dan tentu saja ada juga aneka mainan. Untungnya Sophie tidak pernah merengek minta jajan, karena memang saya selalu membawa air minum sendiri terkadang cemilan ringan untuk pengganjal perutnya Sophie siapa tahu dia tidak kuat olahraga, kan gawat kalau dia sampai pingsan he he he.. Komplek yang lengkap menurut saya dan terus berkembang, malah nanti dengar-dengar ada rumah susun segala, wuih, bakalan ramai sekali nih kawasan ini. 

Nah ada tuh kawasan perniagaan lain, cukup terkenal di dekat daerah saya tinggal, dulu sering sekali juga mampir ke kawasan ini, tapi satu yang buat malas, entah berapa orang juru parkir di kawasan itu. Misalnya kita ke toko buah, pindahkan kendaran sudah bayar parkir, mampir ke toko perkakas yang tidak jauh dari toko buah tersebut, bisa jalan kaki sih kalau mau capek sedikit, tapi kan enak kalau pindahkan kendaraan, ealah sudah kena parkir lagi, jadi sangat tidak bebas untuk wara-wiri di kawasan tersebut. Jadi kalau sudah rencana ke sana, harus matang-matang direncanakan mau ke mana saja dan bagusnya parkir di mana. Memang sih tarifnya tidak seberapa, tapi kok kesal ya kalau pindah kendaraan sedikit saja, bayar parkir lagi.

Lama-kelamaan semakin malas ke sana, apalagi kalau sudah dibandingkan dengan kawasan di mana saya tinggal saat ini, mau meluncur ke mana saja, pindah-pindah kendaraan berasa leluasa. Nah akhirnya mungkin pihak pengelola mendengar keluhan pengunjung, sudah lebih dari satu tahun ini masuk ke kawasan tersebut dikenakan satu kali parkir. Jadi tiap pintu masuk ada pos parkir. Hmmm jauh lebih baik daripada sebelumnya.

Okeh deh malah ngelantur deh saya, kembali ke resep sambal goreng ini, di sini saya menggunakan santan dan kemiri ya.. hmmm resep ini sudah beberapa kali saya coba, bumbu sederhana tapi rasanya sudah cocok dengan saya. Dan di sini hati dan ampelanya tidak saya rebus dulu, langsung digoreng, memang terlebih dahulu saya rendam dengan air jeruk nipis, lalu digorengnya dengan dicampur beberapa lembar daun jeruk. Cukup untuk menghilangkan bau amis khas hati ampela. Nah kalau ibu saya biasanya direbus dulu baru digoreng. Kalau yang ini tergantung selera masing-masing yang memasak ya, yang mana suka.

Sippp, kembali ke resep, ini dia... silakan...  



Sambal Goreng Hati Ampela

Bahan :
  • 300 gr hati ayam
  • 300 gr ampela ayam
  • 1 buah jeruk nipis ukuran besar
  • 3 buah kentang ukuran sedang, potong-potong, goreng
  • 20 butir telur puyuh, rebus, goreng hingga berkulit
  • 6 papan pete, goreng sebentar
  • 10 lembar daun jeruk
  • 65 ml santan instan
  • 1/2 sendok teh garam
  • 2 butir asam kandis
  • gula jika suka (saya tidak pakai)
  • 2 sendok makan minyak untuk menumis (saya gunakan bekas menggoreng ati ampela)

Bahan sambal :
  • 150 gr cabai merah keriting
  • 5 butir cabai rawit merah
  • 6 butir bawang merah
  • 3 siung bawang putih
  • 5 butir kemiri
  • 1 buah tomat ukuran besar, potong ukuran kecil

Cara membuat :
Cuci bersih ati ampela, potong-potong dan kucuri dengan air jeruk nipis secara merata, diamkan selama kurang lebih 10 menit, bilas. Goreng beserta dengan daun jeruk sampai matang dan garing bagian luarnya (hati-hati ati ampela suka meletus, jadi goreng dengan api sedang sambil sesekali diaduk). Angkat dan tiriskan.
Panaskan minyak, tumis tomat sampai layu, masukkan bahan sambal yang sudah dihaluskan (di sini saya menghaluskannya dengan chopper tanpa diberi tambahan air). Tumis sampai matang dan tidak langu, masukkan asam kandis, tambahkan santan, aduk rata, masukkan kentang, ati ampela, telur puyuh, pete dan garam, aduk rata dan masak hingga sambal mengering. Cicipi rasanya. Angkat dan siap dihidangkan.


resep sambal goreng ati ampela telur puyuh pete

Nah semoga resep sambal goreng ati ampela dengan pete, kentang dan telur puyuh ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga cocok dengan selera ya...




Selamat mencoba...



