Homemade : Tape Ketan Hitam



homemade tape ketan hitam

Kalau dihitung-hitung, ini kali kedua saya membuat tape ketan hitam sendiri. Kalau dipikir-pikir ternyata membuat tape sendiri di rumah itu cukup mudah. Walaupun terkadang membuat tape suka ketar-ketir apakah tape nantinya akan manis?

Hanya bisa dibuktikan setelah tapenya jadi, he he he...harus bersabar selama 3 hari ke depan, sambil bolak-balik intip tuh wadah penyimpanan tape. Nah kalau saya nih begitu sudah coba sekali dan berhasil, seperti halnya membuat tape ketan hijau dan tape singkong, maka hal yang paling penting adalah saya tidak mau ganti ragi. Maksudnya saya akan gunakan ragi yang sama yang dijual oleh penjual yang sama, he he he...

Kalau penjualnya kehabisan ragi yang sama, pilihan ada dua, lanjut dengan ragi yang berbeda atau tunggu sampai ragi yang sama ada lagi. Hmmm kalau ingin berspekulasi ya gunakan ragi yang beda, siapa tahu hasilnya lebih bagus, dan ada kemungkinan juga hasilnya jelek, 50 : 50. Kembali lagi kepada hati yang bicara, ha ha ha...

Nah untungnya waktu membuat tape ketan hitam ini, saya masih beruntung mendapatkan ragi yang sama di penjual yang sama, jadi tetap hasilnya oke. Walaupun kalau bisa saya katakan tape ketan hitam tidaklah semanis tape ketan putih. Hmmm mungkin karena si ragi kesulitan memecah bagian si ketan hitam ini.

Untuk membuat tape ketan hitam ini, tidak saya gunakan ketan hitam semua, saya campur dengan ketan putih juga. Karena saya ingin hasilnya tidak begitu kasar, karena tekstur ketan hitam kan sedikit kasar ya. Dan memang kebetulan ada stok ketan putih juga di dapur, daripada berkutu, lebih baik diberdayakan.

Untuk raginya sendiri, saya gunakan ragi keping, nah ini contoh ragi yang saya punya, ragi bulat dan ragi keping, belum tahu kapan mau coba ragi bulat atau kalau di sini disebut dengan ragi medan, mungkin disebut ragi medan karena ragi ini didatangkan dari medan.

ragi keping ragi bulat

Yang mau mencoba menjajal resep ketan hitam homemade ini, ini dia resepnya ya, silakan...

Tape Ketan Hitam

Bahan :
  • 500 gr ketan putih
  • 500 gr ketan hitam
  • 1 1/2 keping ragi
  • 800 ml air

Cara membuat :
  1. Cuci bersih ketan hitam dan ketan putih, kemudian campur kedua jenis ketan, tambahkan air sampai terendam, rendam selama semalaman
  2. Tiriskan ketan, kemudian kukus ketan dengan kukusan yang sudah dipanaskan hingga airnya mendidih. Kukus ketan selama kurang lebih 15 menit, aduk rata dengan sendok nasi
  3. Sementara itu didihkan air 800 ml, panas-panas siramkan ke atas ketan sambil diaduk-aduk hingga rata (kondisi ketan masih di dalam kukusan dan api kompor masih menyala)
  4. Kukus kembali selama kurang lebih 15-20 menit hingga matang
  5. Angkat, biarkan sampai benar-benar dingin
  6. Siapkan ragi tape, haluskan (saya masukkan ke dalam plastik dan digerus dengan bagian bawah sendok hingga halus)
  7. Siapkan wadah dengan tutup untuk penyimpanan tape (saya gunakan wadah plastik transparan supaya bisa ngintip, he he he) ambil secukupnya adonan, ratakan dengan sendok nasi, ketebalan kurang lebih 2cm, taburi dengan ragi halus menggunakan ayakan
    membuat tape ketan hitam
  8. Tutup lagi dengan lapisan ketan, taburi lagi dengan ragi halus, lakukan hingga selesai
  9. Tutup wadah dan simpan di tempat terlindung, simpan selama 3 hari

tape ketan hitam resep


Setelah 3 hari, bisa dilihat kalau tape ketan homemade ini sudah matang, cicipi rasanya segera, percayalah kalau membuat tape sendiri, hal inilah yang paling ditunggu-tunggu, mencicipi tape untuk pertama kalinya, H2C selalu deh...

Simpan tape yang sudah matang di kulkas, siap dinikmati begitu saja atau diolah menjadi penganan lainnya, bisa puding, atau cake baik itu cake kukus atau cake panggang, atau juga nikmati bersama ketan santan atau yang disebut lemang...duh enaknya...

Kalau di Batam mudah nih cari yang namanya lemang, tinggal ngacir ke penjual pagi hari, selalu ada lemang di sana, santap dengan tapai, ondeh mandeh lamang tapai inyo lamak bana...

Nah semoga resep tape ketan homemade ini bisa bermanfaat ya, silakan mencoba dan semoga suka ya....

Selamat mencoba dan semoga berhasil....semangat...

NewerStories OlderStories Home

6 comments:

  1. Ini makanan yang selalu hadir di meja makan saya kalo bukan puasa. Gak pernah buat. Beli jadi. Temannya lamang/lemang. Ihh jadi kangen makan lemang tapai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, disini juga kalau bulan puasa banyak yang jual lamang tapai... ini aja coba kemaren beli lemang n makan pake tape ini, sedup....
      enaknya di batam selalu ada yang jual lemang mba, tetapi harganya naik-naik terus, he he he

      Delete
  2. mau bangeeettt kalo tape ketan mah. Mau dibuat puding atau digadoin begitu aja tetep sedep. Apalagi yang dingin baru keluar dari kulkas. Paling nyamleng

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba Rina, duh sedepnya kalau yang baru keluar dari kulkas...digadoin enak banget...
      tapi bakalan pusing kalau makan kebanyakan..

      Delete
  3. huaaa kereeen bikin tape... aku mah kumaha atuh, bikin telor ceplok aja hesee...T_T....

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh teh Ayu mah merendah euy he he he....
      bikin tape lebih mudah dari bikin bronis dan produk baking lainnya.... kalau disuruh milih buat tape atau bronis..... tape.....ha ha ha.....

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ke sini dan mau meninggalkan komentar manis atau pertanyaan di sini. Silakan kalau mau mempromosikan blog/website, gunakan komentar dengan nama atau nama blog/website dan url, tetapi komentar promosi produk dan jualan tidak akan saya tampilkan ya, begitu juga dengan nama URL yang saru. Dan untuk yang berkomentar anonymous mohon cantumkan nama ya biar saya tahu yang berkomentar siapa kan enak jadi bisa panggil mas atau mba. Terima kasih.