NewerStories OlderStories Home

24 comments:

  1. Heuum ... Enak banget nih,kak 😁👍
    Tiap kali makan pakai sambal goreng ati (ampela nya sih ngga doyan 😀 ) pasti porsi nasinya jadi nambah ...
    Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Himawan enak sambal goreng begini ya, wah kebalik kita mas, saya malah atinya ga doyan, sukanya ampela, tapi kalau ampelanya masih bau amis ga doyan saya...
      he eh lauk begini buat nambah2 ya he he he

      Delete
  2. wihh enak banget nihhh..biki laper mbaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahai... iya mas Yuli... wah saya jadi ikutan laper neh

      Delete
  3. Iiihhh...
    Ngeri deh membayangkan harus membersihkan pete dari U. Baca cerita mba Monic aja udah bikin saya mau lompat-lompat. Saya mah mending lambaikan tangan ke kamera kalau harus begitu, hehehe.

    Enak ya, mba. Pasarnya deket, mau kemana-mana seperti olahraga juga deket. Strategis bangetlah pokoknya rumahnya mba Monic itu.

    Ini sambal goreng hati ampela rame banget ya, mba? Pake kentang dan telur puyuh juga. Tapi membuatnya butuh perjuangan banget. Mulai dari membersihkan si U yang unyu-unyu, sampai harus hati-hati saat menggoreng ampela karena mudah meletus. Waduh! Nyerah saya, mba. Berat. Biar mba Monic saja yang masak. Lha? Kan emang mba Monic yang masak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha ha ha.. iya geli juga sih mba bersihkannya, jadi pas dibuka petenya, intip ada uletnya ya langsung dibuang tuh biji petenya, tapi ya gitu mengintip satu-satu ulat di pete itu jadi kerjaan yang lumayan tapi tetap tidak menyerah ha ha ha...

      iya mba Ima, enak deh tinggal di sini, cuma kalau ke rumah sakit rada jauh he he he

      he eh mba Ima, ini sambal goreng versi yang ramai dan memang butuh perjuangan membuatnya...ha ha ha iya kan mba Ima ga masak

      Delete
    2. Saya jadi membayangkan mba Monic ngintip si ulat, trus langsung buang pete saat ketemu ulatnya, hihihi

      Delete
    3. ha ha ha... iya parah nih pete kalau berulat begini, kalau pete yang berlubang kan pasti ada ulatnya, nah yang ragu2 yang tidak berlubang, tahu-tahu pas diintip ada ulatnya

      Delete
  4. Emhh sedap sedap nya mba, bahu sedapnya sampe kebawa sini, hehe
    Mungkin lebih sedap lagi kalo ditambahin jeruk sayur mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh mas Mayuf.. sedap kalau masakan begini ya..
      hmmm jeruk sayur tuh maksud mas Mayuf jeruk apa tuh mas? jeruk nipis?
      di sini asamnya saya hanya beri asam kandis mas..

      Delete
  5. Lauk favorit ! Mintaaaaakkkk.....sodorin piring sambil ngeces (EmotMringis)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sudah habis mba Rina... yang begini cepat habisnya ha ha ha...

      Delete
  6. Kalo pipie pingsan mah masih enteng buk bawanya. Lha kalo maminya yang pingsan gimana hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hi hi hi iya, yang repot kalau emaknya yang pingsan, nah loh... gimana tuh?

      Delete
    2. Dua-duanya ya nggak boleh sampai pingsan, mba Rina.
      Kan kasian.

      Delete
    3. ha ha ha iya...kan kasihan emak sama anak kalau pingsan

      Delete
  7. Pete is one of my favorite food, eh iya gitu food? hahaha
    Ndak apa lah, walaupun baunya bikin ga enak orang lain, tapi sambal goreng hati ampela terus ada pete nya selalu bikin nagih! Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss mas, sama donk kita.. walaupun bau tapi enak ya.. apalagi dimasak begini, nagih abizzz

      Delete
  8. Aku malah fokus sama Petenya Mbak...
    Kayaknya dimakan pas tengah hari bolong enak banget tuch...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahai iya mas Wahab, petenya itu ijo sendiri sih ya.. he eh mas, enak nih dimakan tengah hari bolong pas lagi laper2nya... ahai

      terima kasih sudah mampir ya mas

      Delete
  9. seger kalau lihat sambal goreng terlihat nikmat dari fotonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas Agoes, terima kasih ya...

      terima kasih sudah mampir mas

      Delete
  10. mbak sambel kentang adalah makanan favorite saya, saya lebih memilih sambal kentang dari pada paha ayam. :)

    apalagi dicampur telur puyuh plus pete...wahhh nikmatttt sekaliiiii.... bikin nambah 3 piring, heheh....:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oalah jadi kang Nata lebih doyan sambel kentang pete ketimbang paha ayam, baru tahu...

      memang sambel begini tuh nikmat ya kang, dan pastinya bisa ngabisin nasi he he he

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.